Januari 30, 2012

Penakut

Waktu. Tunggu. Menunggu waktu. Azrin memang tidak gemar dengan perkara ini apatah lagi setiap kali dia melihat Haikal. Dia akan gelisah. Rasa cinta yang disimpan, jika tak diluah, orang kata akan menyebabkan sasau. 

"Aku sayangkan dia, tapi aku takut lah Tasha", keluh Azrin. Rambutnya disingkap ke telinga. Menampakkan dua tindik pada telinga. 

"Sejak bila member aku ni takut ni?"
"Lain lah kali ni"
"Eh dulu kau masa dengan Fitri takde macam ni?"
"Itu dulu masa kat kolej Sha, sekarang lain"
"Ah, nak kata dah grow-up lah? Geli aku dengar"

Tasha tahu Azrin ada menyimpan perasaan pada Haikal. Kalau Azrin hendak berjumpa Haikal, pasti Azrin akan beritahu Tasha dengan diakhiri ikon smiley. Tapi, Tasha mungkin tidak tahu mengapa Azrin masih tidak lagi memulakan langkah. Bila ditanya, Azrin akan menjawab sama ada mahu menunggu Haikal memulakan langkah dahulu ataupun seperti tadi, mengeluh takut dan sayang dalam masa yang sama. Cuma Tasha malas nak bertanya lebih. Biarlah Azrin dengan hal-nya. Kawan baik perlu beri privasi kepada kawan baik. Itu prinsipnya.


Aku mendapat mesej dari Haikal. Dia akan pulang ke kampung dan akan bercuti untuk dua tiga hari. Tiada apa yang ku rasakan melainkan menaip mesej 'Ok, take care'. Selepas menaip mesej dan menghantarkannya, aku rasa sedih pula. Ah, gila apa ini. Lebih elok aku tumpu pada kerja aku. Selongkar dulu-lah kotak lama.

Kotak itu aku selongkar. Mencari semula sijil lama untuk temuduga nanti. Yang banyak dalam kotak itu ialah soalan-soalan peperiksaan dan nota-nota kuliah. Tak hendak aku buang kerana merasakan mungkin ada gunanya satu hari nanti. Ilmu kot. Aku keluarkan buku teks tebal. Finance for Beginner. Entah aku rasa ada satu sampul terjatuh dari halaman buku itu. Aku terdiam seketika. Aku rasa aku masih ingat sampul ini. Tapi, takkanlah.. Eh, tak mungkin lah.

"Biar betul? Aku rasa aku dah buang semuanya"

Aku buka sampul. Koyak dan rentap. Yang keluar ialah gambar Fitri dan aku, nota ringkas dan satu objek yang buat aku senyum pelik. Tidak, bukan senyum pelik. Tetapi lebih kepada menakutkan.

Kondom.

"Fitri memang sial!"



-bsb

Januari 28, 2012

Tunggu

"Aku tak nak semua ini! Aku tak nak!"
"Ini yang terbaik buat masa ini"
"Kau... kau ingat senang aku nak lupakan dia?"
"Hmm...."

Haikal masih ego. Pedih untuk aku melihat seorang lelaki yang aku sayang, kecewa kerana Desy. Bertahun lama Haikal masih tidak keluar dari garisan ingatan kepada gadis itu. Sedangkan aku? Menunggu.

"Haikal, aku sayangkan kau. Aku sayangkan kau, bodoh!"

Itu saja yang aku mampu ulang. Rasa cinta dan benci dalam satu-satu masa. Bagaikan lafaz yang aku ungkap dalam hati ini, sia-sia. Namun, aku hanya mampu menangis sendiri kerana Haikal tidak pernah tahu. Haikal bodoh. Buat apa dia masih mengingatkan Desy yang meninggalkannya?

"Aku tak mampu membenci, Azrin. Membenci Desy walaupun dia membenci aku sekalipun. Aku bukanlah hard-disk yang boleh memadam data dalam sekelip mata. Aku ada perasaan yang aku sendiri tak mampu menghadapinya.", jelas Haikal.

Aku hanya membatu. Kadang-kala aku terfikir adakah aku kini bagai orang ketiga? Tidak. Aku tidak mengenali Desy. Aku datang dalam hidup Haikal selepas Desy meninggalkannya. Bukan salah aku Haikal jadi sebegini.

Minggu-minggu berlalu. Aku lihat Haikal lagak ceria. Itulah dirinya. Namun, hati dia kesunyian. Aku tahu. Dia sendiri tahu tetapi dia tak mahu mengakuinya. Masih lagi menyembunyikan hati yang terluka. Lelaki terluka, tidak seperti perempuan terluka. Lelaki terluka akan berpura-pura. Apa cara saja untuk aku lakukan demi dia?

"Suatu hari, Haikal pasti tahu. Ya, dia akan tahu kehadiran aku bukan semata dia, tetapi lebih dari segalanya"



Kita mungkin tidak sedar yang berada di depan mata kita itu sedang menunggu kita. Dan mungkin dia lah yang patut kita gapai untuk perjalanan seterusnya.

-bsb

Januari 25, 2012

Lima Puluh Akhirat Lima Puluh Dunia?

Kalau nak dikira rezeki yang Tuhan beri pada manusia sebenarnya tak terkira nilainya. Kau boleh makan, kau boleh melihat, kau ada laptop. Itu semua rezeki di dunia. Kau ada makwe, kau ada orang sayang, kau ada kerja, kau ada duit walaupun tak banyak, pun sama dikira rezeki.

Jadi, bila ada orang cakap kat aku yang dia nak kejar 50 akhirat, 50 dunia. Aku rasa ini menjengkelkan. Aku rasa siapa-siapa yang berpegang dengan gaya kejar akhirat-dunia sama-rata iaini dengan tafsiran 50 akhirat dan 50 dunia adalah orang yang bila-bila masa boleh menjadi tamak.

Atau, orang yang riak.

Kan aku sudah cakap tadi. Rezeki dan nikmat dunia yang kau ada sekarang, termasuk kau bernyawa dan bernafas sudah cukup tak ternilai. Seharusnya keseimbangan akhirat-dunia yang patut kita bahagikan mestilah adil. 50-50 adalah sama rata. Ia seperti kau melawan Tuhan atau ingin sama level dengan Tuhan atau mahu berlagak seakan Tuhan.

Pembahagian adil berapa nilainya? Aku tetapkan atau cadangkan 90 untuk akhirat, 10 untuk dunia. Ya, 10 saja untuk dunia. Lagipun Tuhan sudah berfirman dalam Al-Quran tentang kurnia rezeki yang diberi pada manusia sangat besar nikmatnya. 10 itu nampak kecil, tapi besar nikmatnya. Segala nikmat dari kau bernyawa, kau ada duit, kereta, kerja, anak bini dan sebagainya adalah rezeki dari 10 itu. Syukurilah. Jangan tamak. 

Macam juga tentang ilmu. Kau rasa kalau tengok ada orang lain ada Phd, dah belajar sampai tahap ulamak lah konon-nya maka dia dah power dan banyak ilmu semua benda dia tahu. Padahal Tuhan dah berfirman ilmu yang ada kat dunia ini nilai dia cuma setitik dari seluruh lautan. Tapi, setitik ilmu itu sendiri sudah cukup besar nikmat kurnia nya. Jadi, jangan rasa berlagak sangat kalau ada ilmu lebih sikit dari orang lain. Kongsi lah dengan sepakat. Bukan kongsi bagai cari musuh.

Kalau kau nampak ada orang lebih kaya dan lebih rezeki dari kau. Jangan kau rasa tidak adil. Paling tidak orang itu mungkin dapat 12-15 rezeki kurnia saja. Setakat beza 2-5 mata apa lah sangat. Kalau kau nak, kau boleh berusaha lebih.

Sekali lagi aku nak ingatkan. Tolong buang persepsi cari keseimbangan akhirat dan dunia 50-50. Ini tidak adil, ini tidak adil bagi-Nya. 

90-10 lebih elok. Ok? Sekian, chalo asalamualaikum.

p/s: 90 akhirat itu ibadah. Apa yang aku tulis, dan kau baca juga ibadah. Ibadah itu luas cara perbuatannya.

Januari 17, 2012

Jangan Mudah Menggelarkan Seseorang Itu Ulamak

Ada orang cakap apa yang aku tulis adalah untuk menjatuhkan Azhar Idrus. Menjatuhkan ulamak atau dalam bahasa tanggapan keras mereka ialah menghina ulamak. Betulkah?

Adakah aku sedang menghina? Atau peringatan?

Jawapan aku ialah ; 

Kalau kamu mengiktiraf Azhar Idrus sebagai ulamak dan apa saja yang kamu fikir seseorang itu adalah ulamak, kamu teruskan jika kamu rasa betul. Sedangkan aku tidak pula menganggap Azhar Idrus itu sebagai seorang ulamak. Bagi aku dia hanya seorang pendakwah. Dia bukan ulamak. Sebab kriteria dia tak mencukupi untuk digelarkan sebagai seorang ulamak. Itu yang aku pegang. Kriteria. Kalau kamu tidak mengetahui apa itu kriteria-nya, di mana kamu terus melabelkan orang seperti dia tanpa 'penyiasatan panjang dan terperinci', bermakna kamu dan aku berada dalam satu kelompok sistem masyarakat yang bermasalah.

Malah, untuk pengetahuan kamu. Aku tidak pernah menganggap Nik Aziz adalah ulamak, Hadi Awang juga. Tak pernah aku menganggap mereka berdua adalah ulamak. Sebaliknya aku menganggap mereka sebagai ahli politik. Ya. Ahli politik. Sama taraf seperti Najib Razak, Mahathir Mohamaad, Anwar Ibrahim, Lim Kit Siang, Karpal Singh dan sebagainya. Nik Aziz dan Hadi Awang adalah ahli politik. Perbezaannya mereka adalah ahli politik dalam hal keagamaan. Manakala Najib Razak misalnya adalah ahli politik dalam hal ekonomi. 

Jika kamu merasakan Nik Aziz dan Hadi Awang adalah ulamak. Kamu dipersila untuk teruskan. Aku tidak menghalang. Dan kamu juga sepatutnya tidak boleh menghalang apa yang aku pendapatkan. Mengapa aku berpegang bahawa Nik Aziz dan Haji Hadi bukanlah ulamak sebaliknya ahli politik? Kerana mereka sekarang berada dalam kancah permainan politik di mana mereka bertanding di pilihanraya. Seorang ulamak, jika mengikut susur jalur, sejarah dan dakwah islamiyah, dia takkan bertanding di pilihanraya. Kerana pilihanraya bukan cara Islam. Pilihanraya adalah cara 'mereka-mereka yang mahu menyesatkan atau sedang tersesat atau tak sedar sedang tersesat atau sudah tahu tersesat tapi sudah tiada cara'.

Mengapa aku berpendapat pilihanraya sebegitu? Kerana undi dari individu yang baik, normal, alim dan beramal  SAMA TARAF dengan individu seorang penjenayah, perogol atau perosak agama. Apakah itu adil? Bagaimana jika undi dari penjenayah lebih banyak dari undi mereka yang melakukan kebaikkan? Kamu boleh menerima itu? Aku tidak boleh menerima itu. Sebab itu aku menolak pilihanraya. Dan hanya turut serta dalam pilihanraya jika tiada pilihan lain seperti tidak mahu negara aku jatuh ke tangan 'orang yang tidak seagama dan peliwat misalnya'.

Lalu, siapakah yang layak digelar ulamak di Malaysia?

Pada hemat aku. Di Malaysia masih belum ada sesiapa yang layak di gelar ulama. Jika ada sekalipun, kamu mungkin takkan nampak wajah mereka di kaca televisyen, video youtube. Atau kurang publisiti. Salah satu faktor lagi kerana kriteria yang ada pada pendakwah-pendakwah di Malaysia masih belum cukup untuk digelarkan sebagai seorang ulamak. Ulamak merupakan gelaran yang 'mahal' dan 'prestij' kerana ia gelaran 'gantung harap umat'. Tetapi, kini gelaran itu seperti menjadi 'murah' kerana terlalu senang digelarkan. Asal ada pendakwah baru yang nampak sedap di mata, enak di telinga. Terus masyarakat gelarkan sebagai ulamak. Asal ada ustaz yang boleh menarik ribuan pengikut, terus digelarkan ulamak. 

Ini salah. Dan ini bakal membawa kita kepada kehancuran perpaduan umat Islam kerana kita tidak menjaga kriteria dan kredebiliti gelaran ulamak itu sendiri. Lebih teruk, jika cara salah ini masih diteruskan. Kita mungkin akan ke kancah perang ulamak dan ideologi. Iaini perang saudara. Kerana kaitan faktor agama dan jihad-syahid mula meresap ke dalam hati pengikut-pengikut yang taksub. Ini membahayakan.

Kamu perlu belajar tentang kriteria ulamak itu sebagaimana. Aku sudah pelajarinya di universiti dahulu. Sebab itu aku menyatakan sebegini.

Kalau kamu masih bertanyakan kepada aku, siapa saja ulamak di Malaysia ini. Aku akan jawab ;

Malaysia tiada. Tapi dirantau ini ada. Dan hanya dia seorang sahaja yang aku fikir layak digelar sebagai ulamak kerana dia digelar sebagai 'Al-Azhar kedua'. Mengapa Al-Azhar kedua? Pengiktrafan dari universiti Al-Azhar sendiri terhadap beliau kerana kehebatan beliau dalam hadith dan dakwah Islamiyah. Tulisan kitab-kitab dia. Guru-guru yang dia belajar. Pencapaian dia yang memegang sanad terbaik. Cukup untuk melayakkan beliau digelar ulamak. Satu-satunya ulamak di rantau Asia Tenggara buat masa ini. 

Kalau kamu sudah mengenal beliau. Tolong jangan tanya aku lagi pasal Azhar Idrus. Sebab aku tak mahu merosakkan ideologi Islam, ilmu yang aku telah pelajari selama ini. Itu saja.

Boleh?

p/s : Kamu juga perlu bezakan antara ulamak dan golongan cendekiawan, mufti, pendakwah, tabligh dan banyak lagi. Ia penting!

Januari 16, 2012

Bertegur Sapa



Kena tegur, kena hentam, kena kritik, kena ejek, kena caci, kena maki dan apa saja. Lapangkan-lah hati, senyum dan ketawa. 

Kena puji? Senyum dan katakanlah ; 

"Biasa-biasa je beb. Kongsi sesama umat.

Kan manis?

Januari 05, 2012

Tuhan Trafik Di Era Orde Baru

1. Kes
-tanpa terap punca, motif dan akibat.

2. Populariti
-individu, kumpulan, geraklaku

3. Cabang
-agama, sosial, politik

Januari 04, 2012

Kalau Ini Zaman Abu Nawas, Sudah Lama Azhar Idrus Kena Troll.

Kalian pernah membaca kisah-kisah Abu Nawas? Antara buku terkenal beliau ialah... Eh, maaf. Aku rasa dia tiada buku. Cuma nama beliau pernah disebut beberapa kali pada buku Seribu Satu Malam. Mungkin Abu Nawas ada buku, kerana beliau merupakan ahli sastera yang lejen di zamannya. Disejarahkan bahawa Khalifah Harun Al-Rashid asyik terkena saja dengan psikologi dan kata-kata bijak oleh Abu Nawas.

Sejak dari kecil aku memang minat pada kisah-kisah Abu Nawas. Banyak kisah yang menarik dan antara yang masih aku ingat ialah kisah apabila Khalifah Harun Al-Rashid meminta Abu Nawas mengajar seekor lembu mengaji Al-Quran, jika lembu itu gagal mengaji Al-Quran, Abu Nawas akan dibunuh.

Memang sampai mati-lah lembu takkan boleh mengaji Al-Quran kan? Tapi Abu Nawas steady. Challenge Accepted. 

Ending-nya? Apa kata kalian cari kisah tersebut dan lihat kebijaksanaan Abu Nawas mengkitai-kitai Khalifah dia sendiri sampai bukan sahaja Abu Nawas tak dibunuh. Malah, lembu itu tadi Khalifah Harun hadiahkan untuk disembelih bagi dibuat satay!

Bukan apa, aku malas nak cerita panjang-panjang sebab aku bukan ustaz. Tapi, Azhar Idrus adalah ustaz. Dengar khabar seperti yang digelarkan-lah.

Kenapa aku petik cerita pasal Azhar Idrus? Mudah saja. Sebab aku tak suka dia. Dalam blog ini hanya dua orang saja yang aku ulas. Yang aku suka dan yang aku tak suka. Sekarang aku tak suka Azhar Idrus. Kalau ada orang komplen kenapa aku tak suka sampai marah-marah aku. Aku peduli apa. Kalau kau suka dengan dia, kau go on lah. Aku tak suka dengan bersebab.

Ia bermula dari kes Azhar Idrus kata Ribena dan Coke itu haram. Dari kes itu buat aku rasa jengkel. Dikatanya haram kerana mendakwa Ribena ada alkohol dengan siap disahkan pemilik dari Bermenghem (hehe). Dan Coke haram kerana dikatakan boleh mencuci mangkuk jamban.

Selepas dari itu, kerana menjengkelkan. Aku memang tak ambil port sangat dengan Azhar Idrus. Sebab aku rasa kemaen pandai betul dia tuju haram halal sesuka hati. 

Cerita Azhar Idrus ini mula kembali pada tahun ini apabila nama Azhar Idrus menjulang naik. Aku tak hairan kalau dia naik sebab memang rajin dia buat ceramah dan ruangan pertanyaan. Yang sebetulnya, ceramah dia serius mengantuk. Serius. Aku tak pernah pergi lagi. Tapi, menurut beberapa kawan karib aku yang telah pergi dengar ceramah dia, ramai orang mahu menunggu sesi pertanyaan Azhar Idrus sahaja sebab masa itulah boleh gelak-ketawa. Time ceramah? Ramai yang gosok mata, nak tidoq. Standard-lah, mana-mana penceramah pun sebegitu. Ilmu agama kalau kita hadap ceramah memang boleh mengantuk kerana pengisian ini semua (bagi aku) berulang. Maka, datanglah rasa mengantuk. Untuk menyegarkan dari rasa mengantuk, kenalah buat lawak sikit supaya ramai orang tertarik. Tapi, kena ingatlah bahawa niat kita memberi ceramah sama ada untuk memberi ilmu, buat lawak, mengutuk atau 'kalau takde gelak-gelak, takde orang nak dengar ceramah'. Itu yang perlu di-set-kan dulu ye dak?

Aku nak pesan satu perkara kepada mereka yang mahu bertanyakan soalan kepada Azhar Idrus. Kalau nak bertanya soalan, tanyalah soalan yang 'ada class', soalan yang bersedia, logik akal dan bukan tanya soalan remeh seperti soalan;

"Apa hukum ambil wudhu dengan berbogel?"

Sebenarnya soalan ini kalau kau tak tanya Azhar Idrus pun, kau google sendiri pun dah dapat jawapan. Ataupun kau dail nombor cikgu agama kau ke, kawan-kawan kau yang tahu pasal agama sendiri pun kau boleh dapat jawapan kalau kau tanya. Soalan macam ini tak sesuai ditanya kepada Azhar Idrus. Memang dia akan jawab pun macam ini lah;

"Haram hukum-nya kalau ambil wudhu berbogel ditengah orang ramai"

See? Can you see the difference? Apa yang dijawabnya betul. Logik. Sinis. Cuma soalan yang diberi itu tidak lengkap, tidak jelas, dan soalan taraf IQ yang sangat rendah. Memanglah Azhar Idrus akan jawab sebegitu. Ke memang majoriti penganut Islam di Malaysia ini IQ dan pengetahuan Islam-nya amat rendah?

Ada banyak lagi soalan-soalan bangang aku terjumpa di ajukan kepada Azhar Idrus. Dan aku pun rasa sebenarnya Azhar Idrus sudah letih hendak menjawab banyak soalan-soalan unprepared sebegini, maka jawapan yang diberikan akan terjadi berbentuk sinis untuk si penanya berfikir tentang soalan yang ditanya. Itu yang aku pasti setakat ini.

Ada juga jawapan-jawapan Azhar Idrus yang bagi aku seperti biasa di mana dia akan ulangi kesilapan seperti kes ribena dan coke iaitu main tuju halal haram tanpa selidik betul-betul. Aku bukan apa, penjatuhan fatwa merupakan suatu tatacara yang ada sistem. Tetapi, secara peribadi aku lihat Azhar Idrus cuba 'meng-indie-kannya' (ada orang cakap merakyatkannya, heh). Dan jika penjatuhan fatwa hukum halal-haram ini salah ditempatnya (kesilapan), atau dilakukan secara kerap (semakin kerap menjatuhkan fatwa, semakin banyak kemungkinan fatwa dijatuhkan itu silap), aku takut kredibiliti Azhar Idrus akan terjejas. Mungkin Azhar Idrus akan jadi gila (mintak dijauhkan) seperti yang pernah aku baca dalam satu hadith yang pernah aku terbaca dari Dr Asri dan Imam Muda apa ntah. Aku pun lupa. Maklumlah, aku bukan ustaz. 

Kadang-kadang aku rasa, Azhar Idrus ini macam nak jadi Abu Nawas pun ada jugak. Kadang-kadang aku rasa dia ni macam trollerzz pun ada jugak. Kadang-kadang aku rasa nak troll Azhar Idrus ni pun ada jugak. Hehehe.

Kepada Azhar Idrus, kita bukan hidup di zaman Khalifah Harun Rashid. Kalau nak jadi seperti Abu Nawas, aku rasa masih jauh lagi perjalanannya. Itupun kalau nak jadi Abu Nawas lah. Tapi, lepas ini berhati-hatilah dalam memberi jawapan supaya tak mengundang kontroversi. Sebab dalam 10 orang yang bertanya itu, 4 darinya saja yang boleh tangkap jawapan kau, selebihnya mangkuk hayun. Karang dia mangkuk-kan kau balik, sia-sia karang. Heh. Tu je. 

p/s: Taknak tanya soalan kat aku keeee?

Januari 02, 2012

Orde Baru

Selamat kelahiran semula untuk LensaRosak.

Tahun dua ribu belas merupakan tahun cabar-mencabar antara para penulis di alam maya, realiti mahupun pada sekeping kertas dari media cetak. Apa yang ingin aku tonjolkan dalam penulisan era dua ribu dua belas ialah sebuah penulisan yang mempunyai dimensi berbeza, segar, perspektif yang mempunyai falasi minimal dan ingin menperbanyak-kan bahasa analitik/analogi berat.

Jemaah kaum adalah bangsa primitif. Jemaah sebaya juga bangsa primitif. Rasis politik semakin menjadi-jadi kerana taakulan setiap manusia menghadam berita adalah berlainan pada hujung pangkalnya. Ini semua falsafah yang mendakap kepada orde baru. Hanya orde baru sahaja dilihat mampu mengubah psikologi penulisan dari skop anak muda.

Menangkan Pakatan Rakyat. Segala yang haram pada pakatan rakyat akan dihalalkan.

Bangunkan revolusi setelah kemenangan pakatan rakyat. Kemudian, bersihkan dengan memancung satu persatu kepala-kepala yang menjadi perosak kerana menghalang revolusi dan orde baru.

Bunyi-bunyi revolusi sudah kedengaran. Anak-anak muda acapkali kini bermain pondok-pondok dengan revolusi. Terjemahkan ia pada tahun ini.

Mari kita ke Putrajaya dengan titisan darah mengalir pada pedang dan senapang. Melucahlah dengan terbuka. Jangan risau, kemenangan yang haram akan sentiasa menjadi halal apabila ada pemenang. 

Sinis?