April 15, 2012

Wali-Utus Sembah Pada Rahmat-Nya

Hutan kelam yang penuh pelbagai pancaroba dari seni pekik yang merosakkan jiwa. Lantas, lelaki itu berlalu meninggalkan segala keperitan yang mengecewakan. Jangan kita menggunakan kuasa yang bakal menjerat diri kita sendiri tatkala kita melampaui kuasa yang diberikan.

Apakah sebab itu kita semua berjalan terpesong dari arca normalnya? Adakah kita telah melakukan persiapan yang menaburkan segaram kehidupan harapan dalam hidup kita? Ini semua engkeng dari fikiran kita yang telah dicabuli nikmat dunia tak terhingga kita jangkakan.

Walaupun semua ini hanya cobaan dunia, cobaan akhirat dan taufik hidayah-Nya. Aku sedar yang waktu telah singkat mengalahkan kehidupan yang semakin lama, semakin lenyap masanya. Tunduk kepada Pencipta yang esa. Tunduk kepada takdir yang dicorakkan Tuhan. Penat melayan sesal dunia...

Adakah ini diriku yang sebenarnya?

- 4pagi 14 April, Subang Jaya.

1 ulasan:

Wadi AR berkata...

yuna - yg sebenarnya