September 01, 2016

Independent Bukan Untuk Kapitalisme

Mengambil kesempatan untuk mengaut keuntungan adalah ciri-ciri kapitalisme yang mana akan membuatkan pengamal kapitalisme bergantung kepada sesuatu yang tidak menyihatkan seperti; 

i. Kebergantungan terhadap pinjaman daripada pihak kerajaan atau authority. 
ii. Kebergantungan kepada kehendak pasaran.

Independent tidak amalkan ciri-ciri ini kerana independent tidak boleh bergantung kepada sesuatu yang tidak menyihatkan tersebut.

Independent mencipta pasaran baru dan bukan melambakkan pasaran atau mengikut pasaran sedia ada.

Apabila seorang pengamal prinsip independent melakukan hal yang tidak menyihatkan ini, maka prinsip independent jelas terbatal.

Masalah utama yang dihadapi oleh ramai pengamal independent ialah merasakan independent merupakan bentuk ekonomi yang boleh mengaut keuntungan dengan menjual nama independent pada produk atau khidmat yang ditawarkan. Malah, terdapat beberapa pihak yang menjenamakan indie-ekonomi sebagai salah satu wadah perbincangan dan matlamat.

Sedangkan secara dasarnya; 

Independent adalah satu semangat untuk menyediakan asas ekonomi sendiri dan menjadikan independent  sebagai platform membantu mereka yang memerlukan.

Definisi 'mereka yang memerlukan' ialah melalui; 

i. Derma
ii. Zakat
iii. Gaji
iv. Peluang pekerjaan
v. Peluang mencungkil bakat
vi. Aktivi kemasyarakatan

Independent economy bukanlah jalan untuk mengejar kekayaan dan nama. Adalah wajar untuk kita menghentikan penyalahgunaan semangat independent oleh sesetengah pihak.

Mac 05, 2016

Bukan Level Kita

Cash is King bukan level kita sebagai rakyat yang wang simpanan tidak pernah ada RM10 juta. Membicarakan wang berbilion sedangkan kita sendiri tidak pernah memegang sendiri wang tunai RM10 juta adalah suatu yang lucu.

Ini permainan pertaruh modal, permainan perniagaan, permainan bangsawan yang ada wang cukup untuk beri makan 7 keturunan. Ini bukan permainan lepasan universiti mahupun pelajar. Bahkan bukan permainan pekerja makan gaji, pekerja kilang mahupun gomen yang baru merasa pakai Perodua Myvi, apatah lagi Honda Civic.

Mereka tidak akan faham, mereka tidak akan tahu.

Ini juga bukan permainan aku. Tetapi seharusnya aku iaini kita semua harus tahu, jika bukan permainan kita, lebih elok kita sedar diri yang ini bukan gelanggang kita.

Kita hidup selepas era pemodenan Mahathir. Ada yang beri kesan baik, dan pastinya ada yang beri kesan buruk. Antara kesan buruk itu ialah kesan buruk terhadap sistem, budaya, dan adab dalam mengendalikan wang, perniagaan dan kuasa.

Ambil contoh; Bilakah bermulanya budaya politik wang berlaku? Zaman Mahathir. Zaman UMNO selepas 1987. Jika ditanya orang UMNO lama siapa yang bawa budaya politik wang, rata-rata akan menuding jari kepada seorang individu yang kini merengkok dalam penjara.

Adalah pelik mengapa budaya seperti ini boleh ada sedangkan Perdana Menteri kita sebelum era Mahathir datang dari latar belakang undang-undang. Jangan lupa, ini bukan permainan kita. Tamak kuasa dan wang bukan capaian kita yang hanya mampu menyewa rumah lingkungan RM1 ribu di Lembah Klang.

Ini belum kita sentuh budaya kronisma dan dana politik dari pemegang-pemegang modal yang rapat dengan Mahathir. Kesemua ini tidak terlalu nampak kesannya pada era Mahathir, kesannya hanya boleh dilihat sekarang.

Pak Lah dan Najib Razak sedang membawa untung dan beban yang dicipta pada zaman pentadbiran Mahathir.

Apabila Pak Lah menggantikan Mahathir, dan apabila Najib Razak menggantikan Pak Lah. Satu-persatu gelanggang permainan dibersihkan. Satu-persatu gelanggang yang dahulunya dimonopoli oleh sekelompok orang dibuka luas oleh Pak Lah dan Najib Razak.

Ini membuatkan mereka yang memonopoli sebelum ini rasa tergugat apabila permainan dan gelanggang mereka dicantas dan dicaras.

Salah satu induk yang mencaras dan mencantas mereka ialah 1MDB.
Salah satu induk yang mencaras dan mencantas mereka ialah Khazanah Nasional.

Ratusan juta. Billion. Tergugat. Tiada cara lain bagi membendung hal ini ialah menjatuhkan reputasi Khazanah Nasional dan 1MDB. Sama ada cara menyelongkar, membawa hal samar-samar dan dakwaan yang ditulis sebagai pendedahan eksklusif.

Liberalisasi ekonomi. Ini yang mereka khuatirkan.

YTL, Berjaya, Genting, IOI, Maxis dan banyak lagi syarikat-syarikat di papan utama bursa KL, cuba kita tanya pada diri kita, apakah syarikat bermodal besar ini tidak tergugat atau untung dengan ekonomi terbuka yang dibawakan Pak Lah dan Najib?

Ekonomi terbuka adalah landskap merakyatkan ekonomi dan memapankan pemain-pemain modal agar lebih saksama. Kesannya? Kita sendiri lihat munculnya jutawan-jutawan menaja pasukan bola sepak, kita sendiri lihat seorang jurufoto menjadi jutawan melalui bengkel yang dikendalikan, atau simposium-simposium perniagaan dan menjadi jutawan pernah dan sedang rancak diadakan.

Kerana ekonomi kita semakin terbuka.

Kita tidak akan jumpa hal ini pada zaman Mahathir. Yang kerap kita jumpa dalam masyarakat ketika itu ialah penipu-penipu skim cepat kaya, sindiket paksa gadai tanah kampung, dan paling tidak dilupakan budaya tunjuk kereta mewah tetapi sebenarnya bangkrap.

Oh, mungkin yang paling elok kita dengar ialah menang RM1 juta pertandingan More Jutaria. Namun, jangan lupa bagaimana allahyarham Sudirman yang merupakan seorang peguam bertukar ke kerjaya penyanyi, no satu asia.

Mungkin ada hal yang baik pada zaman itu, tetapi biarlah yang buruk pula kita ambil pengajaran dan jangan kita ulangi pada era Najib Razak ini.

Terbuka ekonomi, maka lebih terbuka untuk kita bersuara. Juga terbuka untuk menyerang. Menyerang pemimpin, ketua kampung, pak guard, bangla, dan tidak lupa cina berumur yang terlanggar kereta Peugoet putih kesayangan kita.

Kita jangan pernah lupa semua ini dan perlu bermuhasah diri.

Kerana ini bukan gelanggang kita yang sebenar. Gelanggang kita yang sebenar kita boleh tanya pada Sang Pencipta.

Sudahkah kita berbuat baik terhadap sesama manusia hari ini?

Januari 27, 2016

Two Point Six

So sekarang semua dah tahu rupa-rupanya that money come form Saudi Royal.
They give Najib 2.6 billion.
Najib return back 2.0 billion.

What happen to 0.6 billion?
You ask yourself first, what you will do with 0.6 billion if you on Najib's position.

Would you spend for election?
Would you spend for rakyat?
Would you, bagitahu orang lain yang you dapat duit derma or fund from someone?
I don't think so.
Mostly people, normal people akan seboleh-boleh tak nak beritahu source of money.

Maybe kind of reputation, prestige, malu or not necessary enough.

But percayalah, which is normal, sesiapa yang too much persoalkan this thing, pasti ada sekelumit di hati dia perasaan iri hati or maybe cemburu or dengki apabila orang lain dapat more than... you.

Heh.

Januari 26, 2016

Nilai-Nilai Murni

Kita sepatutnya membina dan mengisi negara ini dengan nilai-nilai murni, bukan semata syariah dan Islamik.

Percayalah, jika negara tidak meletakkan nilai-nilai murni sebagai asas, datanglah apa agama sekalipun sama ada Islam, Kristian, Hindu, Buddha dan lain-lain, negara akan hancur.

Tetapi majoriti umat Islam di negara ini, sedang mula terlihat lebih gila ingin syariah dan Islamik sampai tidak mengendahkan nilai-nilai murni.

Ini suatu bentuk gelombang yang amat bahaya.

Walaupun ada yang berpendapat agama Islam itu membawa nilai-nilai murni, ya benar. Islam itu membawa nilai-nilai murni tetapi mengapa penganutnya semakin hari semakin hilang sopan dan kemurniannya?

Fikirkan.

Januari 11, 2016

Bahasa Santai

Mengapa 'bahasa santai' banyak digunapakai dalam era penerbitan di Malaysia kini terutama oleh penerbit-penerbit 'independent'?

Motifnya amat penting. 

Menggalakkan masyarakat Malaysia yang kurang minat membaca buku untuk mula rajin membaca buku.

Untuk mendekati masyarakat, penerbit buku independent perlu 'blend' dengan masyarakat. Maka pembikinan buku dari pelbagai kategori dan genre seeloknya dekat dengan bahasa yang digunapakai masyarakat.

Ada orang kata bahasa santai ini bahasa pasar. Tidak elok guna bahasa pasar dalam pembikinan buku kerana dianggap mengabaikan nilai bahasa.

Kata DBP dalam artikel Berita Harian baru-baru ini;

"Karya indie abai nilai bahasa."

Bagi kami, nilai bahasa amat kami titik beratkan. Dakwaan mengatakan manuskrip yang hendak diterbitkan hanya disunting oleh penulis, adalah kurang tepat.

Kami ada sebuah pasukan yang menilai dan menyunting manuskrip para penulis. Pasukan ini menyemak keseluruhan manuskrip termasuk penggunaan bahasa.

Seperti contoh untuk siri Kitab Terfaktab edisi baru, kami mengupah seorang pengamal linguistik sebagai editor untuk menyemak semua tatabahasa yang ada di dalam buku tersebut. Kemudian terdapat seorang pengatur huruf akan menyemak sekali lagi untuk memantapkan plot dan penceritaan.

Tetapi, seperti yang diingatkan dalam motif penting, bahasa santai perlu dikekalkan sebagai cara untuk mendekati masyarakat yang kurang membaca atau mereka yang lebih gemarkan bahasa 'percakapan seharian'.

Jadi, ini peranan yang amat berat untuk seorang editor di penerbitan independent. Dalam menjaga nilai bahasa, perlu juga menjaga motif penerbitan untuk tampilkan bahasa yang boleh 'blend' dengan masyarakat. Dua tanggungjawab.

Lebih berat jika dibandingkan dengan kerja seorang editor yang hanya tumpu satu perkara; Menjaga nilai tatabahasa. Atau dalam bahasa santai yang kami selalu sebut; "golongan Nazi Tatabahasa". Hanya ikut peraturan dalam buku. Tidak fleskibel.

Bahasa santai masih kekal secara umumnya menggunakan bahasa Melayu. Terdapat percampuran dengan bahasa Inggeris kerana kami berpendapat jelas;

Apakah pihak mereka sedar yang generasi ini mempelajari bahasa Melayu dan Inggeris sejak darjah satu hingga tingkatan lima secara serentak tetapi seolah tidak boleh terima hakikat bahawa kedua bahasa ini boleh digunakan juga dengan serentak dalam penulisan?

Contoh ayat;

"Sorry, saya tak boleh handle kerja ini" PAP! terus dicop bahasa pasar. Terus dilabel abai nilai bahasa. Bahasa rojak. Ini gila.

Pihak mereka harus tahu, terdapat banyak penerbit independent di Malaysia yang turut membuka imprin untuk bahasa Inggeris. Seperti kami di imprin Terfaktab Vine. Lakukan atas motif penting; Tanggungjawab sosial untuk mendekati pembaca dengan buku bahasa Inggeris yang mudah difahami oleh rakyat Malaysia.

Bukan mudah sesebuah penerbitan hendak mengendalikan dua bahasa sekaligus. Ini memerlukan kos dan kemahiran yang fleksibel.

Akhir kata; bahasa akan terus berkembang. Ingatlah, bahasa bermula daripada percakapan manusia kemudian direkod dalam bentuk bertulis.

Al-Quran itu dibentuk melalui apa yang disampaikan (yang keluar dari mulut Rasulullah SAW), kemudian para sahabat menghafaz dan menulis (merekodkan) di atas batu, kulit kambing, dinding dan banyak lagi. Al-Quran bukannya diturunkan lengkap bertulis menjadi sebuah buku seperti yang kita lihat sekarang.

Bermakna, bahasa kita ini harus kembali dinilai dari apa yang dituturkan masyarakat. Jika perkataan seperti 'Bro' (bermaksud panggilan ringkas untuk seseorang terutamanya lelaki yang diambil dari perkataan Inggeris 'Brother') sudah acapkali digunapakai dalam masyarakat kita. Maka haruslah perkataan Bro perlu direkod dalam Kamus DBP satu hari nanti. 

Itu sepatutnya kerja Dewan Bahasa Dan Pustaka. Menjadi perekod bahasa yang peka.

Sekian.

Disember 09, 2015

Sistem Dunia

Cadanglah segalanya
Keluarkanlah hujah apa saja
Kritiklah semahunya
Kutuk, caci, benci, dan sindir
Pengaruh kawan dan teman
Hebahkan di media sosial
Edarkanlah flyers
Buat ceramah buat perhimpunan
Di dewan mahupun di jalanan.

Hakikatnya inilah sistem dunia,
inilah sistem pentadbiran,
inilah caranya.

Yang mana si kaya akan mengekalkan kekayaan,
meragut si miskin.
Si kerajaan akan memerah si pertengahan,
yang bercita-cita nak jadi kaya, 
tapi sampai masa dicukai-cukai sana sini.
Walhal belum jadi kaya,
sudah pasang niat jika jadi kaya ingin bantu si miskin,
belum jadi, belum jadi.
Sudah diperah si kerajaan,
tukar, tukar, tukar!
Dari bekereta jadi bermoto,
juga ke pengangkutan awam, jalan kaki dan akhirnya dibuang kerja.

Hakikatnya inilah catur yang kita sertai,
jika tidak ingin dalam papan catur,
keluar dari papan catur.

Bina sistem tersendiri.
Lawan kerajaan,
lawan si kaya yang mengekalkan kekayaan,
lawan undang-undang,
lawan perlembagaan,
lawan sultan,
lawan raja,
lawan negara,
lawan dengan tulisan
doa, nyawa dan senjata

Sampai masa,
yang si kaya akan jatuh,
juga kerajaan dan mereka yang memerah bumi dan orang lain.

Tapi,
hakikatnya inilah sistem dunia.
Tak boleh lari,
benarlah pujangga berkata dunia ini penuh tipu daya.
Tipu daya sistem,
Sistem berasaskan keuntungan.


Sekian.

Julai 06, 2015

Seuntai Kata Untuk Perasaan Yang Tidak Tenang.

Perasaan ini akan membunuhku.
Perasaan ini telah menjadikan aku berkecai.
Runtuh dan seketika itu, 
aku jadi kaku.

Setelah kau kata yang kau give-up,
aku turut patah semangat.
Setelah kau minta aku cari kebahagiaan,
aku terus dalam persoalan.
Setelah kau kata pada aku jangan buang masa,
aku jadi diam seribu bahasa.

Perlukah aku menulis sepucuk surat tidak tenang untuk perasaan yang sedang ditendang?