Januari 27, 2016

Two Point Six

So sekarang semua dah tahu rupa-rupanya that money come form Saudi Royal.
They give Najib 2.6 billion.
Najib return back 2.0 billion.

What happen to 0.6 billion?
You ask yourself first, what you will do with 0.6 billion if you on Najib's position.

Would you spend for election?
Would you spend for rakyat?
Would you, bagitahu orang lain yang you dapat duit derma or fund from someone?
I don't think so.
Mostly people, normal people akan seboleh-boleh tak nak beritahu source of money.

Maybe kind of reputation, prestige, malu or not necessary enough.

But percayalah, which is normal, sesiapa yang too much persoalkan this thing, pasti ada sekelumit di hati dia perasaan iri hati or maybe cemburu or dengki apabila orang lain dapat more than... you.

Heh.

Januari 26, 2016

Nilai-Nilai Murni

Kita sepatutnya membina dan mengisi negara ini dengan nilai-nilai murni, bukan semata syariah dan Islamik.

Percayalah, jika negara tidak meletakkan nilai-nilai murni sebagai asas, datanglah apa agama sekalipun sama ada Islam, Kristian, Hindu, Buddha dan lain-lain, negara akan hancur.

Tetapi majoriti umat Islam di negara ini, sedang mula terlihat lebih gila ingin syariah dan Islamik sampai tidak mengendahkan nilai-nilai murni.

Ini suatu bentuk gelombang yang amat bahaya.

Walaupun ada yang berpendapat agama Islam itu membawa nilai-nilai murni, ya benar. Islam itu membawa nilai-nilai murni tetapi mengapa penganutnya semakin hari semakin hilang sopan dan kemurniannya?

Fikirkan.

Januari 11, 2016

Bahasa Santai

Mengapa 'bahasa santai' banyak digunapakai dalam era penerbitan di Malaysia kini terutama oleh penerbit-penerbit 'independent'?

Motifnya amat penting. 

Menggalakkan masyarakat Malaysia yang kurang minat membaca buku untuk mula rajin membaca buku.

Untuk mendekati masyarakat, penerbit buku independent perlu 'blend' dengan masyarakat. Maka pembikinan buku dari pelbagai kategori dan genre seeloknya dekat dengan bahasa yang digunapakai masyarakat.

Ada orang kata bahasa santai ini bahasa pasar. Tidak elok guna bahasa pasar dalam pembikinan buku kerana dianggap mengabaikan nilai bahasa.

Kata DBP dalam artikel Berita Harian baru-baru ini;

"Karya indie abai nilai bahasa."

Bagi kami, nilai bahasa amat kami titik beratkan. Dakwaan mengatakan manuskrip yang hendak diterbitkan hanya disunting oleh penulis, adalah kurang tepat.

Kami ada sebuah pasukan yang menilai dan menyunting manuskrip para penulis. Pasukan ini menyemak keseluruhan manuskrip termasuk penggunaan bahasa.

Seperti contoh untuk siri Kitab Terfaktab edisi baru, kami mengupah seorang pengamal linguistik sebagai editor untuk menyemak semua tatabahasa yang ada di dalam buku tersebut. Kemudian terdapat seorang pengatur huruf akan menyemak sekali lagi untuk memantapkan plot dan penceritaan.

Tetapi, seperti yang diingatkan dalam motif penting, bahasa santai perlu dikekalkan sebagai cara untuk mendekati masyarakat yang kurang membaca atau mereka yang lebih gemarkan bahasa 'percakapan seharian'.

Jadi, ini peranan yang amat berat untuk seorang editor di penerbitan independent. Dalam menjaga nilai bahasa, perlu juga menjaga motif penerbitan untuk tampilkan bahasa yang boleh 'blend' dengan masyarakat. Dua tanggungjawab.

Lebih berat jika dibandingkan dengan kerja seorang editor yang hanya tumpu satu perkara; Menjaga nilai tatabahasa. Atau dalam bahasa santai yang kami selalu sebut; "golongan Nazi Tatabahasa". Hanya ikut peraturan dalam buku. Tidak fleskibel.

Bahasa santai masih kekal secara umumnya menggunakan bahasa Melayu. Terdapat percampuran dengan bahasa Inggeris kerana kami berpendapat jelas;

Apakah pihak mereka sedar yang generasi ini mempelajari bahasa Melayu dan Inggeris sejak darjah satu hingga tingkatan lima secara serentak tetapi seolah tidak boleh terima hakikat bahawa kedua bahasa ini boleh digunakan juga dengan serentak dalam penulisan?

Contoh ayat;

"Sorry, saya tak boleh handle kerja ini" PAP! terus dicop bahasa pasar. Terus dilabel abai nilai bahasa. Bahasa rojak. Ini gila.

Pihak mereka harus tahu, terdapat banyak penerbit independent di Malaysia yang turut membuka imprin untuk bahasa Inggeris. Seperti kami di imprin Terfaktab Vine. Lakukan atas motif penting; Tanggungjawab sosial untuk mendekati pembaca dengan buku bahasa Inggeris yang mudah difahami oleh rakyat Malaysia.

Bukan mudah sesebuah penerbitan hendak mengendalikan dua bahasa sekaligus. Ini memerlukan kos dan kemahiran yang fleksibel.

Akhir kata; bahasa akan terus berkembang. Ingatlah, bahasa bermula daripada percakapan manusia kemudian direkod dalam bentuk bertulis.

Al-Quran itu dibentuk melalui apa yang disampaikan (yang keluar dari mulut Rasulullah SAW), kemudian para sahabat menghafaz dan menulis (merekodkan) di atas batu, kulit kambing, dinding dan banyak lagi. Al-Quran bukannya diturunkan lengkap bertulis menjadi sebuah buku seperti yang kita lihat sekarang.

Bermakna, bahasa kita ini harus kembali dinilai dari apa yang dituturkan masyarakat. Jika perkataan seperti 'Bro' (bermaksud panggilan ringkas untuk seseorang terutamanya lelaki yang diambil dari perkataan Inggeris 'Brother') sudah acapkali digunapakai dalam masyarakat kita. Maka haruslah perkataan Bro perlu direkod dalam Kamus DBP satu hari nanti. 

Itu sepatutnya kerja Dewan Bahasa Dan Pustaka. Menjadi perekod bahasa yang peka.

Sekian.

Disember 09, 2015

Sistem Dunia

Cadanglah segalanya
Keluarkanlah hujah apa saja
Kritiklah semahunya
Kutuk, caci, benci, dan sindir
Pengaruh kawan dan teman
Hebahkan di media sosial
Edarkanlah flyers
Buat ceramah buat perhimpunan
Di dewan mahupun di jalanan.

Hakikatnya inilah sistem dunia,
inilah sistem pentadbiran,
inilah caranya.

Yang mana si kaya akan mengekalkan kekayaan,
meragut si miskin.
Si kerajaan akan memerah si pertengahan,
yang bercita-cita nak jadi kaya, 
tapi sampai masa dicukai-cukai sana sini.
Walhal belum jadi kaya,
sudah pasang niat jika jadi kaya ingin bantu si miskin,
belum jadi, belum jadi.
Sudah diperah si kerajaan,
tukar, tukar, tukar!
Dari bekereta jadi bermoto,
juga ke pengangkutan awam, jalan kaki dan akhirnya dibuang kerja.

Hakikatnya inilah catur yang kita sertai,
jika tidak ingin dalam papan catur,
keluar dari papan catur.

Bina sistem tersendiri.
Lawan kerajaan,
lawan si kaya yang mengekalkan kekayaan,
lawan undang-undang,
lawan perlembagaan,
lawan sultan,
lawan raja,
lawan negara,
lawan dengan tulisan
doa, nyawa dan senjata

Sampai masa,
yang si kaya akan jatuh,
juga kerajaan dan mereka yang memerah bumi dan orang lain.

Tapi,
hakikatnya inilah sistem dunia.
Tak boleh lari,
benarlah pujangga berkata dunia ini penuh tipu daya.
Tipu daya sistem,
Sistem berasaskan keuntungan.


Sekian.

Julai 06, 2015

Seuntai Kata Untuk Perasaan Yang Tidak Tenang.

Perasaan ini akan membunuhku.
Perasaan ini telah menjadikan aku berkecai.
Runtuh dan seketika itu, 
aku jadi kaku.

Setelah kau kata yang kau give-up,
aku turut patah semangat.
Setelah kau minta aku cari kebahagiaan,
aku terus dalam persoalan.
Setelah kau kata pada aku jangan buang masa,
aku jadi diam seribu bahasa.

Perlukah aku menulis sepucuk surat tidak tenang untuk perasaan yang sedang ditendang?

April 13, 2015

Refleksi

(i)

Jika kau katakan aku ini melakukan herdik, tengking, menuduh perempuan murah, atau mencarut ke atas diri kau. Aku tidak ingin memberi pendapat apa-apa kerana apa yang keluar dari mulut aku sedikit pun kau tidak pernah percaya sama ada aku berkata secara lembut atau keras. 

Sebab hingga kini aku masih ingat kata-kata kau sebelum ini terjadi--kau tidak percayakan aku.

(ii)

Kau sering tersalah anggap antara komplen, mencadangkan, memulakan perbualan dan pujian. Aku tidak mengerti mengapa kesalahanggapan masih terjadi.

(iii)


Sekali lagi bila wujud perkataan 'enjoy' yang aku ketengahkan, kau sekali lagi salah anggap bahawa aku menuduh kau perempuan murah. 

Aku masih tidak faham, untuk beri kata apa yang lebih tepat. Seeloknya aku patut berdiam diri dan tidak memberi respon.

(iv)

Terdapat perubahan yang besar tapi kau tak nampak, sebaliknya kau lebih memandang perkara kecil yang tidak berubah dan kau membesarkannya. 

(v)

Kau katakan aku ini penghancur dirimu. Tapi aku tidak pernah sesekali katakan ini sebelum ini;

Kau banyak buang masa aku, tetapi aku tahu masa yang terbuang itu berbaloi dengan melihat senyumanmu.

(vi)

Dan kau masih bertabiat memburuk-burukkan aku di belakang bersama teman-temanmu. Aku tahu itu.

Aku tidak pernah memburuk-burukkanmu di belakang. Aku harap kau berhenti lakukan sebegitu kerana bagi aku, itulah punca bagi segala masalah yang berlaku.


Sekian.

Mac 02, 2015

Siapa Sangka?

Boleh dikatakan aku sudah kurang masa utuk menulis pada blog (terang & nyata). Namun, aku cuba selagi dunia penulisan dan membikin buku adalah teras kerja aku. 

Hei, siapa sangka bukan dari tulis blog bertukar kepada kerjaya penerbitan?

Siapa sangka 2008 lepas? Takde siapa yang sangka.

Beginilah. Pekerjaan aku sekarang ialah Managing Director dan merangkap Ketua Editor. Segala manuskrip akan melalui aku dahulu untuk penilaian. Kadang-kadang tu tak semestinya aku tunggu manuskrip datang, mostly aku cari sendiri. Sebab, aku minat.

Pekerjaan aku sekarang adalah atas rasa minat. Passion bak orang putih kabor. Walaupun sebenarnya aku dah lali dengan soalan;

Dulu grad fizik kenapa tukar kepada penerbitan?
Alexia dah takde kenapa nak guna nama Alexia? Fakof.

Dan macam-macam soalan lagi. 

Aku sudah kurang bercakap dengan hal semasa sekarang. Ini kerana isu semasa yang kita dengar kebanyakannya adalah ulangan-ulangan-ulangan-ulangan sejak dari aku buka blog ini dan kau baca blog aku. Terutama politik. 

Malas betul aku nak ulas pasal parti kat Malaysia (misalnya). Memang sudah tidak boleh diubah, UMNO dengan Melayu yang paranoid, PKR dengan tak habis gila glemer, PAS yang pengecut dan DAP yang suka jadi batu api ambil kesempatan.

Semuanya diulang.

Cuma ada satu isu yang paling aku geram. GST.

RM21.20. Itu harga buku baru selepas GST. Aku kesian dengan korang pembaca. Tapi, nak buat macam mana kerana kertas dan dakwat diimport untuk menghasilkan buku.

Sehingga kini aku masih tunggu pengesahan dari pihak pencetak. Kalau diorang cut cukai lama, maka kita mungkin boleh kekalkan harga RM20 lazat dan berkat.

Itu saja aku nak membebel. Chalo!