Januari 31, 2011

Panggilan Pulau Puaka : Part 2

Adik ni nak rasuah gua dengan ikan plakk.


Ikhlas. :-)

Gua : Ok, pakcik. Steady senyum skittt.
Pakcik : (senyum)
Gua : Click2 (bunyi kamera)
Pakcik : Err, jangan lupa tag gambar pakcik dalam fesbuk ye?
Gua : (tercengang sambil tunjuk tanda 'I LIKE'.)

The Twins. Penyeri percutian. Yeah!

Gambar: Pulau Jajahan Belanda, 30Januari2011

Panggilan Pulau Puaka : Part 1






Gambar: Pulau Jajahan Belanda, 29Januari2011

p/s : Tak sampai RM150. Percutian kilat menyengat? AWESOME!

Januari 26, 2011

Siaran Tergendala

1. Banyak perkara yang tergendala aku hadapi sejak 2-3 hari ini. Semua idealisma aku hilang macam di tiup angin laut pulau mutiara ini. Aku cuba mandi dengan shower yang kuat (cara Mr.K), namun tak berjaya. Aku cuba menghisap rokok dengan gaya kool (cara Penulis.Sahaja), sama jugak tak berjaya. Aku pergi bersosial (cara Elena Reeney), bukan idea aku dapat, tapi makwe berkemban! Haihhh.

2. Kerja? Tak usah di cakap. Semua nya kena di tangguhkan. Semua tergendala gara-gara kontroversi lagi, lagi dan lagi. Aku pun tak tahu bila nak habis dan bila nak tamat. Lebih menjengkelkan, bila nak timbul lagi? 

3. Bagaimana aku hendak hasilkan penulisan berilmiah jika kiri-kanan-depan-belakang masih ada yang bersikap barua? Hantu pun kacau manusia bila manusia nak sangat tengok hantu. Manusia yang sentiasa mengacau? Lebih teruk dari hantu?

4. Penulisan aku, aku lihat semakin lemah. Aku akui. Entri sebelum ini aku lihat banyak kepada emosi. Penggunaan 'gua-lu' memang menandakan aku sedang menulis dengan amarah dan bongkak. Ada dua saja nadanya. Jika aku menggunakan kata ganti diri 'aku-kau', itu bermakna mood aku dalam keadaan steady state. Boleh ber-sarkastik dengan lancar.

5. Hal yang sedemikian, aku rasa aku nak berehat menulis. Pergi bercuti. Menjengah idea. Berkembara. Back-packers dan ber-fixie. Aktiviti-aktiviti yang aku gemari. Mungkin jika naik meroyan, aku akan merempit sekilo dua. What? Apa ingat lelaki berkarisma dan urban tak boleh merempit? Lagi terer tahu?

6. Aku akan ke Coral Beach. Di sana dengar ceritanya dah tak macam dulu. Kini, pantai nya tenang. Sesuai untuk aku menenangkan fikiran. Cuti raya cina kan panjang. Maybe aku boleh pulang terus ke kampung halaman sekali menjenguk ayah bonda. Menguruskan kedai makan yang aku tinggalkan. Aku rindukan nasi lemak. Itu saja.

7. Kalian semua jangan lupa menjenguk ibu bapa di kampung. Dan aku ucapkan selamat bercuti. Berjumpa lagi di lain penulisan. LensaRosak perlu berehat. Cuma, penulisan di Terfaktab akan terus berjalan sebab aku dah lama simpan siap-siap entri yang ada. 

Itu saja siaran kali ini. Asalamualaikom!

3 Dalam 1 : Majusi, Majindol dan Membebel

Beb, gua rasa tak payah di layan lah si majusi tu. Kalau kita sound macam mana pon, perangai dia untuk terus nak copy-paste takkan berubah. Dulu dia copy-paste tanpa link. Takde orang tegur mungkin. Dan dia pon maybe dah mula rasa syok bila ada orang puji entri dia best (padahal bukan entri dia). Sebab dah syok sangat, tu yang dia sampai jadi ngaku tu entri dan kajian dia. Sekarang dah kena sound, baru la terhegeh-hegeh nak letak link, minta maaf sana-sini. Siap mengadu kat orang lain minta simpati.

Pergi balik pergi balik sama juga. Dia akan terus copy-paste sampai.... sampai mampos agaknya? Cuma dulu secara haram (tak letak link). Sekarang cara halal (letak link). Betul dak?

Dia nak mintak maaf segala apa kat gua. Gua tak nak dengar. Sebab kalau dia mintak maaf kat gua berjuta kali-pun. Bukan gua yang maafkan. Gua bukan macam paderi boleh maafkan orang lain. Tak tak. Yang Genius di atas sana tu yang akan judge sama ada maaf itu boleh di terima atau tidak. Tapi, kelakar jugak nak mintak maaf kat gua. Gua kan unprofile. Mana ada wajah. Macam mana eh kalau ada orang butthurt dengan gua, nak mintak maaf kalau tak kenal? Macam mana eh orang yang dengki dengan gua nak kenakan gua kalau tak tahu wajah gua? Lebih penting, macam mana makwe-makwe cun nak tekel gua kalau wajah gua tak di kenali?

Hak ebaa, apa pasal ada budak-budak ni bising nak tahu wajah gua sangat? Gua nak tanya lu orang. Lu dengar dan fikir dalam-dalam apa yang gua nak cakap ni.

Siapakah manusia paling hebat, maksum, dan nama dia no satu dalam buku 100 great person in history?

Gua bajek mesti lu tahu nama dia kan? Of course lah Muhammad bin Abdullah. Apa punya soalan teka-teki mudah lah gua bagi ni kan? 

"Macam takde soalan lain nak bagi. Tak mencabar. Ingat budak-budak ke abang Aqram oiitt. Kami ni grad universiti three pointer lah.", kata Juliza Rashid, peminat setia Ben Ashaari.

Ok, ok. Gua tanya satu soalan lagi.

Lu orang kenal dengan Nabi junjungan kita semua. Kenal dengan 4 sifat terpuji dia. Kenal sejarah dia. Tahu dan patuh dengan sunnah dia. Lu percaya dengan apa yang baginda cakap. Believe bak kata orang putih. Memang lu orang respek dan kalau ada sesiapa yang hina baginda ni, lu memang melenting. Cuma soalan gua ni simple je gua nak tanya.

Lu orang percaya apa yang Nabi Muhammad SAW cakap, tapi siapa antara lu orang ni PERNAH NAMPAK wajah Nabi Muhammad SAW?

.....................(sunyi seketika)..........

Apesal? Tanya gua balik kenapa gua tanya soalan ni? Gua tanya lu, lu tanya gua balik. Ha jawablah, siapa pernah nampak? Apa? Takde sekor pon yang pernah nampak?

Takde sekor pun yang pernah nampak, abes kenapa lu orang percaya dengan kata-kata baginda? 

Sebab dari kecil dah di ajar macam tu? Sebab dia nabi, kena percaya? Sebab Tuhan dah suruh macam tu? Alahai jawapan macam budak tadika. Pergi belajar agama balik lah!

Cuba lu orang fikir balik kenapa gua tanya soalan macam ni.

Apa kata lu orang lihat anatomi diri lu orang. Selami diri. Kenal hakikat diri. Lepas tu lu orang fikirkan. Monolog kejap ;

"Kenapa gua percaya dengan apa yang di sampaikan oleh Nabi Muhammad SAW sedangkan gua tak pernah lihat langsung wajah nabi?. Kalau gua dapat lihat wajah baginda, adakah kepercayaan gua dengan apa yang nabi sampaikan itu akan terus sama kukuh? Mana tau nabi rupa-rupanya tak hensem? Ahh, tak mungkinlah. Kenapa..kenapa?"

Ha, di sini gua nak bagitau. Kenapa dan sebab apa kita takkan dapat lihat wajah nabi kita sendiri di zaman ini (secara normal lah). Sebabnya mudah, dalam diam diri kita. Ada satu sifat terpuji untuk kita takkan JUDGE nabi junjungan kita sendiri walaupun takde sekor pun pernah nampak wajah nabi. Yang lebih terpuji, kita bukan pandang wajah nabi, tapi kita pandang dan respek apa yang nabi sampaikan dari wahyu yang benar, apa yang nabi nasihatkan, dan itu semua itu datang dari bentuk penulisan (Al-Quran dan Hadith). Kita sayang pada nabi walaupun tak pernah tahu macam mana wajah nabi. Kagum tak?

Benda ini mudah dalam reverse psychology. Kalau lah wajah nabi boleh di lihat. Konfem dan pasti ramai penganut agama Islam sendiri akan keluar perangai buruk sekor-sekor untuk JUDGE nabi junjungan sendiri. Bangkang apa yang nabi sampaikan. Sebab? Memang manusia yang barua akan judge orang lain melalui wajah. Cantik, dapat followers banyak walaupun penulisan langsung tak ilmiah dan merepek. Hensem dan sasa, pun sama dapat ramai followers walaupun hanya pandai buat contest bangang merata.

Maka, apa kaitan hal tak nampak wajah nabi dan hal unprofile gua?

Apa kaitan pula dengan kemisterian topeng yang gua pakai di alam maya ini serta beberapa rakan unprofile lain yang si Majindol tu nak kenal sangat? Oh come on lah, takkan tak nampak pengajaran di sini? Bukannya nak kata suruh setarafkan aku macam nabi okayhh. Please lah. Persoalannya, kenapa nak persoalkan unprofile orang macam gua sedangkan yang sepatutnya lu orang kena persoalkan ialah penulisan gua. Jika betul, katakan betul. Jika salah, katakan salah.

Dengan nabi lu orang tak berkira dengan wajah nya yang tak di kenal pasti, tapi dengan manusia unprofile macam gua, bukan maen lu berkira nak selidik macam mana rupa gua kan?

Kalau gua kata solat lima waktu itu wajib. Dan-dan tengok muka gua, terus kata pernyataan solat lima waktu yang gua cakap tadi salah. Bengong apa?

Gua bukan apa. Kadang-kadang dah sampai tahap Majindol ni, gua rimas dia sibuk geli-geli nak kenal dengan Helly, dengan gua. Memang gua ada teringat kata-kata SueAnnaJoe yang pesan kat gua

"Some day your anonymity will be revealed. All anonymous writers end up being discovered. This is Malaysia dude. It's small, pusing pusing je roundabout."

Satu hari nanti akan terbongkar. Maybe yes, maybe not. Gua pegang pesanan yang Alexia cakap ;

"Awak tulis selagi awak rasa mampu menulis. Jangan berhenti menulis sebab orang yang bijak tak menilai rupa penulis, tapi isi penulisan. Kalau identiti awak leaks sekalipun. Just said to them, I don't care and I'm proud to be myself!"

Ok lah, tu je yang gua nak gebang. Harap memberi input. Chalo!

Januari 24, 2011

LAHANAT!

Cuba korang klik kanan dan klik 'open new tab' link bawah ni.

http://ohhmejuez.blogspot.com/

Dah klik? Dah baca? Bagus. Apa pendapat korang?

A : Ala, main SEO tu. Lumrah lah

B : Standard lah copy-paste zaman sekarang. Apesal lu nak marah Aqram?

C : Giler lah! Sebiji betul blog tu copy paste! Bagi credit/sumber pun macam tak ikhlas?

D : Fuck you Mejuezz!

Korang pilih jawapan mana? Nak kenal tak siapa orangnya?

Suspek adalah si lelaki berkaca mata. Nama? Mohd Syazwan. Duk Penang sana tu cheq nak abaq ni.

Gua tak kesah korang nak copy artikel gua, buat share kawan-kawan. Tapi kalau ye pun, bagilah tau dari mana sumber kau dapat. Dan bagitaulah dengan iklhlas. Bukan letak sumber dari 'titik-titik-titik'. Wa de fakk?

Lepas tu siap segala-segilu kata entri tu kajian kau? Tukar nama sekali? Amboi2. Kemaen ang na Mohd Syazwan. Ligat ang copy-paste sebijik-jibik entri orang len? Ang silap langkah dah ni, kami dah mula tiupan semboyan. Ang tau dak semboyan apa? 

Semboyan ni..


Jaga-jaga Mohd Syazwan. Jangan kata gua tak bagi amarannnnn. Heheheheh~~

p/s : korang nak join troll? nah, ni saluran alternatif lain.


selamat berjaya comrade!

Makwe 15 : Unnecessary


Ok, ni bukan makwe. Sori sebab spoil kan nafsu korang. -___-" 
Keh keh keh!

Januari 22, 2011

Aib dan Malu : Kita Bukan Penghukum, Tapi..


Malu dan rasa aib di dunia maya mungkin tak sama dengan malu dan aib di dunia realiti. Namun, kedua-duanya ada berkongsi satu arah yang sama. Pengajaran dan keinsafan. 

Kalau kita tidak boleh menerima hakikat rasa malu dalam dunia maya ini, bagaimana dengan dunia realiti nanti? Ini dunia makroskopik, macam mana dengan dunia akhirat nanti? Tayang screen besar-besar nanti segala apa yang kita buat di dunia bila di padang masyar nanti. Malu?

Apa persepsi yang korang boleh dapat dari gambar di atas? Tak silap aku, perempuan itu di rotan kerana kesalahan berjudi. Dan gambar ini di ambil di Aceh. Sebuah negeri yang mendukung hukuman syariah dan hudud.

Rasa malu dan aib dengan kesalahan bukan? Si perotan merupakan unprofile. Hehehe. Dan ramai yang menyaksikan hukuman sebagai satu pengajaran. Si pesalah? Apakah dia perlu menyaman semua orang kerana memalukan diri dia di hadapan orang ramai? Cuba fikirkan. Siapa yang patut malu? dan kepada siapa kita patut lebih malu? Pada sesama manusia atau pada tuhan?

Kalau rasa nak cabar orang lain sebab di malukan kerana kesalahan sendiri. Kenapa kau tak tentang saja hukum Tuhan ini? Kenapa kau tak jadi komunis dan hapuskan hukum Tuhan yang memang mendidik pesalah untuk rasa malu agar lebih berhati-hati di masa depan? Beb, memang ini putaran hidup yang tuhan rencanakan. Kalau tak nak di malukan, berhati-hati jangan buat silap. Nak buat salah, jangan bagi orang lain nampak. Lebih elok, berbuatlah kebaikkan. Dan jangan terlalu salahkan orang lain yang hendak membongkarkan kesalahan kau yang telah berinfeksi pada orang lain.

Walaupun aku dan kita semua tak terlepas dari kesalahan. Namun, dalam fikiran yang rasional, kita wajib mendukung hukuman syariah di jalankan secara EFEKTIF di Malaysia. 

Dan salah satu usaha aku di alam maya, jika aku nampak sesuatu kesalahan itu telah menjangkiti ramai orang. Aku perlu bersuara mengetengahkannya. Biarpun kontroversi, ini semua untuk pengajaran kita semua.

Belajar lah menerima kesalahan dan kelemahan diri. Semoga boleh kita cium bau syurga itu walaupun seketika.

Sekian.

Januari 21, 2011

Kajian Interaktif Terhadap Anonymous

Semalam Thaipusam. Cuti. Bangun pagi dan aku dalam keadaan mamai.

Buka laptop. Tengok apa yang patut. Sejenak, teringat kata-kata The Ace Of Spade yang mengatakan kekurusan aku disebabkan asyik menghadap laptop. Hmm, mungkin. Ada faktor nyata di situ.

Aku yang kebosanan ini mula gatal tangan dan gatal diri untuk check setiap satu siapa yang menjadi followers kat LensaRosak dan Terfaktab. Check juga trafik blog yang berkunjung ke dua-dua blog ini. Aku baca secara rawak blog followers ini semua. Malas aku hendak meninggalkan jejak jika tiada isu menarik perhatian aku. Balik-balik luahan diri yang serba failure, benci anonymous, kekasih meninggalkan diri, mood exam, contest merepek meraban, makan kat Mcd, entri pasal shawls kontroversi, dan banyak lagi yang arghhhh! Tak interaktif! Aku lihat ia sungguh tidak berkembang.

Aku ingin mencari blog yang mengeluarkan idea. Bukan blog yang mengikut peredaran. Blog yang beridea baru. Idealisma, supaya pagi-pagi bila aku pergi kerja, aku boleh berfikir. Macam Cursing Malay contohnya. Itu motif kenapa aku menulis blog.

But wait. Menerjah blog-blog followers ini mencuit aku kepada sesuatu perkara. Kenapa blog-blog yang aku terjah banyak dari kalangan perempuan? Estimate dalam 70% jugak lah. And wait for a second, kenapa ada sesetengah gaya penulisan blog-blog ini macam sama dengan gaya penulisan ramai anonymous yang selalu menerjah blog aku? Hmm. Aku berfikir secara monolog ;

"Hmm.. perempuan ramai menggunakan blogspot, gmail, hmm.... anonymous, serbanitas, meleis, tak di layan, hmm..... tak faham bahasa... hmm... ok!"

Kalau aku katakan sebenarnya banyak pengomen tanpa nama ramai dari kalangan wanita, bagaimana?

Ok, mungkin ada lelaki. Namun, macam mana nak menidakkan bilangan pengguna blog yang ramai di kalangan wanita? Adakah ini releven? Aku rasa ya! Ramai perempuan masih selesa menggunakan dot blogspot, sedangkan lelaki ramai menggunakan dot com. Konon nak up-up lah kasi gempak. Padahal habuk pun takdak. Tulis macam buat karangan tadika. Link iklan merata. Isi? Fak that!


Patutlah banyak anonymous tak kesah kalau di gelar TAKDE TELUR.

Sebab banyak anonymous adalah perempuan, MANA ADA TELUR!

Ok, lepas ni boleh panggil TAKDE TETEK! Hehe.


p/s : So, serbanitas dan meleis banyak perempuan lah? Erk?

Januari 20, 2011

V For Vendetta. H For Hellioz.

Hi! Gua Hellioz777. Gua helly, gua okay!

Dulu gua pernah cakap mengenai ramalan trend dunia maya yang akan di penuhi oleh fenomena orang bajek star. Sekarang dah terbukti dengan seorang makhluk bernama Mazidul Akmal.

Akan mencari identiti orang lain dan kesalahan orang lain sampai ke lubang cacing. Itulah Mazidul Akmal.

Si botak ini mula mengeluarkan sikap menjengkelkan dengan cuba stalk pasal blogger orang lain. Cari identiti orang lain. Motif? Gua tak tahu. Tapi gua nampak ia sebagai ugutan. Lebih utama, untuk push-pressure orang lain. Cuba bagitau aku kalau dia buat itu untuk kebaikkan? For what? Untuk angkat Helly jadi Prime Minister? Ahahaha, retard!

Dulu dia buat benda yang sama pada ThePoyoMe, sekarang Hellioz. Lepas tu, siapa pulak? Semua co-author blog relationship gua? A'ah. Lepas ni dia boleh bukak blog360. Stalk pasal blogger len 24-7 everysecond. Amacam?

Dunia maya adalah dunia polemik. Kita tak seharusnya memikirkan siapa yang menulis. TAPI KITA PERLU FIKIR APA YANG DITULIS.

Namun, ada ramai orang kini yang nak jadi hero. Popular di dunia realiti, mahu tunjuk hero di dunia maya. Macam budak-budak.

Jadi, untuk counter-back masalah macam ni. Gua minta korang semua pembaca tegar LensaRosak yang mengerti dunia kebebasan berinternet, yang memahami apa itu connected world between profile people and unprofile people, yang mengenali penulisan tajam Helly, yang mengetahui prinsip dunia maya, yang tahu apa itu freedom country, bersama lah kita menukar avatar profile blog kita kepada gambar hellioz. Itu saja. sebagai tanda sokongan. Gunakan nama hellioz dan pilihlah nombor apa yang korang suka. Just for fun, untuk 2-3 hari. Then kita datang ke blog si botak tu. Komen. Kita tengok, kalau ramai orang berprofile 'Helly' komen kat blog dia. Serius Vendetta!

Ini sebuah revolusi ringkas. Semua orang akan memakai wajah yang sama. Memang kita semua sama di dunia ini. Tapi, ada saja bangsat yang ingin lebih dari kesaksamaan. Contoh? Tu, dah ada depan mata.

Selamat berevolusi.

Hail Haige!

p/s : gua buat bukan sebab gua addicted dengan helly. tak tak tak. ia sebab gua motivated dan komited untuk protect our mankind and freeworld. sekian.

tambahan*

P/S 2 : DENGAR CERITA HABIS SEMUA KOMEN YANG ADA NAMA HELLIOZ DIA DELETE? AIK? PERSPEKTIF DIA ADALAH DELETE KOMEN? PANDAI PULAK NAK JAGA DIRI YE?? LEPAS NI GUA RASA NAK BUAT ENTRI SIAPA MAZIDUL LAH. SUKA SANGAT NAK KENAL-MENGENAL KAN? APA KITA KENAL DENGAN DIA DULU? AMACAM?

Januari 19, 2011

Cara Aku Memahami Agama Aku : Siri 2


Aku melihat konflik dalam memperkasakan kefahaman Islamiyah telah berada dalam kondisi tegang, setelah beberapa kejadian yang melibatkan ketidak-sefahaman antara dua mazhab terbesar dalam agama Islam iaitu Sunnah Wal-Jamaah dan Syiah di Malaysia.

Ingin aku mengulangi pendapat yang telah aku tuliskan dalam artikel bertajuk Mendemokrasikan Mazhab. Kesimpulan yang aku perolehi, atau pendirian aku, rasanya lebih kepada sebuah premis yang tak mahu terjebak dengan permasalahan mazhab dan hanya mahu menyelamatkan diri sendiri agar tidak terjerumus ke lembah kesesatan.

Namun, aku sendiri persoalkan. Dan kalian mungkin kadang-kala persoalkan. Sampai bila Islam hendak berpecah? Mengapa Islam berpecah? Kenapa sampai begini pecahnya perpaduan Islam itu?

Sila beritahu aku, dalam surah mana pada Al-Quran yang menyebut Tuhan suruh Islam ini di pecahkan kepada mazhab? Sila beritahu juga dalam surah mana pada Al-quran yang menyebut Allah mahu Islam ini di pecahkan kepada 4 imam?

Kalau ada, beritahu aku. Jika ada hadis sahih, beritahu aku. Hadis dhaif aku tak nak. Tapi, aku yakin, memang tiada pun dalam mana-mana surah menyatakan Tuhan berfirman untuk melabel-labelkan jalan kebenaran itu dengan pelbagai mazhab, takrifan mahupun ikutan. Yang berkali-kali Tuhan sebut ialah, ikutilah perintah-Nya dan tinggalkan larangan-Nya. Jalan baik dan jalan buruk. Bukan sekali di ingatkan, tapi BERKALI-KALI. Simple. Itupun ada orang tak faham-faham lagi.

Mungkin lah, mungkin ada di sebut mengenai Sunnah Wal-Jamaah dalam al-Quran. Tetapi, tak lah pula Tuhan berfirman untuk melabelkan Sunnah Wal-Jamaah sebagi satu mazhab! Mungkin aku kurang mengerti dengan nahu bahasa Arab. Namun, menurut yang aku baca, fahami dan pertanyaan yang aku buat. Memang label mazhab ini sepatutnya tak wujud dan tak perlu wujud!

Ini mempersoalkan fikiran kita untuk kita berfikir sejenak. Bagaimana wujudnya label mazhab dalam Islam?

Aku cuba menerokai sejarah. Dan aku lihat perpecahan ini lebih kepada perselisihan, khilaf dan tafsiran mengenai Islam. Semua perselisihan, khilaf dan tafsiran ini sedikit-sebanyak telah memberikan pilihan kepada umat Islam. Ya, dalam psikologi, pilihan merupakan satu skala struktur untuk manusia berbeza antara satu sama lain. Bila di aplikasikan kefahaman psikologi mengenai pilihan yang terdapat pada Islam itu sendiri, iaini kerana perselisihan, khilaf dan tafsiran, maka sudah tentunya pilihan itu sendiri yang menyumbang kepada perpecahan.

Contohnya ; Wujud pertikaian mengenai wudhu yang terbatal. Imam Hanafi berpendapat wudhu si suami tak terbatal walaupun dia menyentuhi isterinya asalkan bukan menyentuh dengan syahwat. Manakala, Imam Syafie berpendapat walaupun tanpa syahwat, asalkan saja bersentuhan, ia dikira terbatal.

Ini mungkin terjadi kerana asimilasi budaya setempat dan Islam atau di kenali sebagai Uruf. Ada banyak sebab lagi terjadi perbezaan dalam aplikasi dan ideologi Islam itu sendiri. Pilihan kadangkala meringankan. Namun, bila terlalu banyak pilihan. Ia menjahanamkan.

Contohnya ; Ah, kita sendiri kadangkala rambang mata bila terlalu banyak pilihan makanan. Lalu kita keliru dan memilih makanan yang salah. Kan? Apatah lagi dalam pilihan ikutan dan tarekat dalam Islam? Mengelirukan tak?

Analogi ini boleh menerangkan, akibat sifat-sifat manusia yang buruk, ia menyebabkan perpecahan ideologi dan mazhab kerana pelbagai pilihan. Sifat itu ialah EGO, TAMAK, TAK TETAP PENDIRIAN dan TIADA TOLERANSI dalam memahami susur jalur kesefahaman pada tafsiran kita terhadap Islam. Mungkin ada banyak lagi penyebab, TERLALU NAK RARE sangat? Itu yang sampai jadi naik ke langit? Jadi nabi Melayu? Terlalu ADDICTED atau MOTIVATED? Sehingga satu blog ditampal muka tokoh Islam besar-besar dari sana ke sini.

Masalah ikutan imam ini sepatutnya tidak patut kita jadikan sebagai perpecahan. Pilihan yang ada ini sepatutnya kita pergunakan sebaik mungkin dalam berkehidupan. Bukannya menggunakan pilihan itu untuk berpecah.

Begitu juga masalah mazhab. Aku sering terfikir. Kenapa umat Islam selepas zaman Rasuluallah SAW ada yang begitu ingin memenangkan Saidina Ali untuk di jadikan khalifah? Adakah ini kerana taksub? Kenapa pula sahabat-sahabat Rasuluallah SAW yang lain pula merasakan Abu Bakar, Umar dan Uthman lebih layak menerajuinya dahulu, kenapa bukan Ali? Adakah motivasi umat Islam waktu itu yang terlalu protected kepada keluarga Rasuluallah? Tiada tanggapan kronisma-kah jika penyambung legasi Rasuluallah terus menerus kepada keluarga nabi sahaja pada waktu itu? Apakah tiada tokoh lain yang selain dari keluarga nabi itu yang layak?

Cuba fikirkan pula psikologi berbalik ini kepada persoalan kenapa nabi yang terakhir kita datang dari orang Arab, walhal sebelum ini semuanya ramai dari kalangan Yahudi? Sama juga implikasi dendam-nya majoriti Yahudi kepada Islam, dan mungkin kepada Tuhan, kerana tidak percaya, atau tak boleh menerima hakikat bahawa nabi yang terakhir itu ialah Muhammad dari bangsa Arab. Bandingkan pula kewujudan Syiah yang tidak menerima hakikat bahawa Abu Bakar, Umar dan Uthman sebagai khalifah terawal, dan bukannya Ali.

Dari situ, aku lihat sifat ketiadaan toleransi pada umat Islam sebenarnya yang membunuh perpaduan umat Islam itu sendiri. Lebih menjengkelkan, perpecahan yang dahulu itu, cuba di bawa di zaman kini.  Dan lebih penting, ketiadaan sikap ketegasan dalam melaraskan gaya Islam yang tulen agar di praktikkan kepada penganutnya. Itu lebih utama. Kelemahan dari pemimpin umat kita sendiri dan perundangan Islam yang tampak lemah di cabuli undang-undang Barat. Itu semua menyumbang serba sedikit kepada semakin lari-nya pegangan umat Islam kini dari jalan yang lurus kerana mempunyai pelbagai pilihan jalan hasil dari sikap melopong dengan banyak pilihan dari umat Islam itu sendiri. Aku taknak sebut pasal peranan parti politik di sini, nanti ada yang perasan parti dia pejuang Islam tulen. Tulenkah jika berpakat dengan ideologi sosialis-komunis?

Aku berharap biarlah kita sedar bahawa ; tiada pun soalan yang bertanyakan kau dari mazhab apa di dalam kubur nanti. Jika ada manusia yang bertanya kau dari bermazhab apa, katakanlah kau hanya mengikut perintah-Nya dan meninggalkan larangan-Nya. Itulah 'mazhab' kau, yang kau pegang sampai mati, untuk mati sebagai Islam!

Sekian. Asalamualaikom!

Januari 17, 2011

Tempat-Tempat Lepak di Penang Yang Korang Kena Pergi

Aku rasa aku ada tulis mengenai tempat makan di Penang yang korang kena terjah. Itu tempat makan, tempat lepak lain pula hal-nya. Tempat makan tak boleh buat aksi terlarang. Tempat lepak ada kemungkinan. Namun, sejak revolusi gadis shawls. Alhamdulillah, kes maksiat dah berkurang lah jugak. (agaknye)

1. Padang Kota Lama.
Secara radikal-nya, aku letakkan tempat ini sebagai nombor satu tempat lepak di Penang yang korang kena pergi. Sebabnya mudah, di sini ada macam-macam aktiviti yang menyeronokkan. Untuk kaki pancing macam aku, kat sinilah port paling best nak memancing ikan dan juga memancing makwe-makwe gedik Penang. Tapi! Kawan aku pernah juga pancing makwe Sabah. Kat situ sudah nampak variasi 1Malaysia dan 1Typical. Lebih mengharukan, di sini juga ada tempat memancing pondan dan nyah-nyah kelas kedua. Kelas pertama tak dapat kat sini. Sebab kat sini angin nya kuat. Pondan kelas satu selalu pakai skirt. Jadi, kurang sesuai.

Padang Kota Lama juga ada menghidangkan gerai-gerai lori bergerak. Nak pekena rojak malam-malam ada di sini. Nugget batang RM1 pun ada. Ha, bukan setakat makanan. Ada juga perkhidmatan mengurut di tepi jalan. Menjual buih-buih sabun. Ada baskin kadang-kala. Ada taman permainan untuk kanak-kanak memekak. Juga tempat aksi mat rempit menunjuk juara. Pengalaman aku di tempat ini ialah aku pernah bermain futsal di tengah jalan. Apa kesah? Bola di mana-mana bro.

Rating makwe cantik  : 3 setengah bintang.

2. Gurney Drive (Padang Kota Baru)
Sebenarnya, aku pun tak faham kenapa ia di gelar Padang Kota Baru. Macam tak logik. Padahal ia hanya sebuah street-way yang di kiri-kanannya ialah tempat makan dan persisir pantai. Apa yang bestnya di sini ialah ; ia selalu di jadikan tempat berkunjung gadis-gadis universiti yang masih lagi jakun dengan Penang. Jangan terkejut jika ada yang datang dari UUM dan UiTM Bukit Mertajam. Apa kejadahnya sampai ke sini diorang datang? Rupa-rupanya tempat ini tempat lepak yang agak cool jugak dan ada banyak hotel-hotel bertaraf 3-4 bintang. (sendiri fikir lah).


Di sini ada kelab malam. Rasa aku lah. Tapi, yang menarik di tempat ini adalah kerana adanya Gurney Plaza. Ya, tempat lepak Fasha Sandha bergelak kuat-kuat. Heh. Ada juga kelompok gerai makan di hadapan roundabout. Namun, aku kurang makan di situ keranan suasanaynya yang agak serabut. Kalau aku datang pun, sewaktu ada perayaan. Yang selalu ada pergaduhan kaum sampai masuk paper, kat sini lah. Asal perayaan New Year, mesti sesak. Kalau tak sesak, bergaduh. Cuma, makwe-makwe yang datang sini lebih meriah dari Padang Kota Lama. Untuk mencari gadis shawls? Boleh ke sini.

Rating makwe cantik : 4 bintang

3. Queensbay dan Hammerbay
Bukan Queensbay Mall ok. Apa barang Queensbay Mall? Tempat ini terletak di sepanjang jalan menghadap ke Pulau Jerejak. Sepanjang laut. Banyak aktiviti menarik di sini. Aku rasa aku kerap ke sini. Sebabnya, ada bundle dan sate ikan. Kat sini juga menyediakan aktiviti bermain layang-layang. Malah, ada yang bermain sampai ke malam. Kuat juga angin di sini, di samping mata kita terpesona dengan keindahan lampu-lampu dari Jambatan Penang. Banyak gerai-gerai lori kecil meniaga makanan dan tak lupa perhimpunan kereta MyVi Impreza. Kadang-kadang ada perhimpunan kereta Tiara Lancer (kejadah?) Budak-budak motor? Jangan cakap lah. Memang Penang kuat rempitnya.

Cuma yang pelik, di sini korang boleh melihat gelagat Budak Queensbay™ yang suka mengambil gambar di roundabout kat situ. Kadang-kala bila aku memandu kereta di situ. Aku ternampak mat-mat rockers dan mat-mat indie sedang memperagakan aksi silat naga sambil ada seorang jurukamera amatur mengambil gambar. Dan itu berlaku di waktu petang dan malam. Di waktu siang, giliran mereka di ganti oleh mat-mat Vietnam, Indon, Nepal dan Bangla yang rileks saja berbaring di atas roundabout yang empuk dengan rumput golf. Malah, mereka juga mengambil gambar tanda kenangan. Fenomena sebegini memang tak boleh di terima akal.

Rating makwe cantik : 3 setengah bintang

4. Pantai Seagate
Nama seagate di ambil dari sebuah kilang Seagate yang terletak di situ. Kira-kira 2-3 kilometer dari Queensbay lokasinya. Apa yang menarik di sini pada waktu siang hari ialah ; ramai peniaga yang akan menjaja di tepi jalan. Ada satu gerai Mee Sup yang sedap terletak di hadapan kilang Plexus. Nak minum air kelapa pun ada di sini. Tempat ini meriah untuk mereka yang pulang dari kerja bagi meringankan pemikiran dengan desiran angin bayu.

Pada waktu malam, tempat ini bertukar wajah. Deretan kereta rosak secara tiba-tiba mengambil alih. Masalahnya, kereta rosak itu boleh bergoyang-goyang kadangkala. Hantu apakah yang menggoyangkan kereta-kereta tersebut? Ada zombie kah? Mungkin pihak MPPP boleh sediakan lebih banyak tiang lampu sepanjang jalan di sini kerana tempat ini sangat gelap pada waktu malam. Seronok sungguh bila ada mereka yang mengambil kesempatan dengan kegelapan malam di temani air-cond, Fly Fm, kondom dan cahaya bulan. erk?

Rating makwe cantik : Tiada, sebab tak nampak wajah kerana gelap.

5. Penang Road
Merupakan kawasan paling berprestij untuk gaya hidup yang urban. Terdapat lebih 10 kelab malam di sini. Paling happening adalah di kawasan Slippery Senoritas, Momo dan Uptown. Aku akui, sewaktu zaman dahulu aku yang serba urban dengan memandu Volkswagon Golf, tempat sebegini aku kunjungi untuk bertemu rakan dan taulan. Di sini juga banyak hotel dari segala bintang. Tempat menarik untuk back-packers dan golongan Mat-Minah Fixie™ serta Mat-Minah DSLR™.  Waktu siang, Penang Road adalah tempat paling sibuk dengan orang meniaga. Chowrasta, Cendol Penang Road, Odeon, Mydin dan sebagainya. Menjelang malam, adalah masa untuk berhibur. Di sini lah port pondan dan nyah-nyah kelas pertama berada. Oh, nak cari ayam pun ada. Cuba usha kat belakang gereja tu.

Sinonim sebagai tempat clubbing paling happening. Aku cenderung untuk mengkritik tabiat pemuda-pemudi Penang ber-clubbing. Ia berbeza dengan pemikiran pemuda-pemudi KL ber-clubbing. Di Penang, motif utama ialah mencari makwe dan mencari pakwe. Seperti sudah kebudayaan. Banyak kali rakan-rakan wanita aku di ganggu oleh pemuda-pemuda yang mula naik gila nak bergesel-gesel sehingga rakan-rakan aku itu tidak selesa. Nasib baik badan aku sasa dan sempat menghalang. Secara tak langsung, aku lebih selesa melihat gaya pemuda-pemudi KL yang lebih gentleman dan sophisticated. Kerana, rata-rata mereka pergi ke tempat sebegini untuk berjumpa dengan rakan-rakan dan berbincang perkara-perkara yang berfaedah dari memalukan diri meng-usha makwe mahupun menggoda pakwe. Namun, ini semua cerita lama. Sekarang aku lebih selesa memegang tasbih sewaktu berjalan. Progresif bukan?

Rating makwe cantik : 5 bintang.

Sampai di sini saja yang aku boleh tuliskan secara ringkas. Buat gadis-gadis cantik yang pertama kali nak datang Penang dan perlukan pertolongan arah. Sila kontek aku. Sekian.

p/s : Malas aku nak credit-credit gambar ni. Bukan thesis pon!

Januari 15, 2011

Farewell Alexia.

Hai semua.

Mulai hari ini, kita tidak akan lihat Alexia menulis di LensaRosak dan Terfaktab. Alexia sedang bertungkus-lumus menyiapkan thesis Master peringkat akhir (for publish paper) yang agak menyukarkan beliau menulis dan mencoretkan pandangan-pandangan bernas terhadap dunia dan isu sekeliling. Ini bermakna, LensaRosak dan Terfaktab hanya akan di kendalikan oleh Aqram sahaja. Sehubungan itu, penulisan-penulisan yang akan datang bakal kembali seperti dahulu. Di olah secara langsung oleh Aqram dan mungkin ada serba-sedikit inspirasi dari idealisma Alexia. Dan ya, sebagai tambahan, hubungan cinta antara Aqram dan Alexia juga masih berjalan dengan baik dan romantis. (hehe)

Walaubagaimanapun, LensaRosak dan Terfaktab masih kekal menggunakan nama AlexiaAqram sebagai watak penulisan eksperimental dan ilusi supaya tidak menimbulkan kekeliruan pada pembaca setia LensaRosak dan Terfaktab.

Akhir kata, marilah kita mengucapkan selamat berjaya kepada Alexia. Semoga kajian beliau dalam mengekstrakkan madu sebagai satu sumber perubatan merawat penyakit kanser berjaya dan boleh di perluaskan bagi membantu masyarakat.

Sekian, terima kasih.

Januari 13, 2011

Menjengkelkan 5 : Bajek Star

1. Di alam realiti, sikap bajek star ini memang kita akan alami dan hadapi. Kita sebagai pelihat dunia, kadangkala berasa geram dengan sikap bajek star dari beberapa orang yang lebih tinggi pelajaran, status, politik, kekayaan dan populariti.

2. Bajek star sebab dia ada Master/PhD. Bajek star sebab dia terer main bola. Bajek star sebab dia dah up-up nak jadi artis. Bajek star sebab dia menganggotai kumpulan minah bertudung yang menjengkelkan. Bajek star sebab dia Ketua Pemuda PAS. Bajek star sebab dia ada makwe/pakwe cun. Bajek star sebab dia ada Ipad. Banyak lagi, korang tambah lah sendiri.

3. Bukan sebab kita irihati. Tidak. Cuma bila kita berhadapan di alam realiti. Walaupun kita telah mendekati dan berbual dengan mereka ini. Ada kalanya ada ayat-ayat mereka yang amat memperihalkan mereka benar-benar tergolong dalam kumpulan bajek star. Menjijikan.

4. Seperti yang aku hadapi, bila berjumpa dengan beberapa rakan yang telah mendapat PhD. Lalu bila nak berborak dengan mereka, bila kita ucapkan tahniah ; 

"Wah Farid (bukan nama sebenar), tahniah naaa dah dapat PhD. Boleh ang belanja kami makan". 

Lalu di jawab ; 

"Apa panggil aku Farid, panggil aku 'Doktor Farid' lah.". 

Memang aku terkesima di situ. Korang rasa?

5. Ada lagi. Jika korang dapat lihat. Masyarakat kita mudah mengangkat idola itu dari segi populariti. Bukan dari segi pemikiran. Ini juga menjengkelkan. Sebab itu, bila kita lihat ada seorang artis realiti yang memenangi pertandingan lawak, lalu di angkat bintang popular, jadi idola, last-last artis itu buat tahi dengan kontroversi skandal sana-sini. Ini berlaku kerana apa? Mahu populariti, tapi tak nak tingkatkan pemikiran. Nak hebat, nak berlagak macam bajek star, tapi pemikiran kelas jamban. Masyarakat kita pula tadah saja, hanya fikir keseronokkan.

6. Sinonimya, kita boleh lihat dengan mudah macam mana perilaku orang bajek star. Lihat saja air muka, mungkin dah boleh cam. Penuh dengan perasaan ego, berlagak, dan rasa diri itu hebat. Orang bajek star akan bercakap secara sedikit mendongak. Ini benar mengikut takrifan psikologi. Namun bila ditanya hal ehwal sosialisma terkini. Haram satu apa pun tak tahu. Apatah lagi pemikiran politik. Masih lagi percaya yang Anwar Ibrahim itu hero masyarakat. Heh, tak releven langsung.

7. Bagaimana dengan sikap bajek star dalam dunia maya? Buka ruang komen, nilai penulisan komen satu-persatu. Korang akan jumpa sebagaimana penulisan komen orang yang bajek star. Ada saja serba tak kena. Mencari salah orang sedalam-dalamnya yang berbincang kritis sesuatu topik. Seperti aku alami, aku membincangkan topik, topik aurah contohnya. Namun, kenapa sampai topik siapa teman wanita aku di persoalkan? Kenapa topik 'letaklah gambar teman wanita aku di timbulkan?'. Takde kena mengena langsung. Lalu, aku cuba selami hal bajek star di alam maya ini.

8. Rupa-rupanya dalam diri seseorang yang bajek star di alam maya adalah berbeza dengan seseorang yang bajek star di alam realiti. Di alam realiti, sekurang-kurangnya ada rekod bertulis yang dia mencapai sesuatu lebih tinggi. Namun, di alam maya, sikap bajek star hanyalah sikap menunjuk kepak yang tak kemana. Paling penting, tak semestinya seseorang yang bajek star di alam realiti, akan bersikap bajek star di alam maya. Kerana, aku lihat, seseorang yang bajek star di alam realiti, kurang menceburkan diri di alam maya. Kalau ada pun, sebilangan saja dan lebih suka bersikap atas pagar. Namun, tak dinafikan jika ada orang popular di alam realiti yang bersikap bajek star di alam maya. Itu realiti.

9. Menghadapi gelagat bajek star di alam maya merupakan cabaran baru dalam dunia social network. Ini berbeza dengan fenomena internet 2000-2004 yang lebih banyak kepada cabaran menghadapi golongan gila seks. 2005-2010 pula adalah musim menghadapi golongan gila politik. Di permulaan 2011 ini, aku ramalkan bermulanya era fenomena sikap bajek star di kalangan pengguna alam maya, di mana mereka menunjukkan kepandaian syok sendiri dan mencari kesalahan orang lain sehingga ke lubang cacing. Oh, mungkin juga sikap copy-paste-attitude writing akan berlaku pada 2011 ini. Maka, akan ramai yang mahu menulis lagak seperti Obe. Mungkin akan ada MM kedua. Dan tak keterlaluan jika ada pengulas lain seperti Lucius Maximus. Bukankah kita sudah melihat gelagat Abdul Sokerleaks yang sedang memecahbelahkan keharmonian Sokerleaks dan Sokernet? Ini salah satu contoh yang perlu kita ambil perhatian.

10. Aku harapkan sikap bajek star ini dapat di bendung serta di kawal dalam dunia maya ini, mahupun di alam realiti. Kerana, setiap pembacaan kita, akan mempengaruhi sedikit sebanyak pemikiran kita. Aku tak boleh bayangkan sikap bajek star di dunia maya terbawa-bawa ke dunia realiti. Itu memang berat.

Sekian.

p/s : bajek nak star. bajek kalau satu sekolah dengan ana raffali, boleh heboh satu malaya? cob nobbler.

Januari 11, 2011

Capitalism Stole My Virginity

1. Seiring dengan minat aku pada gig dan perjuangan membebaskan cengkaman kerajaan zalim. Aku banyak membaca beberapa buku yang di jual di dalam sebuah gig. Buku atau zines underground merupakan satu titik ilmiah yang rare dan jarang di perolehi dalam komuniti bermajoriti. Penulisannya agak tajam dan melebihi penilaian sarkastik. Tak semua orang boleh membaca dengan hati yang terbuka

2. Petik pasal kerajaan zalim. Tiada yang lebih zalim jika sebuah kerajaan itu mengadakan bayaran parking kereta dari pagi sampai ke 12 tengah malam setiap hari. Apatah lagi menaikkan tarif air yang di yakini membebankan rakyat seperti aku. Kerajaan mana yang buat macam tu? Lain tak bukan mesti kerajaan komunis sosialis Pulau Pinang sekarang. Tempat aku bermastautin kini.

3. Ada satu lagi benda sadis mengenai kerajaan ini. Di sini, jika membeli belah di Tesco mahupun 7e. Korang tak di bekalkan plastik. Kalau korang bawak barangan yang banyak, atau barangan basah seperti ayam dan daging, bawaklah dan pikullah tanpa beg plastik. Ini semua kerana kempen tanpa beg plastik yang di adakan setiap hari. Ye aku tahu kempen ini memang hijau. Namun, belum cukup realistik jika di adakan setiap hari. Aku lihat ramai yang tak kesah, namun, merungut secara diam susah nak bawak barang basah dan banyak. Sepatutnya, penggunaan beg kertas juga perlu di adakan untuk membawa barang yang kecil, bukan basah, tapi banyak. Bayangkan jika anda membeli baju dalam atau seluar dalam. Malu beb nak bawak tanpa beg. Kesedaran nak bawak beg biodegradable sendiri belum ada. Kempen lah sehijau mana, tapi kalau Sungai Jelutong tempat King Singh tu tetap kotor juga. Apa pun tak boleh.

4. Habis pasal kerajaan zalim. Kembali pada topik kapitalisme. Dalam beberapa minggu lalu di gig yang aku hadiri, aku terpandang satu slogan yang agak menarik. "Capitalism stole my virginity". Aku benar-benar minat dengan slogan tersebut. Apatah lagi memaparkan gambar perempuan di tutup mulut supaya diam. Efektif sungguh slogan ini pada perjuangan mempertahankan para gadis. Skopnya lebih besar. Aku tak rasa gadis-gadis shawls akan faham dengan slogan ini. Tak tau lah kalau mereka buat-buat tak faham.

5. Kapitalisme selalu merujuk pada definisi dalam sebuah perniagaan. Perniagaan kencing orang selalu di rujuk dalam industri kapitalis secara negatif. Air kuantum mekanik ECPI lah, gelang AC Inzal boleh angkat kereta sebelah tangan lah, Hai-O Nano syukur alhamdulillah lah, Jus Rozmey 40 punggung lah, rahsia tarikh lahir Azizi minda power rangers lah, dan banyak lagi. Aku bukan Aidid Muaddib nak terang panjang-panjang. Yang aku boleh bagitau, bisnes kapitalisme banyak di tuding kepada MLM. Walaupun perkataan capital itu bermaksud modal.

6. Secara relativitinya, aku nak mengaitkan slogan 'Capitalism stole my virginity' ini dalam kehidupan gadis di Malaysia. Apakah lajur dan barisnya dalam hal ini? Yang aku dapat dari pemerhatian aku, kapitalisme benar-benar buat untung dengan kecantikkan wanita. Jusmate5? Lihat saja iklan si Rozmey bergambar dengan 3 gadis cina yang seksi. Iklan Garnier? Edit video yang sangat menjengkelkan pada wajah Lisa Suriani supaya nak nampak muka Lisa tu perfect habes. Penjualan tudung shawls?. Ok, sendiri mau ingat berapa ramai yang dah terlibat. Filem box-office Malaysia? Sudah ada babak buka baju perempuan, kekah tepi rumah dan sebagainya.

7. Apa kaitan semua ini? Mudah saja, ini semua menjadikan gadis dan para wanita di Malaysia lebih ke arah menjual harga diri tanpa di sedari. Kapitalisme benar-benar telah menjual 'dara' wanita seseorang itu. Benar-benar meragut mahkota perempuan. Kalau dulu, mahkota perempuan ialah maruah, kini mahkota perempuan ialah.... rambut. Nampak tak reverse psikologi di sini? Kan aku ada cakap sebelum ini, setiap perlakuan membentuk sifat. Jika hari-hari iklan Pantene canangkan 'rambut ialah mahkota', maka secara tak langsung perempuan lain pun ikut sama kata 'rambut ialah mahkota'. Maka, di situlah permainan psikologi yang berbalik pada perempuan untuk kurang menjaga maruah diri, sebaliknya menjaga rambut dan wajah saja. Berbotol-botol syampoo Herbal Essential di bubuh kat kepala. Berkepul-kepul Nano White di sapu ke muka. Amal ibadah untuk di cucikan pada maruah kau lupa. Subuh pun tak bangun, lagi mau cerita.

8. Apatah lagi ingin nampak cantik? Kesempatan yang industri kapitalisme ambil sangat bijak. Kecantikkan dan kesihatan, dua subjek yang boleh menjual harga diri wanita. Mengkelamkan skop kehidupan gadis. Memesongkan akidah perempuan solehah. Semuanya terjadi bila tidak di kawal dan tidak mengamalkan sikap berpada-pada.

9. Itu belum lagi kalau kita terjah industri kapitalisme yang berkiblatkan seks. Malas nak cakap. Karang cakap lebih, sekor-sekor stim tak pasal-pasal. Pelacuran memang industri kapitalisme yang tertua. Datang, pilih, fap fap fap, puas, bayar. Dan berulang pada hari lain. Bagaimana industri 3gp dan porno? Ambil video, sengaja atau tak sengaja, upload di laman web. Naik trafik, buat iklan. Sharing is caring. ABAH LU!

10. Semua benda ini boleh aku simpulkan sebagai satu sealiran ke ara dunia orde baru. Dunia bertuhankan material, dan punca terjadi ialah kapitalisme. Mangsa kapitalisme? Perempuan. Yang bertepuk suka? Lelaki. Tak heran perempuan paling ramai masuk neraka sebab lelaki.

Sekian.

Makwe 14 : Secretary Nakal


Macam biasa, aku google 'awek muka cute'. Scroll-scroll, tadaa! Jumpa yang ini. Yup, wajah secretary nakal. Kalau duduk pejabat, mau CEO, datuk-datuk, nak sapu cepat-cepat. Hehehe. Aku tak kenal sape perempuan ni. Kalau dia baca blog aku, i'm just wanna say, hi sweetie! Boleh I dapatkan nombor telefon rumah you?. Winnnkkk!

p/s : Gatal bukan kemaen!

Januari 10, 2011

Saku Penyeluk Masa dan Buku Tiga Lima

Aku mulakan entri ini dengan ketawa sinis, ketawa sarkastik jangan butthurt dah ler.

Tu la.. Masa aku kata taste aku pada Anna Raffali. Ramai kutuk seribu bahasa.

Nak bandingkan dengan Yuna lah, ape lah. Kata aku berfikiran sempit lah, taste buruk, taste aku macam cibai, kata aku masuk neraka sebab taste aku pada Ana.

Padahal, aku dah cakap. Taste aku bukan sebab dia tak pakai tudung, sexy pakai skirt atau pun sebab dia gedik nangis-nangis dulu.

Taste aku pada dia sebab bakat dia. Bakat penulisan lagu dia, ciptaan lagu dia dan cara dia sampaikan nyanyian. Dan sebagai tambahan, sebab dia berbaju kurung. Simple dan tidak menjolok mata.

Sekarang?

Dia menang. Victory.

Ramai jugak yang tak puas hati dan pertikai kemenangan dia. Kutuk dia tak sedap nyanyi dan segala macam. Tapi, takdirnya dia tetap menang. Oh, tuhan benar-benar maha adil.

Kutuk Ana segala macam, dalam blog ni mahupun di youtube. Akhirnya dia menang.

Aku senyum gembira panjang malam ni. :-)

Oh ya, macam mana dengan taste korang? Yuna?

Baju dia macam mana malam tadi? Kawan aku cakap satu je. Mangsa fesyen.

Haha. See? Betul tak cakap aku fesyen biar berpada? Biarpun bertudung sekalipun.

Aku senyum panjang. Love love love!

p/s: Okeh, marilah kita pakai baju kurung lepas ni ye. Toksah lah pakai tudung/shawls tapi baju tu ketat semacam. Striking semacam, pelik semacam.

Januari 09, 2011

Gemuk, Boncet, Berisi dan Gedempol

Panggillah seberapa banyak gelaran pada mereka. Bob ke, Bobo ke, Jojo, Mok, nak lebih up tulislah 'Moque', baru nampak Key Ell. Apa lagi? Debab, Chubby, Combi, Fara Debab, Wan Boncet, Lan Gemok, Ani Chubby. Dan segalanya. 

Tak payah lah kau nak tipu diri sendiri tak pernah gelarkan orang dengan nama sebegitu. Cuba tengok senarai phone-list dalam handset kau. Scroll kebawah, mesti mungkin ada salah satu nama kawan kau yang sengaja kau letak dengan gelaran khas untuk mereka yang berbadan gemuk agar mudah kau ingat (jika kau nakal seperti aku lah). Macam aku, jap aku skroll, ha ada satu. Parid Boncet. (Maaf Parid, aku memang nakal kadang-kala taww)

Kita label, kita letak nama sebegitu. Aku turut melabel, kalau aku tak label, mustahil lah untuk aku nak ingat sekor-sekor kawan aku macam mana gaya rupanya. Memang keji sebenarnya melabel orang, namun, sedangkan apparatus sains pun kita di ajar untuk melabel, contohnya dalam tiub kaca A, kita label natrium sulfat, tiub kaca B, kita label natrium klorida. Ambil stick-note, tulis dan tampalkan. Apatah lagi dengan manusia? Aku ada no Shafiq Helmi, tapi aku tak lah letak nama penuh dia, jadah apa. Kena lah juga letak Shafiq SPG. Supaya aku ingat siapa Shafiq yang aku kenal. Eleh, korang letak nama 'Papa' untuk gelaran pakwe lu orang takde sape bising ponn. Kecoh plak.

Ok, stop pasal label. Cerita pasal main topic. Gemuk, Boncet dan Gedempol.

Aku tahu memang tahi sebenarnya panggil sesuka hati orang lain gemuk (walhal, memang dia gemuk). Adakalanya, salah satu kejanggalan kita ialah 'takut untuk petik perkara yang berkaitan hal kegemukan individu gemuk di hadapan (face-to-face) individu gemuk tersebut'. Tapiii, bila tak berhadapan, seribu satu malam kita kutuk. Nakal rupanya kita semua ni. Dan, bila bengang. Semua benda kita sebut walaupun depan-depan sekalipun.

Namun, aku cuba cungkil benda yang memanipulasi ini. Aku rasakan, walaupun aku melabel/menganjeng kawan aku yang gemuk(di belakang dan kadang-kala di depan). Jauh di sudut hati aku, aku sayang pada mereka. Kalau boleh di korek-korek hati yang jauh ini, belah lah dada, aku akan tunjukkan tanda 'I Love U Even You Are Fat' pada mereka.

Aku pernah tanya pada kawan aku. Seorang perempuan mengenai hal ini. Tanya pada dia "Kau tak kesah ke kalau kitaorang tak sengaja menganjeng kau gemuk depan-depan?". Tahu apa dia jawab? (baca dengan nada sin-chan). "Aku tak kesah pon, janji aku heppy dengan diri aku sebenar, biasalah, bukan semua sempurna macam cinta sempurna Yuna". Hahah! Aku memang thumbs-up dengan dia lah. Bukan senang beb nak admit kekurangan diri selalunya. Orang gemuk adalah manusia yang sangat kental hatinya menerima kekurangan diri. Salute!

Ahh, lebih mudah, diri aku sendiri kadangkala sebagai lelaki, ada sedikit jeles dengan mereka yang gemuk. Kerana, aku dapat lihat, seseorang yang berbadan gemuk, humoris nya jarang ada pada lelaki berbadan seperti Farid Kamil(apa barang Farid Kamil?) Kalau tak percaya, trylah sembang dengan Bani Hakim, mau tak terbarai kau tergelak-gelak. Perempuan yang gemuk, pun tak terlepas, ramai kawan-kawan perempuan aku yang gemuk, sangat aku hargai kerana humor dan sifat jujur pada mereka. Aku tak kesah dengan perempuan gemuk, kalau teman wanita aku jadi gemuk sekalipun. I don't care. Sebab, masa aku tekel dia dulu, memang dia waktu itu agak berisi jugak lah. Dah lama kawan, baru dia howt! Yang penting, aku lihat pada budi pekerti dia, bukan paras rupa. Erk? Sumpah jijik cakap macam ni.

Tak pernah sesekali aku nak letakkan 'orang gemuk sebagai menjengkelkan' dalam list. Kalau ada, mungkin itu kes lain. Sebab ada juga orang gemuk yang berperangai bajek star nak mati. Kes terpencil.

Lihat diri dalam cermin. Aku lihat lengan aku tak besar. Celaka, macam mana nak protect teman wanita kalau aku nampak kecil? Bukankah perempuan suka-kan lengan sasa lelaki untuk dipegang? Dan dada bidang lelaki agar mudah kepala perempuan berbaring di atas dada tersebut? Heh.

Aku pernah berbadan gemuk dulu. Sewaktu berkembara ke Middle East. Hari-hari aku sental daging kibas. Naik sampai 10kg. Aku risau, namun aku pelik sebab teman wanita aku makin sayang pada aku bila aku berbadan gemuk (mungkin tak terlalu gemuk, tapi sasa kononya lah). Dia seolah rasa terlindung dan selamat.

Maka. ini semua menguatkan hujah aku bila ada member bersapa dengan aku sebentar tadi ;

"Eh, bro! Apasal kau makin kurus? Telan ganja ke hape?"

Macam haram. Nak tak nak, esok jugak aku akan cari susu Weight-Gain! Dem!

p/s : Start esok, jangan panggil aku gepeng! Aku sembelih sekor-sekor nanti!

Januari 07, 2011

Kaget Dalam Aftermath

Apa yang aku boleh diskus selepas dari kejadian ribut taufan maha segala ni?

1. Aku kekok melihat bilangan komen dan jumlah pengunjung yang datang ke blog aku. Statistik berbentuk buluh runcing. Dah macam Sweeping Malingsia. Kalian ni agak-agak lah ye pun. Ni siap kata isu ini menggemparkan seluruh negara. Jadah apa?. Tak masuk Kosmo pon.

2. Ironinya, aku menulis dalam blog dalam variasi penulisan jenis sarcastic. Itu bakat aku yang aku ada. Dan hanya sebilangan pembaca sahaja yang faham apakah hala tuju dan motif penulisan sebegitu. Sebab itu, blog aku tidak popular di bandingkan blog kalian semua yang lebih kepada tutorial, tatapan gambar umum, serta mempamerkan jam tangan baru yang di hadiahkan oleh keluarga mahupun kekasih.

3. Sebab itu, sebelum ini aku tidak kisah jika pembaca blog aku hanya dalam lingkungan 200-300 orang berdasarkan statistik. Biarpun sedikit, aku cukup suka kerana mereka(pembaca setia) faham apa yang aku ingin sampaikan. Menulis untuk sebilangan pembaca lebih selesa dari menulis untuk jutaan pembaca.

4. Hal ini menyebabkan aku tidak rasa risau bila aku menulis mengenai entri yang kontroversi tersebut. Dalam fikiran aku waktu itu, "Ala, blog aku tak ramai orang baca, aku tulis untuk pembaca setia, mesti mereka faham kalau aku petik nama dan gambar untuk menyampaikan lebih jelas apa yang aku ingin tuliskan."

5. Namun, memang dunia maya ini dunia tanpa sempadan. Lantas, tanpa di sangka ia menjadi kontroversi sebegini. Terfaktab aku kali ini hendak menahan bertalu-talu hentaman M4 Colt yang dipenuhi komen pedas dan amukan kemarahan. Namun, sebagai lelaki bertoleransi(aku tegaskan prinsip aku), aku jadikan itu sebagai satu anjakan efektif dalam menajamkan penulisan aku.

6. Professor aku selalu berkata, "Setiap kemungkinan akan mewujudkan ketakpastian". Teori ini di ambil dari satu bab khusus mengenai Prinsip Ketakpastian Heisenberg(kerana aku dalam aliran Fizik Teoritikal). Apa yang ada dalam teori itu, merupakan kiblat bagi aku menulis dalam setiap pemerhatian dan permasalahan. Contohnya, berkaitan isu tudung, shawls dan aurat ini. Pada hemat aku, ia merupakan satu kemungkinan(possibility) sahaja, iaini dalam mata kasar aku, pemakaian tudung kini sudah lari dari objektif asal iaitu dari aurat kepada fesyen(sebuah kemunginan ringkas). Namun, wujudnya ketakpastian(uncertainty), setelah melihat corak aliran fesyen dan motif bertudung yang berlainan versi maksudnya antara perempuan(sebuah ketakpastian antara perempuan) .Nah, di sebabkan itu aku mengadakan hipotesis berbentuk sarcastic dengan menerbitkan artikel tersebut sambil meletakkan tajuk 'menjengkelkan' sebagai tunjang utama menjadikan pembacaan lebih sarcastic. Umumnya, ia hanya sekadar hiburan pembacaan, tak tahu mengapa masyarakat menjadikan ia sebagai perkara serius sampai perlu mintak tolong seorang 'ustaz cinta' untuk menerangkannya. Aku pelik.

7. Aku melihat satu aliran baru. Mungkin dengan isu ini telah membuka mata aku kewujudan pelbagai jenis blogger dan aneka ragam manusia. Terutama, ya. Komen-komen dari tanpa nama. Banyak-banyak terima kasih aku ucapkan. Dalam bulan sebelas nanti insyallah aku berkahwin, korang yang tanpa nama ni datang lah ye. Yang lain pun sekali aku jemput. Mungkin jemput dari Facebook, laman sosial network tanpa sempadan kononya lah.

8. Secara rawak, aku tegaskan bahawa aku kurang selesa dengan keadaan sebegini. Mula di-stalk oleh orang lain. Apatah lagi sudah ada unsur-unsur risikan mencari identiti aku dan teman wanita aku oleh mereka yang tampak taksub dengan sesuatu kontroversi. Sejak bilakah dunia blog sudah ada paparazzi? Oh, aku baru sedar dalam hal ini. Apa kata aku beri idea untuk kalian terbitkan blog berbentuk paparazzi, yang akan stalk mengenai para bloggers 24 jam tanpa henti. Negara maju lain sudah ada, mengapa di sini tidak? Pasti meletup-letup bak sinetron Adamaya.

9. Jika keadaan ini berterusan, dan masih ramai yang tidak faham dengan nilai 'penulisan sarcastic dan ilusi penulisan', mungkin aku akan private kan saja blog aku ini. Cenderungnya aku untuk menulis karya yang lebih baik terganggu dengan hal-ehwal remeh sebegini. Benarlah kata penganut Obefiend, "Para pembaca blog di Malaysia masih terbelenggu dengan fikiran kontroversi dan murahan. Mereka menjadikan sesuatu yang terkena batang hidung sendiri sebagai tempat melampiaskan emosi secara tidak rasional". Aku setuju dengan pernyataan itu walaupun sebenarnya ia tidak menyentuh 'elemen keseronokkan' sebagai punca mengapa wujudnya makhluk bernama 'Anonymous'.

10. Natijahnya, dunia blog semakin mencabar berkadar dengan aliran populariti. Sudah tidak releven untuk menjadikan blog sebagai diari lagi. Yang tinggal hanyalah entri-entri sampah tidak berkualiti seperti entri 'berapa banyak biji kerang di makan sewaktu makan malam'. Mahupun entri tentang 'memperkenalkan seorang demi seorang ahli keluarga sambil menyatakan sayang kepada mereka, dan hebohkan di dalam blog'. Perkara ini benar-benar menjengkelkan untuk golongan seperti aku yang menghargai kreativiti, isu dan nilai sesuatu penulisan. Kalau kalian tanya pada Ramlee Awang Mursyid, pasti dia sependapat dengan aku. Haihh. Cubalah kalian contohi penulisan Faisal Tehrani, mungkin kalian akan faham apa itu 'sarcastic'. Dan ya, Faisal Tehrani merupakan idola penulisan aku.

10. Sekian saja rangkuman dari aku, moga kalian menjalani hidup dengan lebih baik dan selesa. Asalamualaikom!

Siri Tafsiran Jantan : Perempuan Low-Profile.

Low-profile atau dalam bahasa kampungnya, merendah diri. Sikap merendah diri merupakan sikap tidak menunjuk iaini perempuan low-profile juga bermaksud perempuan yang merendah diri dan tidak terlalu menunjukkan aset, pemilikan dan hak yang ada pada diri. Lawan bagi perempuan show-off ialah perempuan low-profile.

More to silent than a give an attention to people. Prominent and quiet impressive.

Contoh streotype Perempuan Low-Profile.

1. Dia tidak cantik, gemuk dan mungkin berbau. Namun, dia memandu BMW 7series hasil pendapatan dia sebagai pensyarah muda.

2. Dia seorang yang senyap, tak banyak cakap. Namun dalam senyap, dia ada Iphone 4, Android, Samsung Galaxy. Ya, ada 3 telefon bimbit termahal sekaligus. Bila tanya kenapa tak pakai, jawapan yang selalu kedengaran ; "Tak reti sangat nak pakai. Lagipun handset Sabun ni masih elok". Rupanya, ibu dia adalah jutawan MLM.

3. Kurang gemar berfesyen, lebih selesa pakai baju kurung labuh, cermin mata tanpa bingkai, bawak beg laptop, dan memakai jaket track-suit. Namun, bila tengok penyata Maybank dia, ada wang simpanan sekurang-kurangnya RM15ribu!

4. Jangan tanyakan hal ehwal terkini mahupun perkara duniawi seperti ada sale di Forever 21. Dia takkan tahu. Yang dia tahu ialah, kerja, kuliah (buat yang masih belajar), bilik, projek, FYP, berita biasa dalam Berita Harian, satu-dua tempat makan yang sedap, jalan dari rumah ke tempat kerja dan tak lupa susu melangsingkan badan.

5. Bercakap dengan perempuan low-profile adalah seperti bercakap dengan makcik, mak saudara dan kalau kena masa, macam bercakap dengan ibu sendiri. Ini kerana, percakapan dan fikiran mereka bak orang tua, namun kurang arif dari segi hal ehwal terkini.

Kekurangan dan kelebihan bercinta dengan Perempuan Low-Profile

Kelebihan

1. Duit, duit, rezeki, rezeki.
Ya, untung diri seorang lelaki yang biasa paras rupa dan status dapat memiliki perempuan seperti ini. Kelak mana tau perempuan tu free-free hadiahkan Proton Inspira?

2. Beragama dan tidak liar
Selari dengan watak tidak menunjuk perempuan low-profile. Kebanyakkan perempuan ini di kenal pasti mempunyai pendidikan agama yang baik. Bukan setakat ada, malah di praktikkan. Sebab itu, jarang nampak perempuan sebegini berlegging di tengah awam. Hado ke?

3. Tidak kedekut
Pasti ini meriangkan mana-mana hati lelaki. Kajian induksi 2010 oleh Persatuan Wanita-Wanita Kuala Selangor telah menyimpulkan golongan wanita seperti ini tidak kedekut tahi hidung masin seperti perempuan gedik. Malah, takde istilah gedik dalam kamus perempuan low-profile.

4. Penyayang
Perempuan seperti ini ada ciri-ciri ibu mithali dan penyayang pada budak kecil dan binatang-binatang. Mungkin sebab diri mereka jarang untuk orang sekeliling menyayangi diri mereka kerana status low-profile nya itu

Kekurangan

1. Tak lawa, habis cerita.
Kenapa nak pertikai. Majoriti, ok, mungkin 80% dari perempuan low-profile memang tiada kelebihan dari segi paras rupa. Jangan harap nak dapat secantik Fatin Liyana. Paling koman pun secantik Bik Mama.

2. Typical, obvious.
Salah satu masalah perempuan golongan ini ialah mereka tidak terdedah dengan dunia luar. Jadi, pemikiran mereka dalam hal-ehwal semasa tidak berada pada pemikiran luar kotak. Hanya berpikiran biasa saja. Di sini, mungkin terjadi rasa bosan pada lelaki yang bercinta dengan perempuan low-profile.

3. Skema tapi garang
Yup, memang tak salah jadi skema. Bukan nak kata skemaphobia. Tapi, fikirlah. Korang kalau nak bercinta dengan perempuan skema, tambah garang plak tu, mesti fikir masak-masak sampai hangus. Ada tu siap kutuk lagi 'not my taste, not my taste'. Realiti kan?

4. Tak glamour.
Memang tak glamour pun. Tak caya Dr Hazimi Ishak. Dia pun cakap macam tu dalam ceramah 'Cinta Nan Suci' minggu lepas. Bercinta dengan perempuan tudung labuh, untuk zaman kapitalisme macam ni mana glamour.

Hipotesis

Semakin dekat diri kita pada cinta yang ikhlas, semakin dekat cinta kita pada Tuhan.

Perempuan low-profile banyak menampilkan kelebihan dari sesuatu yang tidak dapat di lihat dengan mata kasar dan pandangan rupa. Jelas, memang Tuhan itu Maha Adil. Perempuan tak lawa, tapi lawa hati budi. Perempuan tak glamour, tapi glamour duitnya.

Kan kan kan?

Januari 06, 2011

Pantun Anonymous Khas Untuk Kita, Fatin Liyana dan Rakan-rakan.


Sembang lebat sembang bertalu,
Cakap main redah tak ingat dunia,
Salam kenal dari aku,
Dari Aqram dan Alexia berdua.

Memang hangat memang panas,
Pasal tudung semua nak melenting,
Cakap belakang memang ganas,
Sekali sergah takut macam anjing.

Bukan aku benci si tanpa nama,
Diorang pun nak jugak hidup,
Kalau blog ini bermuram durja,
Konpem cepatlah blog ini di tutup.

Sembang memang menyengat,
Pum-pang sana pum-pang sini,
Kalau setakap cakap tapi tak buat,
Baik korang ni pergi mati.

Fatin Liyana nama di beri,
Comel menawan gigi besi,
Ala tak payah lah ambil hati,
Banyak lelaki nak mengatal lagi.

Kalau Fatin marah-marah,
Alamat saya bergundah gulana,
Harap cik Fatin sentiasa tabah,
Kerana saya berjenaka saja.

Gambar itu gambar ini,
Gambar di ambil dari google,
Gambar lama saya dah ganti,
Harap lepas ni kita boleh berkapel.

erk?

Okay maafkan saya sebab mengatal,
Mahu di pelangkung makwe sendiri,
Kita kan bloggers kental,
Ape de hal nak terasa hati?

Salam buah salam naga,
Budak 3 line memang begitu,
Harap Fatin maafkan saya,
Yang merepek tanpa segan-silu.

That's all for today. Aku dan Alexia akan menulis isu ini lagi di blog Terfaktab. Korang boleh check kat sana. Sebab selepas ini, bila kita dah kenal sebagaimana gadis cun dan banyak peminat punya situasi. Jadi, kami telah menyimpulkan banyak perkara mengenai percintaan golongan perempuan bershawls. Yang penting, setakat ini, gadis shalws sangat licin hatinya. Mudah tersentuh dan terasa. Ini merupakan satu input yang penting boleh di olah dalam penafsiran.  Bye-bye!

Januari 05, 2011

Internet : Dunia Tanpa Sempadan


Pa dia wey? I'm just an ordinary typical malay boy.(pinjam quotes The Aces Of Spade). Hehehe.

By the way, aku just nak cakap berkaitan hal poster di atas. Sama saja dengan analogi upload gambar tak kira private atau pun tak. Sebab ini rules internet no satu.

1. Sekali kau upload gambar di internet sama ada facebook, blogger, picasa, tumblr, myspace mahupun friendster. Bermakna kau BERKONGSI gambar itu pada people. Kalau dah nama berkongsi, wujud lagi ke definasi hak?. Tak dapat jek.

2. Kalau kau tak mahu gambar kau DI KONGSI oleh people, atau tak nak di salah gunakan, JANGAN UPLOAD GAMBAR DI INTERNET. Buat saja macam dulu-dulu, print, cuci gambar letak dalam buku album, bagi orang terdekat saja tengok.

3. Don't play with internet rules if you don't dare to confront.

4. Internet is for sharing, for connected people, for social network. How come meyh if you want to show yourself, but you don't accept the share, the connected and the network?

5. Alamak, aku dah mula berspeaking gara-gara untuk preparation for blog Terfaktab. Next week, akan ada minggu 'YOU DUMP I, I DUMP YOU'. Khas untuk membincangkan hal ehwal clash-clash.

6. So, sebagai perhargaan kepada cik Fatin Liyana, kami di Terfaktab hendak menjemput cik sebagai penulis jemputan. Semoga dengan kehadiran cik Fatin Liyana boleh menyegar-bugarkan hal ehwal perhubungan manusia sesama manusia. Kalau cik Fatin mahu, just kontek we all di Terfaktab. Kontek saya pun boleh, lagi mesra alam.

7. Oh, korang yang anonymous yang betah menulis ni pun boleh je nak join jadi penulis jemputan di Terfaktab. Ala, korang rilek je hentam blog aku panjang-panjang, takkan nak menulis entri dump-dump ni tak reti kot? Tak inzal langsung.

K la, tu je. Chalo.

p/s : gambar teman wanita aku ada dalam blog ni. nak sangat tengok, pergi lah cari.

Menjengkelkan 4 : Gadis Tudung, Shawls Melaram

1. Walaupun ini berkaitan penafsiran wanita. Aku rasa tak sesuai di letakkan dalam Terfaktab. Mungkin kerana kandungan dari penulisan isi hati (peribadi) aku ini agak sedikit offensive.

2. Cuba korang buka beberapa blog perempuan terkenal masa kini. Selain dari Hanis Zalikha, Ladyesah mahupun GadisJahat. Ok, yang aku maksudkan seperti blog Hana Tajima (blog ke?), Irene Nadia Marcelo, Fatin Liyana, Cik Epal, atau mungkin beberapa blog yang seakan aku maksudkan. (Aku petik nama, supaya korang boleh faham apa yang aku maksudkan)

3. Adakah bila korang melihat isi rupa blog tersebut, fikiran korang akan sama seperti aku? Adakah korang akan berkata "Eee comelnye", "Eee, cantiklah u pakai tudung macam ni". Atau fikiran korang akan sama seperti aku "Mak aih, melaram besar-besar muka ha. Dah lah berat blog ni, nak bukak pun lambat, banyak sangat gambar saiz 500kb!"

4. Ok, cukup di blog. Sekarang lihat di alam realiti. Alam luar. Perhatikan gadis-gadis yang berhijab seperti aku maksudkan. Ramai? Ye, memang ramai. Even teman wanita aku tak terlepas dengan trend sebegini.

5. Aku sebagai lelaki bertoleransi, aku tak halang dengan hak seorang perempuan berfesyen. Namun, sebagai lelaki berperasaan, kadangkala mata aku sakit dan hati aku luka dengan fesyen melampau-lampau dari golongan gadis sebegini. Terutamanya dari segi WARNA dan sisi definasi AURAT.

6. Aku belum buta warna. Namun, bila melihat gambar yang di pamerkan wanita sebegini dalam blog. Sakit juga mata aku melihat, mungkin kadar saturation yang tinggi meningkatkan effect warna pada gambar. Tapi, bila lihat di alam realiti. Pun sama mata aku sakit, sakit sebab berbonjol-bonjol dan mengetat-ngetat.

7. Ye aku faham, perempuan sukakan kecantikkan dan lebih-lebih lagi jika masih single (belum berkahwin). Rasa untuk expose itu menebal. Jadi, tak heran jika blog gadis sebegini akan memaparkan wajah sendiri sebesar-besar mungkin di header blog dan pada setiap entri. Usah di tanya gaya bergambar. Pasti korang lebih faham bukan?

8. Wajah kita adalah aset penting. Sesiapa pun baik lelaki mahupun perempuan, mahu menjaga wajah. Jadi, aku nak tanya, jika wajah itu penting, kenapa perlu murah hati memaparkan wajah pada umum?. Kenapa perlu murah hati menunjuk pada semua kelebihan wajah sendiri? Bukankah sepatutnya kita patut menjaga wajah kita dengan bersikap rendah diri dan tidak mencapap? Ha, aku dah keluar ayat yang paling tepat. KENAPA MESTI MENCAPAP?

9. Ada orang cakap blog sebegitu untuk tutorial cara-cara memakai hijab. Ye, aku tahu. Tapi, biarlah lebih jelas. Ini bukan sekadar memakai hijab. Tapi, tutorial tentang bagaimana cara MENGEKSPLOITASI kan pemakaian hijab supaya seorang wanita itu nampak cantik tanpa mendedahkan AURAT UTAMA iaitu rambut semata-mata (Ini pandangan peribadi aku). Tapi, bagaimana dengan aurat lain? Skinny jeans itu sesuaikah? Baju saiz XXS untuk badan bersaiz S. Sesuaikah?

10. Apa yang aku faham dan nampak. Gadis yang free-hair sebelum ini telah terikut dengan trend ini dan mula memakai tudung. Ya, memakai tudung dengan gaya melaram. Dan ini telah mencorak pengaruh pemikiran gadis yang azali memakai tudung. Dan, salah satu faktor penting mengenai perempuan. Dalam hal berfesyen, mereka suka bersaing. Jadi, tak heran jika tertubuhnya kumpulan gadis-gadis yang memakai shawls bergambar secara berkumpulan dengan aksi muka yang se-cute boleh, make-up, dan fesyen terbaru yang merobek jiwa para gadis lain untuk meniru atau menyama level dengan idola fesyen gadis sebegini. Ini semua membuatkan aku terfikir dengan trend terdahulu. Ya, komuniti melaram budak-budak sekolah seperti The SAHAJA dan The JANDAS. Bezanya, mereka tak menutup aurat.

11. Aku ada ramai kawan sebegini. Aku tak marah. Cuma berkali saja kalau di petik pasal topik sebegini. Yang aku berulang-kali cakap, "Nak berfesyen boleh, tapi biar berpada". "Nak pakai skinny, legging boleh, tapi jalan jangan KENGKANG"

12. Ok, itu sahaja aku nak cakap. Apa pulak yang korang nak cakap? Cakap je lah ini sebab pengaruh Yuna? Ok, aku dah kurang pada Yuna, sekarang more into with Anna Rafali. Manis dengan baju kurung. Itu taste aku sekarang. Chalo!

p/s : Kemaen Aqram, kitaorang nak melawa pun tak boleh.

p/s 2 : Sila baca entri DISINI dan DISITU untuk mengetahui perkembangan terkini.