Disember 31, 2011

Kefahaman dan Keangkuhan

"Tiada siapa yang akan memahami diri kau selagi kau tidak membenarkan orang disekeliling kau memahami kau!"
"Aku dah buat apa sebenarnya? Kau jangan menangis boleh tak?"
"Bukalah ruang untuk orang yang sayang pada kau memahami diri kau"
"Siapa? Kau?"

Dan gadis itu berlalu dengan tangisan tanpa jawapan.

Setiap hari aku menunggu jawapan tersebut. Sayangnya aku masih belum jumpa. Ia seolah tidak mahu muncul atau memang benar bahawa aku yang tidak membuka ruang hati aku sendiri? Mustahil. Rasa tak percaya.

"Sayang, kalau kita berpisah. Kamu cari diri kamu sendiri. Dan kamu kembali semula, boleh?"
"Kamu ini suka sangat menonton cerita Korea agaknya"
"Okay.."

Aku masih lagi menjadikan dialog ini bermain dalam fikiran aku sendiri. Walaupun aku tahu harapan itu pudar. Baik bintang, baik botol kaca, mahupun ciuman ringkas dipipi yang masih hangat dalam ingatan. Aku perlu sedar bahawa itu semua kenangan.

"Hubungan ini terlalu sukar"
"Kita boleh melaluinya"
"Apa faedahnya?"

Menjadi bisu. Hanya kebisuan sahaja yang mampu aku serlahkan. Sifat boneka itu kembali. Kebisuan ialah rupa-listik kita sebenar dalam berpendirian. Pantulan cermin yang rupa-rupanya hodoh dalam diri. Kepura-puraan yang sedang kita lalui tanpa sedar untuk apa? Untuk menghilangkan rasa sedih, rasa keseorangan.


Tiga puluh satu hari bulan dua belas. Hari kebencian dalam diri aku sendiri kerana perlu mengimbas semua kegagalan. Tafsiran dari tulisan yang celupar dan pedas. Tindakkan yang tidak betul pada masa yang tidak tepat. 

Jika ada seseorang yang mampu mengubah diri aku saat ini, aku harap dia datang di hadapan mata aku sendiri. Walhal aku tahu pengubahan itu perlu dari sendiri. Entah kenapa masih berharap. Entah kenapa masih menyanjungi sebuah cinta. Sesuatu yang kita tidak faham adalah lebih baik untuk kita tolak memahaminya buat sementara waktu bagi memberi laluan kepada apa yang kita fahami saat ini.

Sekarang aku memahami bahawa angkasaraya itu datang dari penciptaan yang angkuh. Menulis sampai angkuh, menulis sampai keangkuhan itu menghilangkan rasa cinta aku pada perempuan. Aku sudah tidak berminat pada wanita?

Biarkan ia menjadi persoalan yang angkuh. Itu lebih baik.

Disember 27, 2011

Tahun 2012 Punya Misi

Bila ada orang bertanya pada aku tentang misi (aku lebih suka menyebut misi dari azam) dua ribu dua belas nanti, aku sejenak mahu mengimbas semula apa yang aku sudah lakukan dan apa yang aku hadapi pada dua ribu sebelas.

Misi pada dua ribu sebelas sudah tercapai sebenarnya, iaitu menamatkan kehidupan sebagai seorang siswazah. Namun, terdapat juga misi yang tidak dapat dicapai seperti misi mengekalkan perhubungan dengan teman wanita lama. Pada asalnya aku sudah mengumpul duit untuk menghantar rombongan meminang. Namun gara-gara takdir sudah menentukan (ya ampun seperti lirik lagu pula), perhubungan terhenti, duit yang ada aku serahkan pada keluarga untuk memulakan perniagaan.

Selain itu misi dua ribu sebelas seperti mahu menerbitkan buku juga tercapai, misi meningkatkan tempo organisasi juga boleh dikatakan berada ditahap memuaskan. Maka jika difikir semula, kesemua misi yang ada berjaya dilaksanakan dengan baik. 

Untuk misi dua ribu dua belas. Aku mahu menetapkan satu misi untuk menjadi orang kaya yang banyak duit sampai boleh beli pakaian-pakaian berjenama yang berharga beribu-ribu di Johor Premium Outlets. Kaya sehingga boleh membeli motorsikal Kawasaki Sport Z750r 2011, dan banyak duit sehingga boleh menubuhkan sebuah konsultan pengelolaan acara, penerbitan, kaunseling dan periklanan. Tak lupa juga menjadikan Terfaktab sebagai platform komuniti paling terulung di Malaysia! Itu misi yang perlu dilunaskan sebelum mencapai nikmat sebagai seorang lelaki yang berwawasan dan cemerlang. Jika semua misi itu tidak dapat dilunaskan pada dua ribu dua belas kerana kedengaran mustahil, ia akan dilanjutkan pada dua ribu tiga belas.

Aku sememangnya orang yang mahu menang, tapi kemenangan yang ada biarlah dengan situasi realistik.

Misi-misi ini penting dalam menepati konsep 'Return To Jedi' dan 'Empire Strikes Back' yang dipegang selama ini. Return To Jedi bermaksud misi untuk kembali menggegar atmosfera bidang yang diceburi, diminati. Manakala, Empire Strikes Back bermaksud sudah tibanya menyerang semua kelemahan untuk dijadikan kelebihan.

Begitulah ceritanya tentang misi-misi aku. Kepala aku sudah pening sebenarnya selepas mengemas bilik. Kejap, lupa pula duit zakat. Kena kira juga. 

Baiklah, jumpa lagi pada dua ribu dua belas. Ingat, LensaRosak akan di-reboot-kan menjelang 2012. Hehe. Bye.

p/s : Apa misi kamu?

Disember 24, 2011

T e r a k h i r


Aku mempunyai sebuah kumpulan kugiran. Nama kumpulan kugiran aku ialah Gaban Seven. Mungkin ada antara kamu tertanya-tanya dengan namanya yang sedikit janggal untuk didengari bukan? Mengapa Gaban Seven? Mengapa Gaban dan mengapa pula Seven?

Seingat aku nama Gaban Seven itu bermula dari nama lama kumpulan rock n roll di sebuah pekan di Johor Bahru utara. Nama band rock n roll itu ialah Gaban Seven. Oleh kerana band itu telah berkubur kerana vokalisnya melanjutkan pelajaran dan gitarisnya pula dengar khabar kena campak belajar di Sabah, maka vokalis kumpulan kami sewaktu itu (masih belum ada nama kumpulan. kalau ada pun, menjijikan), mencadangkan nama Gaban Seven digunapakai (dengan keizinan). Cara-cara seorang 'bro' bercakap dengan 'bro' selalunya berbunyi begini;

"Gaban Seven? Ok je. Gua On."

"Gua pun On kalau yang lain-lain On"

"Gua ikut majoriti"

Kerana dasar 'bro by bro' digunapakai (sebenarnya gaya Melayu tulen), maka terhasil-lah nama band tersebut. Kamu mungkin menggunapakai dasar 'bro by bro' ini bila kamu lepak mamak dan mahu merancang ke sesuatu tempat bukan?

Gaban diambil dari sebuah nama superhero Jepun terkenal. Manakala, Seven pula bukan bermaksud anggota kami ada tujuh orang. Tapi, sengaja untuk diletakkan bagi menyedapkan ayat. Oh ya, tujuh mungkin nombor bertuah (jangan terlalu percaya).

Pada mulanya dianggotai oleh tiga-rakan-karib termasuk aku. Kami mula bermain di gig-gig kecil termasuk pernah bermain di Pulau Pinang bersama kugiran hardcore terkenal sewaktu itu, The Padangs. Aku tak berapa suka dengan The Padangs sebenarnya, namanya tak sedap. Heh. Pernah juga bermain di Kuala Lumpur dan Batu Pahat. Sewaktu itu bergerak sekali-harung dengan Halal/Hadhari. Tempias-lah sedikit.

Sewaktu kugiran kami bergerak secara three-piece. Konsep kumpulan kami ialah rock-garage dan alternative. Namun, setelah beberapa bulan menyedari hakikat bahawa vokalis aku itu rupa-rupanya pandai 'scream'. Bahkan scream-nya seakan Dani Filth, terus aku mengubah komposisi lagu yang ada pada Gaban Seven dan menukar 180 darjah band ini dari rock-garage-alternative kepada post-hardcore dan punk-metal. Tambahan itu, membawa masuk seorang anggota baru untuk bermain bass. Mungkin kerana bassist aku ini jiwa dia jiwa Iron Maiden, sebab itulah ada punk-metalPost-hardcore itu macam mana? Kamu boleh rujuk Fugazi ataupun At The Drive In. Manakala punk-metal (genre ini besar sebenarnya), kamu boleh rujuk Maximum The Hormone dan Bullet For My Valentine.

Kugiran aku ini hanya sempat merakam 1 lagu secara track-by-track, 2 lagu secara live-proper, dan 5 lagu secara rakaman rabak iaitu rakam menggunakan kamera digital. Tapi bukan de-es-el-ar. Sempat juga menerbitkan satu demo untuk dihantar ke organizer dan penerbit album kompilasi. Tak silap aku, ada satu lagu pernah masuk dalam kompilasi atau split, lagu-lagu hardcore untuk pasaran hardcore di Sepanyol. Hebat? Abaikan. Hidup berkugiran terus-terang aku cakap, masa depan itu samar-samar.

Ada orang cakap yang band kami boleh pergi jauh. Sekurang-kurangnya boleh main Rock The World (katanya-lah). Ada juga cakap sekurang-kurangnya se-level Second Combat sebab dia orang cakap antara lagu Second Combat dan lagu band aku ini, lagu dari band aku lebih bagus. Tapi, bagi aku itu semua cakap-cakap orang yang hendak maju tapi tak pandang kiri kanan, mungkin. Bukan senang hendak pergi jauh. Cakap hendak pergi jauh memang senang. Hendak pergi jauh kena ada masa, komitmen, duit, lagu bagus yang konsisten dan marketing gig yang berani. Ini bukan lagi macam kugiran Shizuka yang hanya popular satu lagu iaitu Redline sebab disebar melalui bluetooth sewaktu zaman 2005-2006. Perkara itu seabad mungkin sekali baru boleh berlaku. Kugiran aku selepas membuat rakaman, kami kehilangan masa dan komitmen disebabkan ada yang melanjutkan pelajaran. Sebab itu sukar hendak pergi jauh. 

Dan kini, kalau kamu hendak tahu. Flyers di atas ialah gig terakhir buat kugiran Gaban Seven. Kugiran ini akan terhenti atau hiatus atau mungkin bubar kerana masing-masing sudah berumur (konon tua), cari duit hendak mendirikan rumah-tangga dan menumpukan pada kerjaya tetap masing-masing. Aku sebak sebenarnya, bukan kerana gig terakhir. Tapi, memori bermain kugiran bersama rakan-rakan karib, seperjuangan adalah memori yang tak ternilai bagi seorang peminat dan pemuzik seperti aku. Pekakkan telinga bila ada orang cakap main muzik sebegini rosak akhlak. Tapi, mereka yang cakap ini tak pernah pun dengar lagu mahupun membaca lirik yang ada. Ada satu lagu aku tulis, dedikasi semangat untuk anak-anak muda tabah menghadapi penceraian ibu bapa. Tak lah teruk sangat jika difikirkan.

Panjang rasanya tulisan kali ini. Patut berhenti. Mungkit digamit perasaan. Oh, aku main gitar. Selamat berkenalan dan selamat berpisah. Tiga tahun yang indah buat Gaban Seven. Cheers!







p/s : Video ini adalah video pertama kali kugiran kami berlatih bersama.
p/s : Onesta adalah band hardcore dari Paris, France.
p/s : Kalau hendak mendengar lagu Gaban Seven yang tak berapa nak sedap tu, layarilah facebook Gaban Seven. Semua lagu di-compose oleh aku. Tu je.

Disember 19, 2011

Kenapa Aku Tak Berapa Kisah Dengan AUKU?

Memang aku tak berapa nak kisah kerana sewaktu aku berada di universiti dahulu, aku tak merasakan Akta Universiti dan Kolej Universiti (AUKU) menjadi penghalang aku sebagai mahasiswa dalam menempuh kehidupan sebagai seorang pelajar.

Sebenarnya, apabila kita memasuki universiti. Kita hanyalah seorang pelajar. Entah siapa pula melabel pelajar universiti sebagai 'mahasiswa' dan 'mahasiswi' bagi meletakkan taraf itu seolah-olah kebal dan lebih tinggi dari pelajar sekolah mahupun kolej.

Secara peribadi, aku menyokong pelaksanaan AUKU.

Cakap-cakap orang mengatakan AUKU ditubuhkan kerana mahu menyekat penglibatan pelajar di universiti sewaktu era rebel Anwar Ibrahim adalah cakap-cakap retorik kuasa. Sepengetahuan aku mengenai AUKU ialah, ia diperkenalkan oleh Tun Dr Mahathir sewaktu beliau menjadi Menteri Pelajaran bagi meningkatkan keberkesanan pelajar di universiti menumpukan perhatian dalam pelajaran di kampus dalam menghasilkan tenaga kerja yang berproduktiviti untuk memajukan sesebuah negara. Yalah, sewaktu AUKU mula-mula ditubuhkan, apa yang aku lihat, kebanyakkan pekerjaan kelas tinggi seperti doktor, jurutera, pengkaji bahkan pemimpin, masih dipegang oleh 'orang luar' iaini semestinya dari orang-orang British. Dan jika sekarang sudah tiada orang luar sekalipun, bagi aku AUKU masih releven dalam membentuk pelajar yang bertanggungawab dan bersahsiah tinggi.

Dengan AUKU sewaktu itu. Ia ditubuhkan bagi melicinkan perjalanan dan arah universiti-universiti di Malaysia. Lebih tepat, aku berpendapat bahawa AUKU sebenarnya satu undang-undang tubuh, rujukan dalam membina, menubuhkan, mengurus atau mewujudkan universiti-universiti di Malaysia. Jika kita ingin kata sebagai mengawal. Betul juga, kerana ia diperwujudkan untuk kawalan yang mendatangkan kebaikkan.

Menghalang pelajar dari menyertai politik, dan parti politik.

Itu merupakan yang sedang hangat diperkatakan tentang memansuhkan AUKU. Aku cuma pelik dengan perkataan 'mansuh AUKU'. Sebenarnya mereka mahu memansuhkan keseluruhan AUKU itu atau hanya mahu meminda/menggubal beberapa akta sahaja?

Adalah satu perkara kurang cerdik jika mereka mahu memansuhkan terus AUKU (iaini membatalkan AUKU) kerana seperti yang aku katakan tadi. AUKU adalah satu rujukan undang-undang dalam menubuhkan universiti. Jika AUKU di batalkan, apa akan terjadi kepada universiti?

Cuba kalian baca keseluruhan akta dan peraturan dalam AUKU. Bukankah ada disebutkan tentang fungsi Senat, hal ehwal kuliah dan sebagainya? Jika AUKU dibatalkan seperti yang diperjuangkan oleh mereka-mereka ini. Maka, apakah selepas ini terbatal jugakah kuasa Naib Cancelor? Apakah selepas ini pelajar boleh sesuka hati tidak datang kuliah tanpa dikenakan tindakan tatatertib? Ya lah, kerana AUKU sudah mansuh, sudah dibatal. Maka, ia seperti kita wujud dalam universiti yang tiada undang-undang kerana pemansuhan AUKU. Ini gila. Memang seronok lah selepas ini pelajar UiTM perempuan boleh berbikini ke kuliah misalnya. Atau pelajar lelaki UM keluar masuk pergi clubbing dengan membawa sebotol arak lalu di depan pak guard (polis bantuan, heh). Kan AUKU sudah di mansuhkan? Rujukkan undang-undang tiada. Universiti tiada rujukan undang-undang dan universiti seperti menggunakan undang-undang rimba. Siapa ada kuasa politik, dia yang akan berkuasa di universiti.

Itukah yang kita mahu sebenarnya dalam kehidupan di universiti?

Sebenarnya, ada dua perkara yang perlu kita perhati di sini;

Pertama. Ini adalah retorik apabila mereka melaungkan 'mansuh AUKU'. Kerana yang sebenarnya, tindakkan yang mereka mahukan hanyalah penggubalan dan pemindaan beberapa akta dalam AUKU. Namun, kerana laungan 'mansuh' itu semakin meluas. Ia diertikan sebagai suatu penentangan dalam mengharamkan AUKU di universiti. Mereka tidak menggunakan perkataan yang tepat dalam kempen dan tuntutan iaitu 'pinda AUKU'. Mereka lebih sukakan perkataan 'mansuh' kerana lebih keras. Dan ini sedikit sebanyak menjadikan ramai orang terpengaruh dan salah faham. Aku sendiri menyokong beberapa akta dalam AUKU dipinda seperti penggunaan pembesar suara dibolehkan misalnya. Ataupun memberikan lebih ruang keadilan bagi pelajar yang dihadapkan ke jawatankuasa tatatertib mendapatkan pembelaan dari peguam. Mungkin tak perlu ada peguam dari luar. Universiti sendiri boleh menubuhkan panel peguam membela pelajar barangkali. Menggunakan peguam dari luar ini seperti kerja sia-sia kerana dikhuatiri peguam dari luar boleh mengambil kesempatan. Sedangkan Majlis Peguam sendiri kelam-kabut dengan rasuah peguam, mahu pula dibawa budaya itu menular ke dalam universiti? Jilaka namanya.

Oh, berbalik hal tadi. Ya, retorik kerana hakikat tujuan sebenarnya ialah 'pinda dan gubal'. Bukannya 'mansuh dan batal'. Jika mansuh pun, hanya beberapa akta dalam AUKU. Bukannya keseluruhan AUKU tersebut. Kerja gila jugaklah mahu memansuhkan keseluruhan AUKU kerana seperti yang aku tegaskan tadi, mana mungkin kita menghapuskan undang-undang rujukan penubuhan? Mereka mungkin saja-saja mahu ambil kesempatan dari kelemahan ini untuk memalukan kerajaan. Bagi aku lah.

Kedua. Sedarkah kita bahawa majoriti antara kita sebenarnya tidak kisah dengan politik? Atau mungkin tidak mahu berpolitik dan mungkin juga membenci politik. Apatah lagi politik di dalam universiti. Aku yakin ramai di antara kita tidak mahu melibatkan diri dengan politik dalam universiti. Menyertai Majlis Pelajar? Pilihanraya kampus? Jangan harap. Memang kena ejek. Di cap sebagai 'budak gila kuasa, budak gila mikrofon ataupun budak skema'. Hakikatnya, pelajar yang melibatkan diri dalam politik di universiti, kurang disukai oleh majoriti pelajar yang lain yang hanya mahukan 'belajar elok-elok di universiti, have a fun as student, tak nak buat serabut perjuang sana-sini, dapatkan pointer yang baik, dan blah dari universiti untuk dapatkan kerja yang baik'. Ya, itulah pelajar majoriti di universiti. Bukannya pelajar yang terjerit-terlolong laung 'mansuh AUKU' tersebut dengan melibatkan kancah politik dalam universiti. 

Tapi, entah kenapa suara majoriti ini kurang diambil perhatian? Mungkin kerana mereka tidak suka meraih populariti mahu mengejar kuasa. Atau jenis tak berapa nak kisah seperti tajuk artikel ini. Ya, aku adalah salah seorang darinya. Jenis tak kisah dengan AUKU kerana setakat ini, aku tak pula merasakan AUKU menyekat atau mengongkong kebebasan aku sebagai pelajar, mahasiswa. Dan sebenarnya, ramai yang berpendapat sebegitu.

Ala, zaman universiti aku dahulu. Ada je aku melibatkan diri dengan aktivis luar universiti. Tapi, takde kena tangkap atau dikenakan tatatertib pun. Oh, mungkin tidak sampai dikenakan tatatertib kerana aku melibatkan diri dengan aktivis event organization di luar kampus yang bermotifkan muzik dan seni. Jadi, walaupun tampak seperti sudah melanggar akta. Namun, sebenarnya penguatkuasaan AUKU tak lah seketat mana pun. Orang cakap, pandai-pandai lah hidup. Asalkan jangan buat kacau. Ini sampai kau buat kerja gila pecahkan pintu pejabat universiti, turunkan bendera depan PWTC semata-mata perjuangan yang kurang jelas. Manalah orang lain tak marah? 

Senang cakap atau akhir kata, berbaloikah apabila kamu berpolitik dalam universiti tetapi akhirnya ia membuatkan ramai orang membenci kamu? 

Entahlah. Terpulang untuk kamu dan mereka nilai.


p/s: Dah nama pelajar, buat cara pelajar lah. Nak jadi macam Anwar Ibrahim pasal apa? Baik layan Akta Angkasa - Pakcik Ramli.

Disember 14, 2011

10 Sebab Yang Mungkin Menyebabkan Kamu Nak Jadi Cool

Mari kita lihat apa sebab-sebabnya memandangkan kita mungkin ada berkelompok dengan orang-orang yang dimaksudkan.

1. Cuaca. Aku pernah bertanyakan soalan kepada seorang drummer kumpulan yang menggunakan cuaca sebagai nama kumpulannya sewaktu aku terlibat dalam event organization ;

"Amacam UK beb? Seronok?"

"Malaysia panas lah", jawab dia dengan sebelah tangan menarik kolar round-neck nya. Oh ya, dan muka berkerut dengan gaya seperti di tengah padang pasir.

Jadi, dari situ baru aku tahu sebenarnya orang kita secara jujur kurang suka dengan iklim khatulistiwa (rawak). Jadi, pepatah 'Hujan emas di negara orang, hujan batu di negeri sendiri' adalah pepatah yang dah-tak releven barangkali. Sebenarnya, siapa yang tak suka dengan emas?

2. Pasca-Indie. Setelah berakhirnya demam grup cuaca, grup jumpa pakcik, grup deria rasa dan tak lupa juga grup berpasangan itu haram. Yang tinggal adalah pengisian untuk mengekalkan indie itu sendiri. Indie sebenarnya sedikit sebanyak mengajar kita untuk sentiasa mencari sesuatu yang baru untuk didedahkan kepada orang ramai dengan harapan orang ramai atau mungkin kawan sekeliling memandang kita tidaklah seperti sampah.

Jadi, sebab itu lahirlah demam K-Pop. Selaras dengan dimensi pandang ke timur. Selaras dengan sesuatu yang baru, yang tak terfikir oleh jangkauan kita bahawa akhirnya demam dari timur itu dibawa dari sebuah negara yang rata-ratanya di ikutkan, rakyat negara kita lebih bagus berbahasa Inggeris dari mereka. Maka, aku menafsirkan dari sisi pandangan mereka atau luahan jujur mereka sahaja yang kuat mengatakan bahawa ;

K-pop itu cool.

Bagi mereka lah. Bagi aku, hey aku bukan orang cool ok?

3. Pasca-Indie kepada Pasca-Indie lagi satu. Aku cuma mahu menyentuh mengenai hal fesyen, gajet dan apa saja yang baru dalam kalangan kita ini. Mungkin kamu sudah boleh agak apa dia. Yalah, seperti yang aku cakap tadi. Semua orang mahu mencari yang baru. Mungkin artikel ini boleh membantu kamu. Ketuanan Mat Salleh. Yes, go for it.

4. Kewujudan anti-cool. Sebenarnya dah ramai sangat orang yang hendak menonjolkan diri barangkali. Menonjol menjadi popular misalnya. Popular murahan ataupun popular yang mahal. Popular kebetulan ataupun popular ciptaan. Tak lupa juga popular yang halal dan popular yang haroom.

Buka surat khabar. Kita terbaca bakat baru. Buka internet, kita dihidangkan aksi-aksi baru, dan juga tak kurang aksi bodoh juga... seperti apa itu? Parody cinta muka bulu? Ok. Fine. Aku rasa video itu kelihatan bodoh sebenarnya. Mungkin aku rasa masyarakat sekeliling (baca segelintir) kita sering sudah sebati dengan prank, sarkastik, gurauan dan banyak lagi asalkan buat kita tertawa. Cuma, serius aku lihat video itu aku tak ketawa langsung. Kenapa ya?

Mungkin Najwa Latif rasa lagu dia cool, pencipta parody pula merasakan parody itu cool, orang-orang yang suka dan bertepuk tangan turut merasakan ia cool. Tapi kan aku dah cakap. Aku bukan orang cool. Haih.

5. Air-cond. Sekarang mana-mana kita pergi mesti kalau boleh nak ada air-cond. Sebenarnya, aku tiada idea mana dalam point ini. Kalau aku teruskan penulisan mengenai keburukkan dan kebaikkan air-cond, mungkin bukan di sini tempat penulisannya. Lain kali-lah. Cuma aku cuma ingin beritahu kamu bahawa aku adalah orang yang kurang gemar dengan air-cond

Impian aku satu hari nanti adalah mahukan rumah yang menggunakan passive-design. Rumah tidak mempunyai air-cond mahupun kipas kerana hanya menggunakan sistem air-ventilation.

Err, ini cool ke?

6. Rokok. Dua jenis rokok yang aku perhatikan mula menghakisi monopoli Dunhill Merah dan Malboro Merah ialah rokok Mild Seven dan apa saja jenis rokok menthol terutamanya Dunhill Menthol, Pall Mall Menthol, LM Menthol picit dan Surya Hijau.

Apa yang kamu nampak disitu? Ya, kini semua orang mahu suasana menjadi mild dan juga mahu menyejukkan diri. Ini mungkin berkait dengan perkara pertama di atas iaitu;

"Malaysia makin panas bro, sebab itu aku hisap rokok menthol"

Heh. Nasib baik aku hisap Surya.




Tak sampai sepuluh pula. Ok, enam sebab sahaja aku nak beri. Banyak-banyak pun tak guna sebab ada lagi ke orang nak baca blog ini? Chalo, Asalamualaikom.

Disember 08, 2011

Kepob

Bohonglah.

Kajian Professor Alexander Kamarov dari North St.Petersburg University menunjukkan 78% lelaki-lelaki muda di Malaysia akan fokus apabila menonton video muzik di bawah ini.



Baki 21% lelaki yang lain mungkin peminat Najwa Latif. 




Sementara itu di Bandung.









 

Awww~~ 




p/s: Kehkehkeh. Apa masalahnya kalau benci k-pop. Ni Malaysia, bukan Korea Selatan.

Disember 06, 2011

Nama-Nama Yang Baik.

Bila sebut pemberian nama kepada anak-anak, kita disaran memberi nama anak-anak dengan maksud yang baik. Dan sewaktu itulah berkoyan-koyan suami isteri mula membeli buku 'Nama-nama Yang Baik Dalam Islam' untuk mencari nama-nama yang baik untuk diletakkan pada anak yang bakal dilahirkan. Seminggu semalam meneliti senarai nama dalam buku, ada juga yang membuat kajian di internet dan facebook serta tak lupa bertanyakan kepada saudara taulan dan rakan karib.

Bagi gua. Kalau dah nama letak nama anak yang mempunyai maksud yang baik, kenapa tak letakkan nama anak kau dengan nama;

Muhammad Baik. 

Kenapa? Gelak pula. Tak glamer eh?

Oklah-oklah. Nak sedap lagi.

Ahmad Rajin. Kalau yang perempuan, boleh letak nama, Siti Pemurah.

Eh, buat muka pelik pula. Kenapa? Tak baik ke semua tu?

Ooo. Mungkin sebab kita semua kurang yakin dengan bahasa Melayu kita sendiri atau masih mengagung-agungkan budaya-budaya luar dari Arab dan Eropah.

Tapi hari itu masa perhimpunan agung Umno, ada seorang makcik memang kental nama dia.

Muka Manis binti Mohamad Dara.

Memang FTW lah makcik!

Menjengkelkan 66 : Sokonek

Tahukah anda..


1. Flashback balik 2009, aku mengikuti sebuah laman ulasan bola sepak yang mempunyai kredibiliti tersendiri dalam ulasan bola sepak secara sarkastik, berani dan logik. Senang setel, laman bola sepak yang penuh dengan aroma humor tersendiri. Aku masih ingat dengan satu post paling epik dalam sejarah;

"Respect The Don"

Serius memang terbahak tiga hari aku kerana baca entri tersebut.

2. Ada tiga orang pengulas yang menjadi santapan tumpuan iaitu Lucy, Luca dan Pipi. Trio LLP bak kata-kata orang ternama. Lucy dengan defensifnya pada Chelsea; "Harapan Terakhir Umat Manusia", lagak seperti King Aslan yang memperjudikan nasib menentang setan-setan merah yang telah menjangkiti peminat bola sepak Malaysia sejak sekian lama. Pipi pula setia dengan Arsenal; "Arsenal Kelab Terhebat di Alam Semesta dan Akhir Zaman", dan Luca... Ermm, kita abaikan sajalah ok?

3. Flashback balik awal 2010, aku mengikuti secara dekat di facebook dan twitter. Biasa-biasa saja penuh dengan informasi yang turut sarkastik cuma ia lebih dekat, maka perkembangannya mudah untuk kita hadam. Kemunculan blog yang di-link kan pada facebook sebenarnya berperanan untuk mendekatkan antara pembaca dan pengulas. Namun, kita perlu sedar apabila rupa-rupanya ada kesan buruk di akhir nanti.

4. Tahun ini, hujung tahun 2011. Kenapa dah macam lembu guruh? Kenapa dah nak sama level macam adik-beradik tenuk angkasa? Kenapa kenapa kenapa? Aku dapat agak satu perkara mengenai blog apabila ia mula melebihkan ruangan facebook dari blog. Hasilnya akan bercelaru dan kelam kabut. Malah sebenarnya lebih teruk dari itu.  Apabila seseorang/sekumpulan blogger mula lebih mengutamakan facebook dari blog nya sendiri. Kita akan dapat lihat penghasilan entri di dalam blog akan mula berkurangan. Idea juga menjadi nipis kerana kebanyakkan idea telah sedikit-demi-sedikit berlegar di dalam facebook. 

5. Aku akuinya. Terfaktab sekarang sedang mengalami proses tersebut. Namun, syukur aku lihat masih lagi belum capai tahap blog yang dimaksudkan sekarang. Makin bangang aku tengok status facebooknya. Ini tidak bagus untuk semua. Apatah lagi dengan drama perang. Apa ke lancau semua tu woi? Blog bola sepak, ulasan perihal bola sepak, perlu lah releven dengan bola sepak. Tapi, kalau dah ke estet, di manakah pendirian yang sebenar? Adakah sebenarnya blog tersebut sedang mengalami pengecilan otak? Mula mengecil kembali kepada zaman kanak-kanak. Berperangai budak-budak. Cepat touching? Takkanlah sebab Obe selalu mute dekat twitter, pun sama nak jadi macam dia kot? 

6. Aku harap masih ada yang sedar akan perkara ini. Bukan setakat aku nak cakap pada yang terlibat, tapi pada diri sendiri dan lain-lain. Eh, mengapa makin suram? Mengapa makin karut? Mengapa penulisan dan karya kita semua semakin merosot? Fikirkanlah semula. Rindu tahu dengan arena penulisan dan karya tahun-tahun lepas.

7. Kembalikanlah era yang lama. Takkan nak jadi macam Harimau Malaya kot. Dulu je power, sekarang lemau macam tin biskut? Apa yang berlaku kini terhadap facebook blog tersebut sebenarnya telah menggangu ketenteraman alam maya dan mergastua seperti yang berlaku dalam video di bawah barangkali;




"Jangan monyet...jangan..."

Sekian, terima kasih. Ikhlas dari yang tersayang.

Disember 05, 2011

APTB

Aku baru teringat bahawa aku mempunyai akaun Formspring. Pada kemunculan Formspring dahulu, ramai orang mengatakan ia akan menjadi suatu trend di Malaysia. Namun, aku lihat apabila banyak soalan spam. Semakin ramai orang mula beralih. Tapi, masih juga ada yang degil atau mungkin teguh di Formspring menanti soalan-soalan untuk di jawab.

Ya, kalau cukup popular tak mengapalah. Jenis macam aku yang popular tapi tak di akui kepopularitian, bagaimana?

Jadi, aku rasa aku perlu hidupkan semula akaun formspring aku. Tanyalah soalan yang bagus ya. Tanya di sini, dan aku ada letakkan ruang kotak pertanyaan di bawahhhh sekali. Bukan tanya soalan bahalol seperti "Aku dah tahu muka kau aqram hehehe..."

Apa aku peduli kalau kau tahu muka aku sekalipun. Apa Pun Tak Boleh. (APTB)

Disember 01, 2011

Saje je


Saje je nak mengimbau balik kenangan ber-blog pada tahun ini. Boleh kan, lagipun dah Disember ye dak? Eh, boleh tahan gak lah gambar kat atas ni ye dak? Mana pergi ha dak ni? Gua dengar dah masuk sokabar. Hamboihh, popular dah.

















Minah ni aku malas nak ambil peduli.