November 03, 2011

Apa Yang Aku Lihat Dalam Buku Cerita Malaysia Tidak Ke Piala Dunia

Tempohari aku telah membeli sebuah buku yang menarik perhatian aku. Membelinya di keramaian Halowin Datang Lagi : 8 Judul oleh 7 Penerbit. Gigih aku datang dari Muar semata-mata dua perkara penting. Satu, mahu mendapatkan buku tulisan penulis yang maha angkuh dengan faktanya, lain tak bukan saudara Lucius Maximus. Dan dua, bersempena roadshow Kitab Terfaktab.

Hari ini dalam pertama kali dalam sejarah penulisan aku. Aku akan review buku orang. Maka, yang jadi mangsa kali ini ialah semestinya saudara Lucius Maximus atau lebih dikenali dengan panggilan 'manja'-nya, Lucy. 

Sebuah buku yang bakal memanaskan bontot Sultan Bola

Sebelum terus ke tajuk utama. Lebih baik aku beri pandangan peribadi aku mengenai sang penulis yang maha angkuh dan saksama dalam penulisan ini. Lucy bagi aku secara realistiknya adalah penulis yang cemerlang. Cemerlang dari segi sindiran sinis, fakta dan tak lupa juga tembakan padu pada setiap point-point yang disampaikan. Aku telah mengenali penulisan Lucy sejak sebelum beliau menulis di blog Sokernet. Sewaktu itu hanya membaca dalam diam, mengkritik secara ringan-ringan dan bergelak ketawa tanda meng-iya-kan point-point yang beliau ketengahkan. 

Sebenarnya dulu, pernah juga aku berdebat dengan Lucy di dalam blog. Heh. Tapi, tidaklah sampai berbomoh-bomoh atau memukul. Hanya menajamkan isi penulisan. Itu saja. Dasar anak muda degil hendak berdebat dengan seorang dewasa yang digelar 'Raja Fakta'. Well, itulah yang sebenar-benarnya tujuan ber-blog. Mengetengahkan isu dengan bijaksana dan tidak menjadi anonymous yang berdebat tanpa telur. Lebih teruk, sudahlah menjadi anonymous, kemudian point-point yang disampaikan adalah bangang bangang dan bangang.

Baiklah, biarlah kita ke tajuk utama ya?

Mengapa aku membeli buku Malaysia Tidak Ke Piala Dunia ini walhal aku tak beli pun buku tulisan Lucy yang lama iaitu Cerita Piala Dunia? Ini kerana aku kurang berminat dengan hal-ehwal Piala Dunia. Tetapi, kerana buku kali ini menceritakan mengenai Malaysia tidak ke Piala Dunia. Maka, aku rasa aku patut beli. Dengan kata lain, kerana ada penceritaan mengenai Malaysia, maka aku akan beli. Patriotisma tinggi, brader.

Aku jarang membeli novel. Bukan sebab aku malas membaca, tetapi aku lebih gemar membaca artikel dan jurnal. Penulisan Lucy bercorak artikel. Sebab itu aku mengkagumi penulisan beliau. Novel keluaran Fixi?, hanya novel Cekik sahaja yang aku telah baca. Itupun apabila aku selesai membacanya, aku campak ke tepi (akan aku review kelak). Namun, tidak bagi buku baru Lucy ini. Selesai aku membacanya, terus aku menceritakan kehandalan buku ini kepada kawan-kawan aku yang sudah tua (lingkungan 40-50 tahun). Dan mereka seiring sependapat dengan pandangan-pandangan yang Lucy sampaikan dalam buku tersebut.

Kiranya bagi aku, buku Cerita Malaysia Tidak Ke Piala Dunia ini adalah buku yang bagus untuk di baca oleh penggemar bola sepak tempatan dan tak lupa para peminat sejarah bola sepak negara. Tak keterlaluan juga buku ini patut dibaca oleh pemain bola sepak kebangsaan sendiri. Terutama sekali aku tujukan buku ini kepada Khairul Fahmi atau Apek supaya beringat sikit, jangan asyik nak ke kelab malam dengan Dahlia Teteck kau tu. Fokus pada bola sepak, belajar sejarah bola sepak, belajar politik bola sepak. 

Buku ini bagi aku boleh diperluaskan lagi ceritanya. Pada pandangan aku, buku ini  boleh dikatakan hanya baru menceritakan setengah cerita mengenai hal Malaysia dalam Piala Dunia. Namun, itupun sudah cukup bagus. Apa yang Lucy tulis dalam buku ini masih belum cukup menyentuh hal-hal sensitif mengenai bola sepak Malaysia dalam Piala Dunia terutama hal rasuah FAM sendiri, hal judi Piala Dunia, hal pemain-pemain Malaysia yang dikhabarkan menerima wang rasuah dari negara lain. Juga tak lupa hal macam mana Selangor yang dulu pernah bermain Liga Perdana (divisyen dua) , tetapa ada pemain Selangor waktu itu terpilih menyertai skuad kebangsaan bertanding di kelayakkan Piala Dunia. (Itulah sebabnya aku membenci Selangor FA, sorry to say.)

Apa yang menarik perhatian aku mengenai buku ini ialah kegigihan Lucy mengumpulkan bahan-bahan temuramah dahulu mengenai bola sepak Malaysia. Aku sendiri baru tahu bila membaca buku Lucy ini, dimana Alan Harris pernah berkata ;

"Saya ada menyebut ketika kali pertama menggalas tugas ini bahawa semua orang perlu bersedia untuk keadaan menjadi lebih buruk sebelum ianya kembali menjadi baik"

Dan ternyata selepas itu, bola sepak Malaysia selepas Alan Harris resign, terus jadi sayur kangkung.

Akhir kata, aku memberikan 4 bintang kepada buku ini. (4 dari 5 bintang). Satu bintang hilang kerana aku dihidangkan jenaka rakyat pada bahagian prakata yang ditulis oleh saudara Pipiyapong. Apa? Torpedo Lipis? Barcelumut? Income bola dari industri ternakan ikan patin? Tengkorak kau lah Pipi. Tengkorak kau. Kahkahkah!

Sekian, Chalo asslamualaikom!

p/s : Belilah buku ini. Masih ada di DubokPress dan Uya Distro. Walaupun Luca mula-mula buat auta cuma 50 buah sahaja yang di jual. Itu tipu. Tapi, berbulu juga-lah dengar bila 50 buah sahaja yang dicetak. Wadefook?

5 ulasan:

Abang Zam berkata...

cuba cuba jugak nak baca pasal bola ni

hanaahmad berkata...

nak baca tapi takmau beli boleh? keh3

SAIFUDDIN AZMAN berkata...

kahkah! pipiyipong pernah serius tak ?

cikpia berkata...

review yang buat aku tertarik untuk cari buku ni...... lagi2 abam luc yang tulis......

Tanpa Nama berkata...

Ulasan yang senang orang biasa nak paham....


nampaknya saya wajid memiliki Buku Indies nih....


- HangPC2 -