Permulaan

Hidupkan enjin dan terus mara ke hadapan.

November 22, 2014

Dunia Penulisan Semakin Pelik

1. Aku baca 10 muka surat pertama buku ini. Meneliti isi buku ini dengan dalam namun sayangnya aku tak dapat hadam. 

2. Aku hanya senyum sinis melihat isi buku ini. Ayatnya, persoalannya, dan isu yang diutarakan.

3. What the fuck? Ada wujud buku sebegini? Buku ini merosakkan akal. Merosakkan pemikiran. Ini bukan buku. 

4. Terus aku tutup buku itu dan tak mahu baca lagi. 

5. Aku fikir aku seorang saja yang merasakan hal ini. Lalu aku tanyakan pada kawan penerbitan, dia pun menyatakan hal yang sama.

6. Aku hanya mampu geleng kepala. Tambah pula melihat generasi yang tak tahu apa mula mendamba penulisan buku ini dan penulisnya.

7. Dunia penulisan memang semakin pelik.

November 08, 2014

Nota Untuk Rakyat

Salam sejahtera. 

1. Harga hartanah semakin mencekik darah. Majoriti rakyat terhimpit untuk memiliki rumah, apatah lagi memiliki tanah. Spekulasi harga tanah yang dimonopoli oleh satu kaum telah menjadikan kerosakkan aliran harga hartanah. 

2. Ekonomi Malaysia secara relatifnya maju berkembang. Namun, tidak mendapat pulangan yang berbaloi kerana kos sara hidup dan ekonomi kehendak melebihi ekonomi keperluan. 

3. Politik di Malaysia telah mengajar majoritinya rakyatnya bersikap biadap dan hilang budi bicara mahupun tatasusila. Politik agresif dan terlalu terbuka mencengkam keadilan sosial yang terpesong dari landasan. 

4. Kemudahan media sosial terlalu banyak disalah guna. 

5. Penjualan agama semakin berleluasa. Terlalu banyak produk atas angin yang menggunakan agama sebagai pelaris. 

6. Sikap ingin cepat kaya dan sikap ingin cepat popular telah mula merebak dalam pemikiran rakyat negara ini. Ia mengundang ketidakstabilan sosial apabila sikap itu lebih kepada kontroversi dari kejayaan. 

7. Terdapat satu golongan yang melawan dan menentang. Pada mata mereka ia merupakan ketidakadilan. Namun, cara mereka menyumbang kepada point nombor 3.

Sekian.

Seadanya

September 25, 2014

Dah bayar? Balik la

Angan-angan mana boleh berhenti chor.

Jadi, balik tu mesti terpikir pasal apa engko nak kahwin dengan minah tu. Ginilah gua story sikit. Lu baca lah buat habis masa lu. Gua tak paksa lu nak tahu. Butang pangkah ada kat penjuru kanan kalau lu boring.

Gua pun ingat-tak ingat sangat bila gua pertama kali terserempak dengan minah ni. Cuma gua yakin taim tu gua kat UiTM Lendu jual buku.

Lepas tu gua terserempak dia lagi kat Pesta Buku.

Lepas tu gua terserempak dia lagi kat borang beli buku. Acah-acah terserempak lah.

Jadi, gua dengan biasa-biasa usha lah dia punya twitter. Cantik. Dah tahu nama, bolehlah gua tegur barang sepam dua mana tahu sangkut. Nak-nak pulak taim tu memang gua single yang tak berapa nak single. Maksud di sini ialah gua jenis kawan je dengan semua orang takde nak serius sangat berkawan.

Tapi, dalam masa gua tegur minah ni kat twitter, gua rasa ada satu kick dalam hati gua yang kasitau; Weh mangkuk, bila hang nak kahwin? Minah ni macam sesuai dengan engko. Pi lah serius terus

Terus.

Terus gua memulakan taktik-taktik mengorat yang dah lama gua tak guna sejak 2008. Peh, yang sebelum-sebelum ni gua guan taktik biasa je. 4-4-2. 4 mesej, 4 call, 2 jumpa.

Taktik yang dah lama gua tak guna ini ialah taktik 3-3-4. 3 mesej, 3 call, 4 jumpa.

Lu dah tahu taktik ni? Bagus, printscreen dan simpan dalam otak.

Kalau guna 4-4-2 ni selalunya untuk hubungan jauh. 4-5-1 lagi la jarak jauh. Sebab gua tengok dia tak lah jauh sangat, maka gua terus buat serangan. 4 kali jumpa dalam tempoh sebulan. 3 kali call seminggu. 3 kali mesej sehari.

Ha lu nampak tak berkesannya taktik  ni? Peh, dah tahu kenapa lelaki suka bola? Tapi lu jangan risau, ada lelaki yang tak tahu taktik ni. Diorang mungkin kaki bangku.

Jadi, strategi ini berkesan. Maka bermulah bibit-bibit cinta. Macam biasa lah dalam bibit-bibit cinta mesti ada ketawa dan menangis. Ada suka dan duka. Lu kena hadap gak kalau lu dah target; Inilah dia. Inilah wanitanya. Inilah perempuannya. Inilah masa masa depan bersama.

Minah ni gua nak dan suka ke dia bukan dengan satu sebab. Ada banyak sebab. Kadang-kadang gua rasa lucu bila ada orang lain bagi satu sebab je. Puihhh mende.

Antara sebab-sebab itu ialah; Minah ni balas cinta gua balik. Itu je. Simple.

Macam mana lu nak main bola kalau lu tendang bola sorang-sorang? Macam mana lu nak main badminton kalau lu bagi servis tapi takde sapa sambut dan balas servis lu? Macam itu lah jugak dalam cinta.

Lu suka orang, lu nak jadi teristimewa ke dia, kalau dia tak balas. Apa pun tak jadi chor. Benda ini je lah yang buat gua happy sampai gua buat tumbukan padu ke udara. Dia balas cinta gua, dia balas suka gua, dia balas sedih gua, dia balas kasih rindu mak nenek apa-apa lagi lah ke gua balik.

Simple.

Pernah sekali dia tak balas. Tapi kalau gua servis tendang bola sampai 100 kali, takkanlah takde satu pun dia tak balas ye dak? Kakaka. Lu pernah ke rasa ada 100 bola dihala ke muka lu. Mesti tak boleh nak elak. Kena gak balas. Dah balas, balas la balik. Jaga elok-elok.

Jadi, itu pun taktik yang berkesan.

Gua sebenarnya tak tahu nak tulis apa dah sebab kalau banyak sangat taktik gua dedah gua takut jadi macam Menyu. Bangang tak sudah.

Jadi, gua simpan taktik-taktik power yang lain untuk simpanan sendiri. Kalau gua rajin, gua akan tulis dalam buku. Orait?

Chalo!

Lepas Kira, Bayar.

Gua ada satu angan-angan. Tapi macam bangang jugak angan-angan ni. Gua rasa-lah. Tapi sebab gua punya konfiden level tinggi maka gua kasitau lah angan-angan gua ni.

Followers terfaktab kat Twitter cecah 46 ribu, kalau sorang derma singgit ke gua. Ada 46 ribu ringgit. Esok jugak gua kahwin, esok tu jugak gua jemput semua followers. Kakakaka.

p/s : 8600397724 CIMB Terfaktab Media, in-case lu baik hati la.

Mengira Detik

Sekarang. Aku sedang mengira detik untuk saat yang aku sudah bersedia untuk berada dalam lingkungan itu. Satu lingkungan yang aku ingin capai sebelum ini tapi tak dapat-dapat.

Ah skema betul guna 'aku'. Kena guna 'gua'.

Gua anggap bila gua dah dapat hint sana-sini, maknanya gua yakin masa itu akan sampai juga. Jadi, gua kena prepare apa yang patut untuk waktu itu.

Mende? Gua bukan cakap pasal gua nak mati.

Gua nak kahwin lah giler.

p/s: Boleh dah gua padam gambo-gambo makwe lama dan makwe yang takde kaitan.

Ogos 24, 2014

Secara Rawak Aku Ingin Merepek Untuk Melengkapkan Kuota Komitmen Menulis Blog

Dilema aku sekarang ialah menaip dan berundur menaip.
Menaip dan berundur menaip. 
Ulang sampai 15 kali. Itulah yang selalu terjadi kepada aku apabila teringin hendak menceritakan sesuatu tetapi tidak dapat menceritakannya melalui taipan aksara kerana aku asyik tekan backspace.

Ini kerana aku lebih banyak membaca dan merasakan apa yang aku baca itu tidak perlu diberitahu. Aku lebih selesa simpan sendiri untuk aku memikirkan hal-hal lain yang lebih baik. Walhal aku ingin menceritakan tentang betapa bangangnya kerajaan Pakatan Rakyat di Selangor yang huru-hara dek permainan Langkah Kajang ciptaan Anwar Ibrahim dan Rafizi.

Elok-elok Khalid Ibrahim jadi Menteri Besar, kau nak ganti dengan Wan Azizah. Apa ke setupidnya tindakan macam ini yang pasti mengundang kemarahan rakyat negeri Selangor. Se-tu-pid.

Kapal terbang hilang dan kapal terbang kena tembak. Semua menangis teresak-esak, hati rasa sebak tapi tidak-kah kita nampak ini semua permainan dunia yang penuh gempak? 

Suatu hari nanti, akan ada peristiwa syahdu melanda seluruh negara dan ketika itu, mungkin akan ada kesedaran bahawa sudah masa untuk kita semua bertindak untuk nampak dengan mata hati yang permainan ini boleh ditewaskan dengan cara yang lebih gempak.

Aku tunggu hari itu.


Dan sambil-sambil itu aku meneruskan hidup macam biasa itu menerbitkan lebih banyak buku. Oh ya, menjawab pertanyaan mengapa kami menerbitkan buku pelbagai jenis dan tidak stick kepada satu jenis. Aku ingin memberitahu bahawa komitmen kami ialah menerbitkan buku sebulan sekali. Tidak kira apa jenis dan apa genre. Kami telah susun supaya budaya pembacaan para pembaca kami lebih pelbagai dan tidak boring.

Boring di sini bermaksud; Kami tidak membiarkan sepanjang masa kamu membaca novel empat puluh ribu patah perkataan itu sepanjang bulan untuk setahun. Itu boring. Bukankah elok kalau begini;

Januari, kamu baca cerita pendek agama. 
Februari, kamu baca puisi kehidupan. 
Mac, kamu baca antologi Inggeris bukan fiksyen isu semasa.
April, kamu rehat beli buku baru.
Mei, kamu baca cerita pendek cinta.
Jun, kamu baca cerita pendek agama.
Julai, kamu rehat untuk raya. Dapat duit raya beli buku baru.
Ogos, kamu baca novel fiksyen urban.
Untuk ganti Julai kamu cuti membaca kerana raya, kamu juga baca buku cerita pendek fiksyen kehidupan pada Ogos.
September, kamu baca novel bahasa Inggeris fiksyen.
Oktober, kamu baca novel fiksyen thriller.
November, kamu baca cerita pendek fantasi.
Disember, kamu baca novel fiksyen drama.

Dan tahun hadapan kami akan susun pelbagai jenis dan genre buku untuk kamu sekali lagi. Tak boirng bukan? Selamat membaca.