Jun 29, 2011

Tak Payah Buat Dajal Aihh



Kadang-kadang memang sukar nak buat keputusan.

Kawan-kawan kata bersih, sedara-mara kata patriot. Bakal pak mentua kata bersih. Bapak sendiri kata patriot.

La ni ang rasa aku nak pilih mana? Nak di telan mati anak, nak di luah mati bapak. Takkan nak kemam sampai mampuih?

Cuba ang bagitau aku, mana satu patut aku sokong? Bersih atau Patriot? Ambiga atau Ibrahim Ali?

Benda-benda macam ni, teruih terang aku kabor. Buat rosak dunia akhirat. Ang pilih ni ang bawak dosa, ang pilih sana pun ang bawak dosa. Ang kata ya dalam poll ang kena, ang kata tidak dalam poll pun ang kena. Kena apa? Kena bantai dalam kuboq lah. Ni bukan peghelii na?

Jadi, aku nak duduk tengah-tengah. Kena dengan nama aku, Aqram. Pak aku kata nama Aqram ni dia bagi sebagai simbol di tengah-tengah. Pak aku kata lah. Takkan aku tak nak percaya plak ye dak?

Jadi, siapa-siapa yang nak bersama aku. Kita duduk tengah-tengah. Kita halang bersih, kita halang patriot. Mai sama-sama kita berganding bahu habaq kat depa yang kita dah serabut pening kepala dah dengan semua ni. Pilihanraya atau tak pilihanraya. La ni masa kita bekerja. Masa kita berkhidmat pada rakyat. Bukan masa kita nak bertelagah sama-sama kita. Bukan masa untuk buang masa berhimpun. Adil atau tak adil ka, kena ingat lah yang kat atas sana lagi tinggi adilnya. Jangan kita jadi berlagak kuasa nak tegak adil mana-mana tapi kita tak peduli apa kata Tuhan tentang adil.

Mai kita habaq kat Melayu. Ang nak memekik sampai bila?

Mai kita habaq kat Cina. Ang nak komplen sampai bila?

Mai kita habaq kat India. Ang nak kecoh sampai bila?

Mai kita habaq kat Sabah dan Sarawak. Ang nak apa?

Sampai negara ni jadi kebuluq? Kalau sampai tahap negara ni tak cukup makan macam kat Afrika sana, baru ang puas hati? Ang mungkin tak sedaq yang ang tengah buat rosak. Ang memang tak sedaq. Mana ada orang nak sedaq bila dah semangat. Walaupun buat salah. Jadi, la ni aku nak pi bagitau kat ang ;




Bertengkaq, bertengkaq jugak. Tapi, takkan lah mai pekena teh tarik secawan pun ang nak masam muka hentak-hentak meja?



Sekian, chalo asalamualaikum!


p/s : Bersama memartabatkan perpaduan ummah di hari Israk Mikraj. Tak payah buat dajal aihhh.

Makwe 19 : Chargass!




Memang chargass kan? Lagi-lagi gambar ketiga. Aku tahu. Takpe, cuba tahan sedikit. Ni aku nak perkenalkan. Ramona Azween namanya. Boleh pergi juga lah suaranya. Harap bila popular nanti, asalkan bukan dengan kontroversi. Thumbs up!

p/s : Siapa yang tak tahu apa itu edisi Makwe. Boleh pergi mam!

Jun 28, 2011

Menghabiskan Masa Sejam Dua Di Kampung

Pulang ke tanah tumpahnya darahku telah menggamit beberapa kenangan lalu yang membuatkan aku berfikir sejenak tentang kesilapan dan kebanggaan. Kamu mungkin tidak merasakan ini jika kamu tidak hidup merantau seperti aku. Merantau lama dalam tempoh lebih bertahun-tahun dan jarang pulang. Macam aku, bila pulang sahaja, terkebil-kebil mata aku mencari jalan ke Uptown Pandan di Johor Bahru. Dulu di situ ada traffic light untuk membuat pusingan u-turn, sekarang sudah tiada. Macam celaka juga kalau nak membawa kereta ke simpang Kampung Melayu Majidee jauh sana. Dengan sesaknya lagi. Nak nak pula kereta Singapore depan aku ni asyik main-main brek. Eh, aku langgar jugak karang. Haih. Aku rasa tiada keseronokkan bila bersiar-siar ke bandar.

Lalu, aku mengambil kesempatan ini untuk menjenguk datuk dan nenek aku di kampung. Sampai di sana. Aku berjalan-jalan di belakang rumah, menjenguk kebun. Mana tahu ada durian. Boleh juga makan di dalam rumah,  sambil-sambil melayan tv menonton Kilaun Emas. Sedap suara makcik ya? Cantik shawls makcik. Euw!

Berjalan-jalan di kebun telah mengingatkan aku zaman kanak-kanak. Sewaktu kecil, aku pernah membesar di kampung. Dengan orientasi perlakuan aku yang nakal, satu kampung yang seluas 2 hektar itu telah aku redah. Tempat kegemaran aku melepak ialah paya belakang rumah. Di situlah tempat aku bertemu dengan bekas makwe aku, di situlah tempat aku menyauk ikan pelaga sampai kena sampuk dengan nenek kebayan, di situ juga tempat aku tak pulang ke rumah kerana bermalam dengan membina khemah, dan di situ juga tempat aku berperang meriam tanah sewaktu aidilfitri.

Ya, di paya tersebut. Dan, semalam aku berada di situ. Sambil tercegat di situ seperti juru-ukur tanah JKR.

Aku masih ingat di paya itu. Ada beberapa kenalan aku sewaktu kecil menjadikan tempat itu memotong ketulan ganja. Dan, itu adalah pertama kali aku melihat ketulan ganja mampat seberat 2 kilogram depan mata aku sendiri. Aku yang sewaktu itu masih budak, memang kurang mengerti dengan ganja. Mereka yang membawa, memotong dan mempakejkan ganja tersebut adalah lebih tua dari aku dalam 5-6 tahun. Bila aku sudah besar, baru aku teringat dan merasakan ; "Celakalah, kalau lah ada mata-mata buat serbuan taim tu, mesti aku dah masuk sekolah juvana.". Mesti kena jumpa Botak, Gaban dan Kicap. Selisih malaikat empat puluh empat.

Aku juga masih ingat di paya tersebut. Kenalan aku membawa makwe-makwe mereka di paya tersebut dan melakukan perkara yang mereka sudah berkahwin lakukan. Memang pesta seks habis. Kami yang kecil-kecil ini di suruh untuk menjaga line. Aku yang masih kecil memang tidak mengerti semua itu. Sewaktu kecil, di paya itu aku pernah mandi bogel bersama kawan-kawan sebaya lelaki dan perempuan. Tetapi, aku tiada langsung rasa malu atau keinginan seks. Budak kecil, apa tahu? Malah aku siap mengejek kawan aku yang perempuan ini kerana dia tiada zakar ; "Eeee, Siti takde kotey, Siti takde kotey, kotey Siti hilang, ayukkkk tak tahuuu, mak balik bawak hantu, terjumpa hantu pakuuu". Ya, sampai begitu sekali. Tak macam budak sekarang. Nak permainan bukan lagi Tora atau DingDang. Yang di naknya Ipad. Mana taknya ada kes budak darjah empat dah pandai buat oral. Dari mana puncanya kalau bukan teknologi. Kita yang abang-akak ni, cuba sesekali check folder adik-adik kita. Manatahu, yang lelaki jumpa video Budak Kilang Part 2 dan yang perempuan jumpa Aksi Gadis Bertudung Lesbian. Huk aloh! 

Bila fikir balik sewaktu sudah besar. Memang celaka juga perangai sebegini. Tapi, yang part pesta seks tu, aku sendiri rasa nak tampar muka aku sebab betapa bangang mungkin aku jadi tukang cover line. Rugi rugi.

Dan aku masih tercegat di paya tersebut, kali ini sudah seperti pegawai Jabatan Pengairan dan Saliran. Aku meniliti setiap inci laluan yang pernah aku lalui di paya tersebut. Banyak sudah berubah. Kalau dulu ada anak sungai, kini sudah menjadi longkang. Pampers pun ada, ubat gigi Darlie pun ada. Airnya sudah tidak sejernih dahulu. Kalau dulu banyak ikan keli dan sepat sebesar lengan. Sekarang nak ada ikan apanya kalau kotex pun ada. Aduh.

Khusyuk aku di paya tersebut, aku terserempak dengan seekor beruk. Besar gila. Memanjat-manjat ke sana sini. Nak di petiknya buah durian. Ceh, gila apa monyet ini.

Khusyuk lagi aku di paya tersebut, aku ternampak babi hutan. Mengorek-ngorek tanah mencari semut agaknya. Berdengus-dengus macam marah. Aku cuak juga kalau babi hutan ini ternampak aku, mahu mungkin babi hutan ini mengejar aku. Eh, minta di jauhkan lah. Aku pakai selipar mahal ni. Nasib baik babi hutan itu berlalu.

Khusyuk lagi aku di paya tersebut, aku nampak kelibat. Aku amati betul-betul dari jauh. Benda itu di seberang paya. Besar juga. Ini tak boleh jadi ni, baru sejam kat paya ni, dah macam-macam benda aku jumpa. Terus aku angkat kaki dari paya. Lari sekuat hati cabut lari.







Kau nak mampus suruh aku stay kat situ lagi? Harimau lah dowh!

p/s : Tak payah pergi zoo bayar mahal-mahal, pergi paya belakang rumah datuk aku je dah cukup. Gila!

Jun 27, 2011

Menjengkelkan 9 : Nak Nampak Cantik?

1. Aku tahu ramai perempuan sukakan perkara-perkara kecantikkan terutama dari segi fesyen. Kini, kita kena terima hakikat bahawa fesyen telah memberi impak kepada ramai orang terutama kepada kaum perempuan. Kamu boleh merujuk gambar-gambar hiasan yang aku sediakan. Jadi, aku ingin tanya kamu. Apabila kamu melihat gambar tersebut. Apakah impression kamu? Pastinya, bila kamu melihat, secara normal kamu akan katakan sebagai cantik, comel, cute, gorgeous dan sebagainya bukan?

2. Sering aku bertanya kepada dalam diri. Adakah kecantikkan yang di tayang dan di peserlahkan oleh kaum hawa ini boleh membawa kita sebagai kaum adam ke syurga? Atau sebenarnya, kaum adam ini mencintai kamu hanya kerana kamu cantik, style, cute dan sebagainya, bukan kerana kamu baik ataupun beragama?

3. Biar aku ceritakan situasi yang aku pernah hadapi ;
"Aku mengenali Alexia pada waktu dulu sewaktu dia tidaklah secantik kini. Kiranya, aku mula mengurat Alexia dan berjaya menjadikannya sebagai teman wanita sewaktu dia mungkin mempunyai masalah berat badan dan saiz seluar yang lebar. Itu bukti bahawa aku menyintai dia bukan kerana dia cantik. Tetapi, kerana aku ikhlas dan melihat sifat-sifat yang ada pada dia telah menambat hati aku.
Setelah beberapa tahun dan peredaran masa , dengan kedatangan impak fesyen seperti yang aku sentuh sebelum ini. Aku melihat perubahan mendadak kepada Alexia. Dia semakin cantik dan pandai berfesyen untuk menyerlahkan keanggunan dia. Seluar yang bersaiz besar sudah tiada. Masalah berat badan sudah lenyap. Yang ada di depan mata aku ialah Alexia yang boleh menyebabkan ramai lelaki jatuh hati. Mungkin. Termasuk aku.
Hal ini membuatkan aku terfikir sejenak. Apakah motif percintaan aku bakal berubah? Jika dulu menyintainya kerana keikhlasan dari sifat-sifatnya, atau sekarang menyintai dia kerana dia cantik, lawa, comel seperti Nur Alfah, Marshanda, Anna Raffali dan sebagainya?
You tell me. Dan aku takutkan jika itu berlaku. Jika motif cinta aku berubah." 
4. Tahu kenapa aku takut? Kerana aku sedar bahawa bila saat motif cinta aku ini berubah kepada kecantikkan, ia tidak lain hanya membuatkan selangkah kaki aku ini mungkin di dalam neraka. Berbanding cinta kerana keikhlasan, sekurang-kurangnya bila di tanya malaikat, kubur aku mungkin tidak akan di himpitkan. Setakat ini, bila aku teringat teman wanita aku. Aku sentiasa mengingatkan zaman awal perkenalan sebagai menyedapkan hati aku sendiri untuk keyakinan aku sendiri.

5. Percayalah bahawa bila kau menyukai perempuan kerana cantik sahaja. Ia tidak berbaloi dan ia hanya mainan ilusi oleh syaitan. Bermakna, bila kau mengatakan cantiknya Nurul Badiah Lai, style-nya SueAnnaJoe, comelnya Ainan Tasneem dan banyak contoh lagi, pandanglah sebelah kiri kau untuk memastikan bahawa tiada syaitan di sebelah kau. Atau tepuklah dada kau sebanyak tiga kali untuk meyakinkan diri kau bahawa kau berkata seperti itu bukan kerana hawa nafsu.

6. Maka, aku ajukan persoalan ini kepada kaum hawa. Tidak kisahlah yang sebagaimana pakaiannya. Kamu memakai cantik-cantik, seksi-seksi, comel-comel dengan shawls berbelit-belit, contact lens sebesar tidak, cleavage sedalam itu, skirt pendek selagi boleh, kamu mahu ke mana sebenarnya? Kamu pakai seperti itu untuk nampak cantik? Nampak cantik untuk siapa? Untuk suami, untuk teman lelaki atau untuk gambar? Kalau kerana gambar profile facebook, baik tidak payah. Mujurlah setakat ini aku tak pernah dengar pernyataan dari kaum hawa yang masih belum berkahwin mengatakan "Aku pakai lawa-lawa, seksi-seksi dan comel-comel ini kerana Allah". Kalau kamu terjumpa, beritahu aku kerana aku hendak memberikan penerajang sulung.

7. Fesyen telah banyak mengubah naluri perempuan zaman sekarang. Benar-benar mengubahkan perkara normal kepada perkara yang kurang normal. Mungkin jika di katakan peningkatan umur menyebabkan penerimaan fesyen menjadi semakin banyak, tapi apa kejadahnya bila gadis berumur 12 tahun pun sama mahu menyibuk berfesyen dan bermake-up, dan memakai legging? Siapa yang pengaruh budak-budak macam ni kalau bukan kamu yang mungkin sedang membaca artikel ini. Aku tahu, kamu sudah menyiapkan kata-kata komen untuk memaki aku. Tak mengapa, silakan.

8. Betullah orang cakap. Membaca Mangga sudah seakan membaca Playboy. Melihat gambar Maria Elena di limpahi cat sudah seakan melihat Megan Fox berbikini. Kerja seni konon, seni tahi kucing dia. Kita melihat secara zahirnya mengatakan ia tidak sama. Tetapi, malaikat di sebelah kiri sedang giat menulis niat kita melihat sesuatu gambar sama ada kerana nafsu atau kerana apa. Bagaimana?

9. Secara ringkasnya, topik ini aku letak sebagai menjengkelkan kerana terus-terang aku cakap, aku mula gelisah dengan perkembangan fesyen terhadap wanita. Terhadap lelaki turut aku risau. Apatah lagi pada kanak-kanak. Impak fesyen kalau boleh kita tafsirkan lebih kompleks, ia boleh di letakkan sebagai elemen propaganda seperti yang kita pernah dengar iaitu seks, media, sukan, dan lain-lain. Ini kerana memang wujud golongan ketagihan fesyen (fashion-addicted) yang seakan di halalkan dalam kehidupan. Jakim tak nampak hal ini, parti islam pun langsung tidak nampak masalah ini. Jika kamu telah membaca artikel ini, mungkin kamu nampak permasalahan impak fesyen terhadap masyarakat. Bagaimana kita melihat bila ada seseorang yang sanggup berhabis duit kerana trend fesyen. Bahaya? Membazir? 

10. Cukuplah 10 perkara aku sentuh untuk kita fikirkan. Kepada lelaki, tanyalah dalam diri, kamu menyukai perempuan tersebut sebab apa? Kalau setakat buah dada dia besar, aku nasihatkan, buah dada yang besar tak semestinya ranum. Dan untuk perempuan, kamu menghiaskan diri kamu dalam gambar untuk apa? Kalau setakat nak menunjukkan kecomelan, aku nasihatkan, kecomelan kamu tak semestinya boleh melawan kecomelan teacup pigs. Kalau kamu kata sebab keyakinan, simpan sajalah alasan itu. Keyakinan kamu itu secara tak langsung sedang menjual maruah diri kamu sebagai perempuan tanpa kamu sedari. Keyakinan yang sia-sia. Heh.

Akhir kata, tenang-tenangkan diri. Kalau marah, boleh tontoni video di bawah. Chalo, assalamualaikom.






p/s : Betulkah tentang teori semakin pandai seorang perempuan, semakin berlagak perilakunya?
p/s : Yang dah berkahwin berfesyenkan diri untuk suami memang tiada masalah. Tapi, kalau berfesyenkan diri untuk setakat pergi Tesco dengan anak, tanpa suami. Memang ada masalah. Ingat hot-mama lah?

Jun 26, 2011

Makwe 18 : Shawls


Edisi Makwe kembali! Aku bukan apa, banyak sangat orang mencari perkataan 'shawls' pada laman aku. Rimas pulak! Ingat dah habis dah benda-benda lama. Nah, ini hadiah aku buat mereka yang mencari. Hambek dan layan! 


p/s : Mood tengah teringat makwe yang jauh memang macam ni.

Jun 24, 2011

Ini Mungkin Artikel Politik Terakhir Untuk Minggu Ini.

Kehidupan aku sejak menetap di rumah baru telah menyebabkan aku secara nak-taknak kena berhadapan dengan orang-orang politik. Orang-orang memperjuangkan ketuanan Melayu. Euuww, lame gila dengan perkataan ketuanan Melayu. Aku rasa, Malay Dominance lebih tepat. Bila masa entah Melayu menjadi ketuanan? Yang banyak jadi askar dalam hutan pun Melayu juga. Bersusah payah di dalam hutan sebegitu, layak ke jadi tuan? Tak lupa juga berlingkungan dengan golongan-golongan yang tidak berpuas hati kepada kerajaan. Semua ini aku kena hadapi sama ada secara langsung ataupun tidak langsung.

Aku pernah bertanyakan seseorang yang lebih tua dari aku. Telah berkecimpung dalam politik selama dua dekad. Kini menjadi Ketua Perkasa di sebuah daerah. Hendak menceritakan bagaimana aku boleh bertemu dia, mungkin terlalu panjang. Cukuplah untuk aku katakan bahawa hanya hubungan dia sebagai pelanggan dan aku adalah pekedai.

"Berapa lama PM Najib boleh menjadi Perdana Menteri?"
"Sampai dia mati, tapi tak lama."
"Eh, kenapa pula?"
"Sebab Najib ada leukemia. Itu adalah penyakit keturunan. Lihat bapa-nya. Lihat adik-beradiknya."

Aku kaget juga dengan jawapan sebegini sebab aku tak terfikir pun bahawa kematian adalah penamat sebuah pemerintahan. Ini kerana, dek terpengaruh dengan propaganda ketidakpuashatian dari sebelah pihak. Aku merasakan tamatnya pemerintahan seseorang pemimpin selalu di gembar-gemburkan dengan rampasan, perhimpunan, pilihanraya dan tak lupa juga konspirasi. Tapi, kita sering terlupa bahawa kuasa pemerintahan itu tidak seratus peratus di tangan kita secara hakikatnya. Ia juga datang dari kuasa Tuhan. Aku percaya itu.

Kiranya, aku mengandaikan. Jika kerajaan Barisan Nasional merupakan kerajaan yang tidak bagus, mungkin kerajaan ini akan di tumbangkan sejak lama dulu dengan kuasa dan izin Tuhan. Mungkin sejak zaman Perdana Menteri pertama yang di khabarkan suka bermain mahjong atau zaman Perdana Menteri keempat yang di katakan zalim seperti Firaun. Tapi, pejam-celik. Eyh, sehingga kini kita masih di bawah Barisan Nasional. Ternyata, kerajaan ini masih lagi bagus dan boleh di harapkan. Jadi, aku chill saja tanpa banyak soal. Yang tidak betul macam tuduh sekolah Maahad latih pelajar jadi penggans, kita kritik lah. Itu saja.

Ini berbeza bila aku bertanya dengan Ketua Pemuda sebuah parti bercapkan dua bulan sabit di sebuah daerah.

"Berapa lama PM Najib boleh menjadi Perdana Menteri?"
"Ahhh, kau tanya aku soalan macam ni, kau memang pencacai umno, esok juga pakatan bla bla akan tumbangkan Najib dengan kroni-kroni bangsat diorang. Duit semua dapat kat depa..bla bla bla..rakyat susah...bla bla bla.. harga barang naik..bla bla bla.. aku nak pergi perhimpunan bersih.. bla bla bla.. pilhanraya tak adil..bla bla bla..bertaubatlah!!"

Nak kata kaget pun bukan, terkedu pun bukan. Aku hairan. Ya, kehairanan. Mengapa? Mungkin kamu boleh fikirkan sendiri.

Lalu aku hilangkan pengalaman peristiwa yang membuatkan aku kehairanan ini dari fikiran. Sebab aku tidak mahu pemikiran aku terganggu dengan emosi. Seperti kau melayan pengomen-pengomen yang membuatkan kau hairan dengan komenya. Berbaloikah? Jadi aku lupakan dan pekakkan telinga.

Aku beralih kepada soalan lain. Aku bertanyakan hal ini kepada seorang cikgu. Khabarnya dia ketua Pekida di daerah tersebut. Cuak juga aku. Kerana di katakan Pekida adalah sebuah pertubuhan bersifat gangster yang terlalu Melayu. Tapi, aku mula tidak cuak bila kita dekati orang seperti dia. Berbual-bual dengan baik. Tidaklah menakutkan mana. Oh, mungkin sesiapa yang pernah mengikuti penulisan aku, mungkin pernah ingat dengan nama Cikgu Hamid yang pernah aku sebut sebelum ini. Orangnya biasa saja. Tidaklah memandu BMW ataupun Toyota Vios. Tak berlagak, hisap rokok Dunhill merah, sering berbaju pagoda. Cuma, memang sering bersalam buah naga sajalah. Heh. Tapi, tak pula aku nampak rantai-rantai di leher atau tangan. Tak pernah pula aku dengar dia berbual dalam telefon mengenai tender kerajaan berjuta-juta. Yang aku tahu, asal ada perempuan Melayu kena histeria, mesti panggil cikgu ini untuk setel-kan. Power betul cikgu ini. Tak padan malam meniaga jual satay, petang-petang jadi refree bola pula.

Dia tahu aku seorang anak muda yang menolak demokrasi dan sering mengkritik kerajaan masa kini. Lalu, aku tanya dia.

"Muhyiddin Yassin kalau jadi PM, ramai orang suka tak?" 
"Ramai orang tak suka, tapi dia ada karisma" 
"Karisma macam mana tu?" 
"Karisma ini ialah sumbangan seseorang kepada masyarakat. Semua orang boleh menjadi ahli politik dan pemimpin, tapi tak semua dari mereka boleh menyumbang kepada masyarakat. Sumbangan seperti usaha dia mendirikan masjid, bantuan kepada orang-orang susah, jalan raya, padang bola sepak dan sebagainya yang baik berkaitan kemasyarakatan . Itu-lah karisma. "

Jawapan ini membuatkan aku terfikir sejenak. Adakah aku pernah menyumbangkan sesuatu yang baik untuk masyarakat? Aku mencari-cari. Sejak dari perbualan itu aku bertekad untuk mencari jalan menyumbangkan sesuatu kepada masyarakat. Walaupun tidaklah mungkin aku akan menjadi ahli politik dan pemimpin, kerana aku tidak terlalu berminat. Namun, aku perlu sedar bahawa mempunyai karisma itu perlu kerana isi dalam karisma itu berpahala dan baik untuk di kongsi bersama. Lalu, aku menggiatkan Terfaktab agar menjadi lebih menyumbang sesuatu kepada bermasyarakat. At least, aku berasa lega hati bila ada seorang pembaca yang membaca penulisan aku terus sedar, lantas memutuskan hubungan dengan teman lelakinya kerana teman lelakinya suka mendera. Itu adalah sumbangan bukan? Dan ada juga pembaca yang merasa terubat dan lebih yakin diri setelah membaca penulisan cinta aku selepas baru bercerai. Itu juga sumbangan bukan? Aku hanya mahu menghiburkan orang dengan penulisan di samping memberi sumbangan yang mungkin tak seberapa untuk di kongsi. Itu sahaja. Tak lebih, tak kurang. Dan memang aku berharap, Terfaktab akan lebih ke depan dalam isu membantu masyarakat dalam skop percintaan. Optimis.

Maka, kamu rasa jika aku tanyakan soalan yang sama iaitu "Muhyiddin Yassin kalau jadi PM, ramai orang suka tak?" kepada Hishamuddin Rais, agak-agaknya dia akan jawab apa?




KAH KAH KAH....KAH KAH KAH..  (mungkin ini jawapannya)



Sekian,
Chalo, assalamualaikom!

Jun 22, 2011

Pertempuran 9 Julai

Pagi itu yang di sangkakan tenang mula berubah dengan kehadiran sosok seorang lelaki. Tegap. Berperut buncit dan bermuka bengis. Dia menanggalkan cermin mata dan pakaiannya. Hari ini dia bukan hendak meliwat atau menibai China Doll. Hari ini dia mahu menjadi adiwira. Namun, posisi dia hari ini di letakkan sebagai pemukul gendang. Sebagai pemangkin semangat kepada adiwira yang lain terutamanya yang di ketuai oleh Karpal Singh. Seorang adiwira yang berkerusi roda. Lagak seperti Professor Charles Xavier, dengan kuasa minda, Karpal Singh cuba menahan gerombolan yang akan melawan pertempuran bersih ini.

Muncul satu kelibat. Pendek, rendang dan miang. Namun lincah dengan memegang keris dan tanjak di kepala. Siapa tidak kenal Ibrahim Ali? Bersemangat berlari kencang bak kuda. Niatnya hanya mahu menikam petualang negara katanya. Mestilah orang yang dia cari untuk di tikam dengan keris kontot ialah Karpal Singh dan Lim Kit Siang. Jika Karpal Singh adalah Professor Charles Xavier, Ibrahim Ali adalah Magneto. Suka dengan besi terutama keris. 

Gerombolan sudah sampai. Tukang Bersih pun sudah bersedia. Pagi ini Sungai Klang mungkin bermandi darah. Pertempuran tidak dapat di elakkan. Kedua-dua mempelai siap-siaga dengan slogan, bendera, dan senjata seakan memang bersiap-sedia untuk bertempur. Sebelah pihak bersenjatakan keris. Sebelah pihak lagi di katakan menggunakan pistol, namun di tarik balik permit pistol dan menggantikannya dengan kapak. Polis-polis dan FRU juga tidak dapat menghalang lagi kerana sudah awal-awal di beri duit kopi dari kedua belah pihak supaya duduk diam dalam balai polis atau pergi menonton Transformers 3.

Pertempuran berlaku. Ini adalah final battle. Lebih teruk dari 13 Mei mungkin?

Pihak gerombolan yang di bantu oleh ketua pemuda-pemudi iaitu Khairy Jamaluddin dikatakan menggunakan pengaruh sebagai askar Wataniah untuk membekalkan M-16 jika di khuatiri pihak di sebelah sana bermain kotor dengan membaling bom katak. KJ memang dari dulu cepat takut. Dia kan Cicak Man. Lidah bercabang, siapa yang tak kenal? Dulu bawa teksi, lepas menuntut dengan Kluang Man baru jadi berani sedikit.

Tak dapat di pastikan di mana pula kelibat Najib Razak. Dengar ceritanya sedang sibuk menjawab panggilan dari Hosni Mubarak yang mahu mengangkut keluar semua pelajar Mesir dari Kuala Lumpur atas faktor keselamatan. Dulu dia yang call Mubarak, hari ini Mubarak yang call dia. Karma karma. 

Rais Yatim pula mungkin juga sibuk. Tidak dapat menyertai pertempuran. Masa-masa yang penting ini sebenarnya perlu di luangkan untuk menjawab panggilan dan temuramah dari agensi-agensi berita antarabangsa seperti AFP, CNN, Al-Jazeera dan tak lupa juga Harian Metroll kerana bimbang pisang berbuah dua kali seperti dahulu. Dia tak mahu di persalahkan seperti Menteri Penerangan dahulu yang gelabah menjawab panggilan temuramah. Dia sudah siapkan skrip. Tenang menjawab.

Kebabommm! Bunyi letupan dan hunusan keris dan kapak bertalu-talu di depan Masjid Jamek. Tiba-tiba keluar satu hero yang kita kenali iaitu Muhyiddin Yasin. Pada mulanya dia mahu mengenakan sut Iron Man. Namun di sebabkan sut itu tersangkut di leher. Dia memutuskan memakai baju teluk belanga sahaja. Dia mengatakan kepada semua. "Akulah Hang Tuah, hari ini aku kembali sebagai bukti Hang Tuah dan Melayu tak hilang kemana-mana".

"Kah kah kah", tergelak-gelak geli hati si Lim Kit Siang yang baru saja bangun akibat terjatuh mencari spek matanya yang hilang. Bila di pakaikan spek mata, rupanya dia adalah Cyclops!

Hang Tuah yang datang dengan turun dari kereta Proton Perdana, keris Taming sari di tangan, berjalan lagak seakanThe Punisher. Badannya pula ke-kuning-kuningan seperti Super Saiya. Selepas menyikat rambut, dia terus membuka jurus dan menyerang Cyclops. Teresa Kok yang turut berada di situ kehairanan. Tian Chua pula seakan tidak percaya sehingga menerkup muka kerana hero yang di katakan hilang itu muncul semula! 

Pertempuran maha sengit berlaku. Tian Chua berjaya di tikam mati oleh Hang Tuah. Teresa Kok pula telah di sepak sehingga pengsan. Cyclops pula cedera. Datangnya Hang Tuah berjaya memberi kemenangan moral kepada pihak gerombolan yang mahu menewaskan divisyen kedua perang musuh yang di ketuai Hishamuddin Rais, salah seorang ahli Fastastic Four yang mempunyai badan elastik. Dengar cerita dia juga Freemason. Dengar ceritalah.

Kematian Tian Chua menyebabkan dua orang de facto geng Bersih iaitu Nik Aziz dan Haji Hadi tak senang duduk. Haji Hadi yang tiada sebelum ini kerana giat berdoa di dalam Masjid Jamek agar di turunkan petir untuk menang pertarungan ini, terus bingkas bangun bersama Nik Aziz menyertai pertempuran. Kedua-dua hero ini mengingatkan kita kepada Tok Janggut dan Abdul Rahman Limbong. Tag-team yang hebat! Mereka menyertai perkelahian dengan Hang Tuah. Kedua-dua mereka mempunyai dua senjata yang hebat. Haji Hadi dengan tongkat sakti kuasa bulan manakala Nik Aziz dengan terompah terbang seribu satu malam.

"Hiyahhhhh!!" Datang pula Magneto cuba membantu Hang Tuah. Dua lawan dua baru adil katanya. Formasi silat legenda di lakukan. Menahan dan menyerang. Bersilat dan berkungfu. 

Anwar Ibrahim yang sedang memukul gendang dari tadi memberi semangat merasakan perkelahian melibatkan Hang Tuah adalah getir. Hendak masuk campur, sakit pinggang. Lalu, dia memasang cd lagu Mentera Beradu sebagai menambah perisa dan semangat kepada wira-wira yang bertempur.

"Kulitku tebal.. ku kebal.. ingatku kebal..hanya berbual makan angin kembung perut mual", begitulah keratan dari lagu Mentera Beradu. Cukup bersemangat!

Pertempuran semakin hangat. Semakin ramai adiwira menyertainya. Geng 3 line, 4 jalur, kutu-kutu Majlis Peguam, mat pet, apek kutip sampah, peniaga apam balik dan macam-macam lagi. Tidak ketinggalan juga Zulkifli Nordin yang menjadi Spiderman. Suka melompat ke sana-sini. Azmin Ali yang merupakan seorang Tarzan juga campur tangan. Tak lupa juga Usop Sontorian and The Gang. Setia membawa ayam yang boleh bercakap untuk menjadi pengadil pertempuran. Paling ketara yang menarik perhatian ialah Nurul Izzah yang merupakan seorang Sailormoon. Dengan kuasa bulan aku menghukum mu katanya. 

Pelbagai kuasa dan senjata juga di gunakan dalam pertempuran 9 Julai ini termasuklah keris, lembing, kapak, pistol, senapang gajah, selipar jepun, hos pili bomba, rantai anjing, bahkan ada juga bola-bola api dan tak lupa santau-menyantau. Anak buah Mona Fendey barangkali.

Tiba-tiba! Pranggggg!!! Bunyi hentaman kaca yang cukup kuat dan membingitkan pendengaran. Semua orang dalam pertempuran ter-berhenti. Kaget. Tiada seorang pun berganjak. Semuanya memandang jauh ke ufuk selatan, tempat bunyi itu terhasil. Dalam asap, dengan sayup-sayup bunyi irama. Ia adalah lagu pembukaan Stone Cold Steve Austin! Samar-samar di lihat seorang lelaki senyum meringai. Hek eleh, Jep Sepah rupa-rupanya. Mentang-mentang lah final Maharaja Lawak Jumaat ini. Sempat lagi buat lawak.

Tapi, siapa di belakang Jep Sepah itu? Apa kelibat yang besar di belakang Jep Sepah bawa itu? Ia bukan manusia! Berekor dan banyak ekor nya! Ahhh sudah. Takkanlah, musang berekor sembilan??!! Jinchuuruki????????!!!!!

Nantikan kesudahan imaginasi ekstrem rekaan semata-mata pertempuran 9 Julai ini di perhimpunan BERSIH pada 9 Julai 2011 ini. Siapa yang akan menang? Mampukah tag-team Hang Tuah-Magneto mengalahkan tag-team Tok Janggut-Abdul Rahman Limbong? Hanya masa dan anda sendiri yang menentukan nasib negara kita. Tempur ataupun tidak? Kita akhiri misteri pertempuran ini dengan lagu Gemuruh oleh Wings dan Search.

Sekian, chalo dan asalamualaikom!


p/s : 9 Julai maybe aku ikut polis-polis tengok wayang kott.
p/s : kredit di berikan kepada abu dolah atas sumbangan idea. Thumbs up!

Jun 19, 2011

Menjawab Persoalan dan Hujah EmyAmalina

Merujuk kepada entri Sempit sebelum ini. Seorang komentar bernama EmyAmalina mengatakan kepada aku ;

1. Lu jangan sempitkan pemikiran lu. Hukum tetap hukum. Memang, hukum zina tidak boleh disabitkan kalau tiada empat orang saksi atau pengakuan dari si pelaku. Itu hukum Allah. Gua rasa lu salah paham.

2. Ulama' pun masih membahaskan mengenai qarinah sebab makin lama akal manusia makin panjang makin pandai makin bersepah idea buat bukti baru. (OK gua tulis berdasarkan apa pengetahuan gua, apa gua belajar) Gua rasa Aqram, lu salah faham. Series. Sudah termaktub dah, video takboleh jadi bukti. Memang tak boleh sebab banyak cara untuk dimanipulasi. Biar lepas didunia, sebab Allah tahu nak balas apa di akhirat. Kita yang didunia ni jangan pertikaikan hukum-Nya.

3. Video takboleh jadi bukti untuk kes Zina. Lu tanpa nama ni orang Islam ke tak? Zina membabitkan maruah, and Islam cukup menjaga maruah umat-umatnya. Bukan senang-senang je kau nak tuduh orang buat seks.

Tak lupa juga komen dari Farhan AJ ;

1. aku pun fikir sama macam pengkomen first kat atas tu.. lu x ngaji tnggi2,lu duk diam... video x video,hukum tetap hukum..lu jangan memandai guna otak nak buat hukum sendiri.. sejak zaman Rasulullah SAW lagi, Baginda tak akan menjatuhkan hukuman selagi tiada saksi.. lu masuk mahkamah pun,lu xdak saksi, sampai kiamat pun lu belum tentu boleh menang..jangan hanya kerana lu pro-kerajaan,lu nak halalkan semua yg bangsat2 tu buat...ISLAM adalah satu cara hidup yg ditetapkan oleh Allah SWT.. bukan ditetapkan oleh manusia keparat macam lu ni,, guwa tak jadi anonymous nak komen ni ye,guwa bukan pengecut..anytime lu bleh datang nak serang ke ape ke

Untuk menjawab persoalan-persoalan mereka. Marilah kita menonton video ceramah di bawah. Tapi, aku tak tahulah sama ada video ini boleh di jadikan bukti atau tak. Sebab Emy cakap, video tak boleh di jadikan bukti. Kena ada 4 orang saksi. Hmmm kejap. Aku tengah fikir mana nak cari 4 orang saksi untuk video di bawah ini. Serabut jugak. Takpelah, kita biar saja. Nak buat macam mana ye dak? Biar saja kejahatan berleluasa.




Baca juga hujah dari Dr. Zulfakar Ramlee. Pensyarah dari Farhan AJ punya universiti.

Penolong Profesor Kuliyyah Undang-Undang Ahmad Ibrahim Universiti Islam Antarabangsa Malaysia (UIAM), Dr. Zulfakar Ramlee berkata, hukum itu meletakkan kuasa kepada pemerintah dalam menentukan hukuman kepada pesalah zina.


Menurut Zulfakar, hukum ta'zir hanya memerlukan tahap pembuktian yang rendah iaitu melampaui syubhah (keraguan) munasabah, berbeza dengan hukum hudud. "Mengikut hukum ta'zir, rakaman video itu boleh menjadi bahan bukti terhadap tuduhan zina tanpa perlu empat saksi iaitu hanya berdasarkan qarinah (keterangan persekitaran) atau siasatan forensik. "Sekiranya berlaku tuduhan zina, maka pelaku boleh didakwa di bawah Seksyen 23 (1) dan (2) Akta Kesalahan Jenayah Syariah (Wilayah Persekutuan) 1997," 

Aku dah menonton video ceramah ini lama sudah. Jadi, berdasarkan video tersebut. Aku menulis entri Sempit sebagai hujah aku dari sudut qiyas. Sebab aku rasa, kes video seks itu sudah berlalu lama. Mungkin ramai orang sudah tahu kaedah perundangan mengenai video tersebut. Yang orang tidak tahu ialah dari sudut qiyas. Maka aku tuliskan lah hujah dari sudut qiyas yang aku perhatikan. Ini kerana Qiyas berfungsi sebagai menerangkan perkara-perkara atau menetapkan hukum baru yang tidak terkandung sebelum ini. Yelah, zaman nabi dulu, sewaktu syariat hukum pertuduhan zina di turunkan, mana wujud video-recorder! Qiyas yang mudah, pelik juga sebab ada yang tidak faham.

Jadi, kita tunggulah macam mana. Aku pun tak tahu nak senyum macam mana dah sekarang ini.

Sekian, semoga memberi input. Chalo, Asalamualaikom.

p/s : Aku rasa bila unsur politik menguasai. Series banyak orang di butakan dari menjadi seorang adil. 

Jun 18, 2011

Sempit

Islam itu di turunkan bukan untuk mereka yang ditulis ISLAM di atas kad pengenalan sahaja. Islam itu untuk seluruh manusia.

Di suruh kita mengucap Innalillah kepada mereka yang meninggal dunia. Bukan hanya untuk yang Islam sahaja. Jika Ah Beng atau Ramu yang meninggal, kita perlu juga ucapkan Innalillah.

Kenapa ya kita kuat menghujahkan bahawa kita pengamal tegar Sunnah Wal-Jamaah tetapi kita terus menyempitkan Islam kita dalam kelompok Islam sahaja?

Menyempitkan ajaran Islam kita hanya kerana dia bermata sepet dan berkulit hitam legam. Menyempitkan ajaran Islam kita hanya kerana dia Caucasian, Yahudi dan mungkin orang-orang Mongol.

Adakah Tuhan Yang Maha Penakluk itu menyuruh kita sebegitu?

Tidak.

Tetapi, kita melakukan sebegitu kerana kita merasakan sudah terlalu Islam dan syurga itu seolah selangkah kaki ke syurga apabila kita sudah mengucapkan syahadah. Kita berkata dalam hati ;
"Padan muka Tan Chong Min, dia akan masuk neraka sebab dia kapir. Padan muka Muthusamy Kalupalai, dia akan di bantai malaikat di dalam kubur sebab dia sembah berhala"
Kita bercakap tentang masjid kita yang cantik. Tetapi kita tak sedar bahawa ada kuil yang sedang di robohkan. Ya, mungkin persepsi "Orang Hindu, asal ada pokok besar, mesti nak bina kuil" tidak lupus dari pemikiran kita. Ini menyedihkan.

Kadang-kala aku cukup jelik dengan pernyataan sempit beberapa 'pendakwah' yang konon menjadi hero masyarakat dalam Islam menyatakan video seks itu tidak boleh di jadikan saksi pengadilan kerana tetap, tanpa empat orang saksi, video itu tidak boleh di jadikan bahan bukti. Ini syariat Islam. Ini Tuhan yang cakap.

Fikir balik lah wahai kawan. Bermakna segala pahala kau menonton video dan ceramah agama selama ini adalah sia-sia lah! Hilang begitu saja.

Kenapa?

Ya lah, kau katakan video itu tidak boleh di jadikan saksi. Bermakna video ceramah agama juga sama sekali tidak boleh menjadi saksi terhadap pahala kau di akhirat. Kiranya selepas ini, menonton porno. Ia juga tidak boleh menjadi saksi kepada dosa kita semua. Seronok lah kita menonton porno sewenang-wenangnya hanya kerana pernyataan golongan agama yang tidak boleh menerima arus permodenan dalam Islam.

Kenapa jumud sangat?

Menonton video porno. Berdosa. Mata kita menilai dan menjadi saksi dosa kita untuk di pernilai di akhirat. Menonton video ceramah agama. Berpahala. Mata kita menilai dan menjadi saksi pahala kita untuk di timbang di akhirat.

Tiba masa, hanya kerana politik. Menyelamatkan politik. Video seks tersebut tidak boleh di jadikan saksi. Sedarlah bahawa yang menjadi saksi ialah mata kita yang melihat isi video. Bukannya video semata-mata. Tak sangka aku perkara sekecil sebegini ada orang berfikir dengan kepala lutut.

Aku cuma tidak setuju jika berita dan video itu di siar dan di sebar pada umum. Itu baru di katakan tidak menjaga aib. Seeloknya video tersebut berlegar kepada orang tertentu dan berkuasa sudahlah. Sekarang ni aku sudah tengok, ada sesiapa yang mahu berkongsi dosa dengan aku? Pasti tidak punya.

Sudahlah, aku hendak bersolat taubat. Jaga diri kamu semua baik-baik.

Bye.

p/s : Padahal di hari penghitungan dan pengadilan nanti, Tuhan akan tunjukkan tayangan video BESAR-BESAR untuk memperlihatkan apa yang kita buat di dunia. Heh.

Jun 15, 2011

Sekat - Menyekat

Bukan main kecoh semua orang bising sana-sini pasal SKMM sekat banyak website share-files. Well, bagi aku. Sekat macam mana sekalipun, kalau dah nama 'Puaka Downloader', bawak mai bazooka firewall sekalipun, pasti boleh lepas punya. Ini kan dunia digital frontier. Apa ada hal?

SKMM ada kerja dia. Itu tugas dia. Kita ada kerja kita. Ada tugas kita tersendiri. Fahamkan lah kehendak SKMM juga yang nak kekang piracy. Dan SKMM pun akan faham kehendak kita yang hendak berkongsi file-file penting untuk pekerjaan. Aku rasa SKMM hanya sekat sekadar 'nampak-sekat' saja. Tiada masalah sangat. Ada beratus lagi website share-files untuk muat turun filem-filem dalam negara mahupun luar negara. Kena tanyalah pada yang pakar dalam hal ini.

So, chill lah beb. Kita perhati dulu. Buat senyap saja. Kita operate muat-turun kita secara underground semula lah. Macam zaman-zaman miRc dulu. Ingat tak? Cuma, sesuaikan dengan software terkini, pasti ada cara yang lebih bijak dan kreatif untuk kita muat turun tanpa perlu risau dengan sekatan SKMM. This is Boleh-land. Peduli apa?

Habis pasal SKMM. Kali ini pasal Perhimpunan BERSIH. Entah macam mana hari itu sewaktu aku meniaga di kedai, aku ter-tonton Buletin Utama. Pecah tradisi nampak gayanya ni. Dah lama aku tak menonton Buletin Utama. Bukan apa, jijik. 

Well, aku rasa Perhimpunan BERSIH itu sekarang dah jadi perhimpunan fancy-fancy untuk sesuatu benda yang nampak tidak kena. Kalau dahulu, tuntutan kumpulan ini agak releven jugaklah. Sebab itu pihak SPR menerima tuntutan mereka seperti tong peti undi yang dahulunya tidak lutsinar (legap), sekarang sudah lutsinar. Okay jugak lah. Tuntutan mereka kini ialah ;

1.Bersihkan senarai undi
2.Mereformasikan undi pos
3.Gunakan dakwat kekal
4.Akses media bebas & adil
5.Masa berkempen minima 21 hari
6.Kukuhkan institusi awam
7.Hentikan rasuah
8.Hentikan politik kotor

Aku hanya nampak tuntutan dari perkara 1 sampai 5 saja yang berkaitan dengan pilihanraya. Iaini yang kena dengan tema perjuangan perhimpunan BERSIH. Yang lain, series bullshit. Mereka nak kukuhkan institusi awam? Cakap senang lah suruh itu-ini. Ingat nak kukuhkan institusi awam tu macam kukuhkan tiang kubur? Macam mana ya aku nak terangkan? Aku rasa perkara 6 hingga 8 itu kurang berkaitan kerana tuntutan itu seharusnya secara terus kepada pihak berkaitan seperti CUEPACS dan SPRM. Tuntutan macam itu di bawa ke jalanan, ia seperti kau berlenggang kat atas jalan pakai kain pelikat, dengan selipar dan baru bangun tidur. Kalau semua orang bersorak, kau bersorak. Orang menjerit mencaci, kau ikut mencaci. Ok, tuntutan dari seekor lembu kepada seekor babi, lebih tepat mungkin analoginya. 

Kita kalau nak membangkang, kena pakai akal lah. Membangkang biar membuka jalan penyelesaian. Jangan jadi macam satu parti ni beria sembang pasal negara berkebajikan, tapi kat negara pemerintahan parti ini masih lagi ramai orang-orang tanpa rumah (homeless). Cubalah sewa satu bangunan, bagi orang-orang homeless ini duduk situ ada tempat berteduh. Bagi makan malam dan sarapan. Sedekah-lah lebih kurang. Kan bagus? Itu baru di namakan negara berkebajikan. Jangan lah pulak mentang-mentang orang-orang homeless itu Cina dan India, kau tak nak bantu. Pilih bulu, nak yang Melayu saja. Tuhan tak memilih bulu memberi rezeki kepada manusia, sampai kat tangan Melayu macam kau, carca marba kau memberi sedekah dengan memilih kroni, resam bangsa dan seagama kau saja. Sudahlah, macam aku tak tahu perangai Melayu puaka macam mana. Islam tak islam, kalau dah ada kuasa. Riak semacam.

Ok, maaf kerana mula mengarut. Kembali kita semula.

Berlainan dengan tuntutan 1 hingga 5. Aku tak bersetuju dengan perkara 5. Buat apa nak berkempen lama-lama ha? Membazir tahu? Tak tahu ke istilah membazir itu apa? Dan kau ingat semua orang suka dengan politik dan nak berkempen sana-sini? Orang macam kau boleh lah, gila kuasa dengan politik. Kalau kempen setahun pun belum tentu cukup untuk orang macam kau kan?

Perkara 4 pula aku rasa mungkin boleh di pertimbangkan. Namun secara hakikatnya. Aku rasa kehadiran media sebenarnya lagi buat bertambah serabut tempat pengundian. Sibuk dan penyibuk. Sikit-sikit nak ambil gambar, sikit-sikit nak tanya itu-ini. Rimas betul!

Guna dakwat kekal? Hmm, mungkin pen yang di gunakan sekarang ini tak cukup kekal rasanya. Lepas ini kita minta SPR bancuh cat. Lebih elok kalau cat rumah jenis Nippon Paint untuk di jadikan dakwat membuang undi. Hamacam?

Aku cukup naik benci dengan perkataan reformasi. Kali ini pula ialah mereformasikan undi pos. Baiklah-baiklah. Nak mereformasi macam mana ni? Cuba terangkan sedikit. Aku kurang faham. Adakah reformasi pos ini bermakna lepas ini kalau nak mengundi kita kena dapatkan setem HASIL? Kalau bermanfaat, aku tiada masalah. Cuma tuntutan kurang jelas, macam lah orang kampung belah Felda Tenggaroh sana faham perkataan reformasi. Sebut farmasi pun tak tahu, kalau kedai ubat tahulah.

Dan untuk perkara akhir iaitu bersihkan senarai undi, aku rasa itu mungkin releven. Ya, bagi aku releven kerana aku tahu senarai nama-nama pengundi itu pasti akan ada manusia yang gatal tangan mengambil senarai nama untuk tujuan penghantaran katalog-katalog ke rumah. Apatah lagi jika sudah dapat nama dan alamat, pasti akan dapat nombor telefon. Tengok-tengok nanti dapat panggilan ; 

"Hello encik Aqram, anda telah memenangi wang sebanyak tiga puluh ribu ringgit dari Bank Of China. Tapi, sila depositkan dahulu lima ratus ringgit ke akaun sekian-sekian untuk menerima hadiah anda"

Buto-lah. Bila masa aku ada akaun kat Bank Of China!

Jadi, kesimpulannya. Tak perlu lah turun padang ke perhimpunan BERSIH kerana hanya satu saja tuntutan yang releven. Yang lain tidak releven. Buat apa susah-susah turun di jalanan menuntut satu perkara saja? Jalan-jalan cari angin usha makwe-makwe rebel? Saja nak memenuhkan jalanan kasi semua orang tahu lu lah Abang Long, Abang Besar dari Pantai Remis? Atau saja nak menyusahkan para peniaga di tepi jalan dan rasa bermurah hati nak mengkayakan penjaja ayaq nyoq? Aku rasa, lebih baik kamu BERSIH-kan kereta BMW kamu di rumah atau BERSIH-kan pusara kubur ayah dan datuk kamu yang sudah lama kamu tidak jenguk di kampung. Lagi berfaedah bukan?

Sekian, semoga memberi input. Chalo, Assalamualaikum!

Jun 13, 2011

Ini Bukan Segmen Bersama Abang Bahalol Mahupun Sidang Menternak Lemak Kena Sepak.

Perkara-perkara yang perlu kamu tahu mengenai kumpulan muzik paling hebat dalam sistem suria. Lebih hebat dari Siti Nurhaliza, lebih seksi dari Katy Perry, lebih kacak dari Hazama AF, lebih ghairah dari Girls Generation dan paling penting, lebih AWESOME dari Transformers.




Dah dengar album baru mereka?(dah lama pun release) Ternyata kamu bukan makhluk planet bumi jika kamu tidak mendengar album baru tersebut. Biar aku cadangkan, kamu dari planet Nemeck barangkali. Yang lelaki berperut boncet, bercermin mata, berkelulusan dari Lim Kok Wing, suka buah dada dari model-model Victoria Secret dan terjebak dengan DOTA sekurang-kurangnya 4 tahun. Yang perempuan pula masih terkial-kial dengan shawls, lemak peha mampat kerana skinny jeans, bawa Myvi putih, suka lelaki berotot tegang, dan paling penting, masih menghadap facebook untuk membazirkan masa dengan berbual mengenai Maharaja Lawak.

Oh, kamu perlu tahu, Radiohead tiada masa untuk humor keterlaluan. Kalau psiko, ya!

Sebelum itu, kepada sesiapa yang akan pergi menghadiri Envy pada 17 Jun ini. Aku ucapkan selamat maju jaya. Chalo, Assalamualaikom!

Jun 12, 2011

Ini Malaysia Melayu Punya

Aku rasa pernyataan seperti tajuk di atas ada banyak versi. Sebab, kalau ikut pandangan dan pengalaman aku. Bila aku duduk di Pulau Pinang selama beberapa tahun. Aku rasa ;

"Berjalan di Queensbay Mall dah macam berjalan di Hong Kong. Ramai sangat cina."

Ia tak sama macam ;

"Bersiar-siar di KLCC sewaktu tahun baru cina dah macam berjalan di Jakarta"

kerana, memang tiada pula istilah ;

"Lepak-lepak di Taiwan sewaktu aidilfitri dah macam lepak di Kuala Kangsar".

Kerana apa? Kerana Melayu memang hanya bermajoriti di Malaysia. Itu saja tempatnya. Takkan lah nak bagi pernyataan "Bercanda di pantai Klebang dah macam bercanda di Malaysia". Tak logik! Jadi, memang Malaysia ni Melayu yang punya lah kan?

Perkara-perkara seperti di atas usahlah kita anak-tirikan sangat. Atau kita terlalu anggap rasis sangat. Ini selayaknya di jadikan perbincangan terbuka. Sebab apa? Sebab kau perlu tahu bahawa tak semua Melayu itu berdendam kesumat dengan cina. Dan tak semua Cina itu membenci Melayu.

Kau Melayu, kau membenci Cina bukan sebab kau benci pasal bangsanya. Tapi kau membenci sebab ada sebilangan Cina yang berperangai macam puki. Seperti Cina yang bawak kereta macam setan boleh selamba parking tengah jalan sampai sesak satu jalan. Itu memang bersifat kebabian. Seperti Cina yang berbual bull-shit dalam bahasa Cina mengumpat dan mengutuk pasal kau depan-depan sewaktu kau sedang tawar-menawar membeli barangan. Kau faham bahasa Cina, tapi Cina tu tak sedar yang kau faham bahasa dia. Apa lagi? Kau benci sebab ada Ah Beng dan Ah Lian yang berperangai seakan babi.

Kau Cina, kau membenci Melayu pula bukan sebab dia Melayu. Tapi, kau membenci sebab ada sebilangan pemerintah Melayu yang berperangai celaka syak-wasangka pasal bangsa kau. Seperti Ibrahim Ali, kau fikir semua Melayu suka orang macam dia? Seperti mat-mat rempit Melayu yang bawak motorsikal cilok kiri kanan sampai kereta kau bercalar. Atau seperti beberapa pelacur Melayu yang tak nak bagi puki kat kau sebab kotey kau tak bersunat. Kau marah dan cuba salahkan semua Melayu.

Apa benda semua ni? Kau membenci individu, tapi kau bawak benci tu sampai ke tahap bangsa. Adil ke?

Tapi, aku nak beritahu. Malaysia ini tetap Melayu yang punya. Sampai bila-bila. Jadi, untuk kau yang Melayu puaka, tak payah ulang-ulang pasal ketuanan Melayu sangat. Untuk kau yang Cina makan babi, tak payah berangan nak rampas kuasa dari Melayu. Dua benda ni, ketuanan dan rampasan akan membuatkan Malaysia jadi hancur. Mungkin Melayu yang akan menang sebab bilangan yang ramai. Mungkin Cina akan menang sebab percaturan yang licik. Lepas menang buat apa? Kau nak campak Melayu ke laut? Kau nak pancung kepala Cina?

Duduk dalam negara ini buat perangai elok-elok sudah lah. Kita ada Melayu yang fasih berbahasa Cina. Ramai. Bukannya takde. Dan kita ada Cina yang fasih berbahasa utara. Melambak. Jadi, kau yang Melayu, tak payah eksyen sangat dengan bahasa Melayu kau. Dan kau yang cina, tak payah lah kau nak cakap bahasa cina kau depan perhimpunan awam. Dua-dua perangai sebegini amat celaka tahu? Tahu tak apa itu celaka? Celaka macam nak kena tibai.

Oleh itu, untuk tajuk di atas, sila bincangkan.

Jun 11, 2011

Tukar Haluan

Hello semua! 

Gua sekarang dah rasa malas-malas atau rasa macam dah  kurang nak tulis pasal relationship sangat. Gua rasa dah boleh bagi tugas-tugas tu semua kepada penulis-penulis terfaktab yang lain. Kira gua ni dah up-up lah, sekarang bagi kat dak-dak bawah ni yang baru nak naik lah. Peh, bajek abang long shiall.

Takdelah, betul apa gak kan? Cuba lu fikir, 8 bulan gua bergelumang di terfaktab dengan menulis pelbagai tafsiran dan cerita cinta. Lu orang pun gua syak mesti dah naik muntah dengan penulisan gua. Jadi, gua rasa, gua patut tulis sesuatu benda yang lebih tinggi dari hal-ehwal cinta-cinta remaja ni. Bagilah kat orang lain pulak untuk tulis benda-benda karut pasal takde dara, makan kerang, i love u, dating-dating ni. Bagi kat orang-orang macam lep-lep atau shahirah ka, amoi pun ada, zuely pun ada. Nak ganas lagi, helly dengan bani pun ada. Gua yakin dengan kemampuan diorang, sebab tu gua bawak diorang sama-sama naikkan ini tempat. Tanpa penyesalan gua cakap lu beb. Asal jangan kencing gua sudah lah, memang gua bawak dak-dak gua hantam lu sampai lunyai. Keh keh keh.

Okay, gua tak cakap gua nak berhenti menulis. Cuma gua nak menulis mengenai hal perkahwinan pulak barangkali. Hal apa yang perlu lu buat bila dah kahwin. Hal anak contohnya. Macam mana lu nak buat anak? Macam mana lu nak pegang anak lu yang bayi tu dengan betul? Gua tengok ada sesetengah jantan ni tak reti nak dukung budak. Asal pegang, budak tu nangis. Tu lah, bukan lu tu muka buruk macam muka pecah kilang. Lu cuma tak pandai tekel budak-budak. Tak pandai nak kasi budak bayi macam tu percaya kat lu. Takde aura lu ni. Kesian plak gua tengok.

Taiko-taiko lu, gangster-gangster lu. Mesti lu rasa nak main. Mesti lu nak ada anak. Tapi, lu kena ingatlah. Menjaga anak bukan macam jaga makwe lu beb. Makwe lu boleh suap-suap, cakap-cakap sayang. Makwe tu boleh bagi respon baik kat lu. Tapi, bila lu suap makanan kat anak lu yang masih kecil. Gigi pun takde. Tak semestinya dia boleh bagi respon baik. Kalau dia muntahkah balik, apa lu nak buat? Kalau dia menangis, merengek. Apa lu nak buat? Bukan sebab nestum tu tak sedap, tapi mungkin lu tak tahu. Dia nak terberak, lu bagi makanan. Apa cerita?

Terus-terang. Keras-keras hati gua, dengan perempuan gua boleh angkuh. Tapi, dengan anak kecil. Luruh hati beb. Hilang angkuh, hilang jantan. Lu pegang jari dia. Kecil, halus. Dia punya feel sayang tu lain. Tak sama macam sayang lu pegang tangan bini atau makwe lu. 

Susah gua nak ceritakan lebih lanjut pasal benda ni kat sini. Nantilah kalau gua ready dan betul-betul di tahap prestasi terbaik. Gua up kat Terfaktab. Mungkin gua nak tulis tentang cara-cara nak gantikan lampin bayi dengan sebelah tangan sambil hisap rokok. Peh, style kalau ada bapak macam ni. Dah macam Malek dalam Kl Gangster, tak lepas rokok kat mulut. Jubo-lah!

Jun 04, 2011

Komitmen


Akan sibuk selepas ini. Maaf kerana aku sudah lelah dan hanya asyik memikirkan teman wanita, teman wanita, ranjang, teman wanita, ranjang, gaji, komitmen dan buku-buku untuk di baca. Lihat gambar di atas, tanda si dia juga sudah tidak sabar. Baiklah, jumpa lagi ya?

Jun 03, 2011

Sebab-Sebab Mungkin Releven Lelaki Melayu Takjub Dengan Kereta BMW

Aku lebih suka pekak-kan telinga bila ada orang-orang gembira menyanyikan lagu 'happy-birthday' sekuat hati di dalam restoran mamak yang cukup panas dan hangat. Bumbung bergegar. Memang lumrah menghadapi tabiat masyarakat Melayu Pulau Pinang yang suka menjadikan kedai makan sebagai tempat memekak seperti sebuah stadium. Padahal stadium bandaraya tak pernah penuh. 

Secara tiba-tiba, aku terdengar bunyi brek yang kuat. Sebuah kereta BMW tepat-tepat meletakkan kenderaan di depan meja aku. Dengan hangat enjin, si pemilik kereta keluar dengan langkah yakin dan angkuh. Memakai cermin mata gelap. Di waktu malam. Ber-tshirt polo hitam. Bertopi merah juga berlambangkan BMW. Aku syak namanya mesti Azman, atau Kamal. Paling tidak pun Ben. Sebab hanya lelaki bernama Ben sahaja yang suka memakai topi di waktu malam. Kalau nak letak nama Nara, mungkin keterlaluan. Ah, biarlah. Itu tak penting. 

Yang penting ialah, aku cuma tertarik pada manusia yang keluar di pintu penumpang depan dan belakang. Perempuan yang agak boleh tahan juga untuk di jadikan modal fap-fap-fap bak hujah Bani Hakim dalam zines Projek Komrad akan datang (bakal menyusul). Seorang dari perempuan-perempuan itu berambut perang, mungkin dari pewarna rambut Garnier barangkali. Seorang lagi seksi dengan short-pant, dan seorang lagi mempunyai ukuran buah dada yang mirip AdindaEvans. Aku agak-agak sahaja, tak perlu serius ya? Kita namakan perempuan-perempuan itu sebagai Maria, Linda dan Prema Yin. Kita andaikan mereka bukan dari Subang Jaya. Takkanlah jauh-jauh dari Subang Jaya mahu lepak kedai mamak di Pulau Pinang bukan? Jadi, aku syak mungkin mereka dari Kubang Semang, sebab baju-baju mereka nampak benar seperti baju dari kedai pakaian terpakai.

Aku rasa, aku sudah banyak mengarut. Baiklah, aku cuma mahu bercerita mengenai hal ini. Lelaki tadi, dengan memandu BMW. Sudah boleh membawa 3 perempuan yang bagai salahbrity. Adakah kamu dan mungkin aku merasa sesuatu yang tidak kena? Mungkin, jadi mari kita bincangkan kenapa adalah releven untuk lelaki Melayu memakai kereta BMW. Sebelum itu, kamu sedang mendengarkan lagu dari kumpulan If These Tree Could Talk bertajuk What's In The Gound Belongs To You. Hayatinya dengan baik.

1. Kereta BMW adalah bukti kejayaan.
Aku kurang mengerti mengapa ini seolah-olah menjadi satu mind-set kebanyakkan ramai lelaki Melayu. Mungkin di didik dengan drama-drama tipikal di tv1, tv2 dan tak lupa tv3. Aku masih ingat, memang banyak drama-drama era 90-an dahulu yang menampilkan kereta BMW sebagai sebuah kereta rasmi bagi lelaki-lelaki maskulin, gigolo, lelaki kecundang, anak Tan Sri dan tak lupa juga hero Malaya. Pelopor bagi lelaki-lelaki sebegini mungkin seperti Aqasha dan Rosyam Nor. Oh, tak lupa juga Nash dari Lefthanded. Ia seolah mencorak pemikiran 'kalau kau dah kaya, angkat sebuah BMW'.

2. Kereta golongan MLM-ers
Ini memang tidak dapat di nafikan. Seringkali dan kerap-kali kita dapat lihat hasil kejayaan lelaki Melayu bergambar dengan kereta mewah mereka. Cuba lihat kereta mewah mereka, hampir kebanyakkannya ialah dari BMW. Ada juga dari Mercedes-Benz, tapi setakat ini aku lihat, jika bergambar dengan Mercedes-Benz, mesti bergambar dengan isteri atau skandal wanita. Ia menunjukkan kekayaan perkongsian berbanding bergambar dengan BMW yang menunjukkan kekayaan persendirian dan mutlak. Nombor plat kenderaan mesti di hitamkan kerana takut di sabotaj. Mungkin juga sebenarnya kebetulan bergambar kereta yang di letakkan di tepi jalan. Penipuan? Tak tipu, tak MLM-lah.

3. Best Men Win.
Ya, itu yang selalunya input yang aku dapat dari pengguna BMW dari lelaki-lelaki Melayu. B untuk Best. M untuk Men dan W untuk Win. Kereta kemenangan untuk lelaki. Bukankah BMW pernah menang di Grand Prix F1? Logiklah. Di katakan kereta BMW adalah untuk lelaki yang menang kerana ia berkait dengan perkara pertama di atas. Kalau dah kaya, dah hebat, perlu membawa BMW. Perlu membawa laju BMW di lebuhraya untuk menang. Wajib tinted gelap cermin kereta. Padahal bagi aku sebenarnya menggunakan cermin gelap untuk BMW adalah kerja bodoh. Akan aku beritahu di akhir entri nanti.

4. Buat Menghabiskan Wang
Angkara terlalu banyak duit dan dividen dari amanah saham. Maka, duit yang ada tersebut perlulah di habiskan untuk membeli sebuah kereta BMW. Sememangnya di akui kereta BMW bukanlah kereta yang murah. Ia lambang artistik dari jiwa yang sukakan kelajuan. Katanya-lah. Jadi, memang berbaloi untuk menghabiskan wang membeli sebuah BMW walaupun gaji bulanan, jika dikira ia melebihi had. Yang aku pasti, maintenance sebuah kereta BMW adalah mahal. Bahkan pernah aku jumpa seorang lelaki yang masih tidak menggantikan lampu hadapan kereta BMW-nya yang pecah di langgar basikal fixie tempohari. Enam bulan tidak berganti. Masih kental membawanya dengan megah. Tidak kisah berlapar dan berhutang, asalkan dapat memiliki BMW. Aku rasa, mungkin hari itu Pendekar Berkuda berhutang kerana hendak membayar duit ansuran BMW-nya barangkali. Pergh!

5. Bring More Women!
Pasti dan yakin setelah banyak contoh di ambil, seperti contoh cerita di awalan yang aku nukilankan. Kereta BMW mampu menarik ramai perempuan ke dalamnya. Walaupun BMW dari model 70an dan 80an. Orang perempuan memang tertarik dengan kereta BMW. Seperti magis. Heh. Biasalah, orang perempuan bukan tahu sangat pasal kereta.

6. Be My Wife.
Setelah berjaya menarik ramai perempuan untuk menaiki bersama kereta BMW-nya. Pastilah seseorang lelaki Melayu itu mempunyai banyak pilihan untuk memilih perempuan mana layak di jadikan isteri. Kamu tak perlu belajar berkata manis, tak perlu menghabiskan duit membentuk otot badan di gimnasium. Cukup dengan hanya memiliki sebuah BMW, kamu sudah boleh memiliki seorang isteri. Pakej yang hebat!

7. Aku sudah kehabisan idea. Kamu tambah lah sendiri ya? Dan lagu kedua ini juga dari kumpulan yang sama, tajuknya ialah From Roots To Needles. Layan!

Kamu ingin tahu mengapa adalah sesuatu yang bodoh jika memakai BMW, tetapi cermin yang di gunakan ialah tinted(cermin gelap)? Ini adalah kerana, ia adalah satu pembaziran ketrampilan. Pakai kereta mahal-mahal, tetapi tiada seorang pun orang di luar dapat melihat siapa pemandunya. Cermin gelap, siapa yang nampak? Bagaimana mahu berlagak? Mungkin selepas ini kita boleh usulkan kepada Jabatan Pengangkutan Jalan agar cermin gelap pada kereta mewah adalah di larang sama sekali. Ia penting untuk gaya, mutu dan keunggulan pengguna kereta mewah terutamanya lelaki Melayu yang memandu BMW.

Tapi, untuk pengguna kereta murah seperti Myvi, Viva, BLM, Satria second-hand, hatta Honda EK tahun 1998 sekalipun, aku rasa tidak perlu untuk kita larang penggunaan cermin gelap. Ini kerana, mungkin kamu tahu apa sebabnya. Heh!

Sekian, semoga memberi input.


Jun 01, 2011

Kuda

Kalau kamu ada masa-masa terluang dan terbuang. Tiada kerja contohnya. Nak membaca blog aku, taip sahaja perkataan 'lensarosak' di papan kekunci enjin pencarian Google. Kamu akan menemui pelbagai link ke blog aku dan banyak blog lain yang review mengenai blog aku. Seperti contoh gambarajah di bawah.


Kamu akan lihat pada tempat pertama akan tersiar pautan yang tepat ke blog ini. Namun, pada tempat kedua dan ketiga malangnya ia tidak langsung releven. Kamu akan di bawa ke website yang di kenali sebagai PendekarBerkuda.

Aku kurang mengenali siapa itu PendekarBerkuda. Cuma seingat aku, dahulu dia pernah mengadakan satu review dan memberi komen secara tidak puas hati barangkali atas isu-isu yang pernah aku ketengahkan. Seperti isu FL (Fukimak Lancau bak kata Presiden Blogger, Mofasad) dan isu YZ (Xuxu Xabedah bak kata Setiausaha Diplomat Blogger, Ashraf Latif).

PendekarBerkuda bagi aku tak ubah seperti 'Just-Khai-Wannabe' yang lain seperti NazirulHazwan, FaizalFredley, FaisalAbdullah dan ramai lagi. Terima kasih kepada Ben Ashaari kerana mendidik ramai blogger sebegitu yang kini sudah seakan memonopoli industri blog zaman sekarang. Salah satu produknya ialah seperti yang telah aku ulas sebelum ini, mengenai beberapa penulis blog yang suka meniru-tampal (copy-paste) hasil penulisan penulis blog lain. Mejuez misalnya.

Aku kurang pasti mengenai cara PendekarBerkuda berkawan dengan penulis blog-blog yang lain. Ya, mungkin benar jika di katakan dengan gathering blogger dan kaedah-kaedah membuat video seperti 1tube mampu mengeratkan hubungan silaturrahim antara sesama penulis blog. Namun, ia masih belum cukup meyakinkan buat aku dan rakan-rakan seperjuangan lain. Ini kerana manusia yang bergelumang dalam arena blog sebenarnya, tidak kita ketahui luar dalam, latar belakang secara penuh seseorang itu.

Kamu melihat yang baik di mata kamu melalui penulisan dan peramahnya. Tapi, itu belum tentu cukup untuk menilai perkara-perkara yang kurang baik terhadap dirinya di alam realiti, barangkali.

Itu sebab, aku masih setia untuk menjadi tidak berprofil. Setia untuk tidak menampilkan wajah secara besar-besaran. Mungkin sudah ada antara kamu yang sudah mengenali aku. Sudah berjumpa dengan aku. Sudah menelefon aku dengan suara-suara yang gersang. Ok, Itu cerita lain. Tetapi, aku yakin kamu mungkin rasakan yang aku ini hanya manusia biasa sahaja. Tak lebih, tak kurang. Tak tinggi, tak rendah. Cuma, aku optimis bahawa aku seorang yang agak kacak setelah ada beberapa orang mengatakan muka aku seiras Tizz Zaqyah. Ya, Tizz Zaqyah. Aku cukup hairan, namun aku masih berasa gembira. Terima kasih kepada yang memuji.

Kembali menyentuh hal PendekarBerkuda. Aku tidaklah mahu komen terlalu panjang lebar. Bagi aku, PendekarBerkuda itu kawan siapa di alam maya ini ya? Aku rasa kamu sudah cukup kenal. Kepada yang mungkin di tipu, kadang-kala aku hairan, apakah yang menyebabkan sampai di tipu? Kamu kekasih gelap dia kah? Maaf, mungkin aku sudah terlalu jauh. Tetapi, seseorang yang meminjamkan duit dengan sebegitu banyak pastinya bukan calang-calang orang. Mesti ada hubungan dekat barangkali. 

Banyak sungguh duit kamu. Aku rasa mahu meminjam duit kamu dan diri kamu sekali kalau boleh. Tapi, tidaklah aku guna duit itu untuk mencagar laptop atau menyalurkan kepada permainan mesin kuda. Paling tidak pun menyalurkan duit itu ke modal perniagaan menternak burung walit. Boleh pinjamkan aku RM1800?


p/s : Hehehe. Kemaen kan kau Aqram?