Mei 29, 2012

Lafaz Kata Pujangga

Siapa agaknya insan di hati gadis itu? Buat aku keliru dengan perasaan aku sendiri. Aku merenung dalam-dalam wajahnya dari jauh sambil mengatakan pada hati; 

Masihkah ada ruang untuk diri aku dalam cintanya?
Masihkah aku menjadi lelaki yang dia tunggu?

Mencari kehidupan untuk sesuatu yang lebih baik bukan mudah. Kamu mungkin melihat aku sebegini dengan keuntungan pada mata kasar kamu. Padahal ia hanya alasan yang aku jadikan sebagai bahasa luaran untuk kamu nikmati dalam kehidupan. Sedangkan saat ini, aku terseksa.

Tanpa ada yang memberi rasa sayang. Apatah lagi menghulurkan cinta. Tubuh aku lama kelamaan makin dimamah dengan masa. Bila agaknya saat itu akan ada? Bila agaknya hati yang sunyi bertaman kembali? Atau mungkin telah ditakdirkan aku akan meninggalkan dunia keseorangan. Jika itu.. aku sendiri tak berani mengiyakannya.

Gadis itu. Perempuan itu. Wanita itu. Membutakan segalanya. Sempurna di mata, tapi tidak pada pokok ceritanya. Namun aku cukup suka. Suka disihirkan dengan nikmat cinta. Sekali lagi aku bertanyakan;

Siapa agaknya insan di hatinya?

Akukah?



Tunggu.




p/s : Celaka, apasal jiwang sangat ni?

Mei 11, 2012

Reformasi Keagamaan

Fahamkan penyataan ini dan bincangkan;

Penghujung tahun 2011 dan tahun 2012 merupakan tahun untuk religious people to be public-figure. Mari kita namakan sebagai 'reformasi keagamaan'. Sama ada kita sedar atau tidak akan hal ini, secara natijahnya kita melihat ramai manusia tumbuh bak cendawan selepas hujan diangkat menjadi public-fugure, atau mungkin selebriti dalam hal ehwal keagamaan. Perkara ini dibuktikan dengan;

1. Kemunculan ramai ustaz dan ustazah berpengaruh. 
2. Kehadiran banyak program di stesen television, drama dan filem, dalam bentuk keagamaan.
3. Semakin banyak isu keagamaan dibincang secara terbuka oleh masyarakat.
4. Dakwah alam maya menjadi komunikasi utama.

Persoalannya, 

1. Sejauh manakah perkara ini akan terus berlaku? 
2. Adakah ia sekadar bermusim atau trend? 
3. Lebih ingin aku persoalkan ialah, adakah reformasi keagamaan dalam masyarakat ini didorong oleh sikap politik atau keprihatinan? 
4. Apakah ada titik klimaks dalam situasi ini? Dan apa akan jadi jika reformasi keagamaan ini pada pasca klimaks-nya?

Soalan paling releven,

1. Adakah reformasi keagamaan ini satu perniagaan yang menguntungkan?
2. Apakah mereka yang terlibat dalam reformasi keagamaan hanya mahu mementingkan aliran wang tunai yang masuk pada program-program keagamaan, dan pengaruh besar sebagai public-figure dalam hal ehwal keagamaan?

Sila bincangkan.


p/s : Aku tanya benda ikhlas ni. Sebab aku tengok ada ustaz sorang ni pakai Subaru Impreza WRX STI bawa pergi ceramah. Mana wassatiyah nya?

Mei 06, 2012

Sudah Tua

Aku ada idea. 

Mohon kerajaan Malaysia buat perumahan untuk orang-orang bersara. Atau dalam bahasa Inggerisnya, 'Retirement Village'.

Negara kita ini dalam menuju masyarakatnya lebih banyak orang tua dari orang muda. Itulah hakikat yang perlu kita telan. Ya, aku pernah baca statistik populasi rakyat negara kita bakal mempunyai ramai orang tua menjelang tahun 2020. Sekarang sudah 2012, lagi lapan tahun menuju ke 2020. Sudah seeloknya kita buat retirement village untuk kemudahan orang-orang tua. Tidak ruginya kerana yang nikmati kemudahan itu adalah orang-orang tua kita juga.

Kita degar-degar bercakap mengenai pendidikan percuma, tetapi kita meminggirkan warga tua. Tak adil. Warga tua telah banyak memberi pendidikan kepada kita secara percuma tanpa kita sedari. Kini, kita secara tak langsung mahu menggigit warga tua yang telah berbudi kepada kita. Apa ini? Adakah kita mahu menjadi warga muda yang tak bertanggungjawab?

Retirement village merupakan konsep perumahan yang dapat mengelakkan wujudnya rumah-rumah orang tua seperti kita lihat kini. Kita perlu tahu bahawa ada orang-orang tua yang masih hendak beraktiviti di usia emas. Jika duduk di rumah orang-orang tua, mereka seolah terkonkong dalam situasi rumah orang-orang tua sendiri.

Krisis anak memasukkan orang tuanya ke rumah orang-orang tua banyak terjadi kepada masyarakat Cina dan India. Ini hakikat. Masyarakat Melayu ada juga yang menghadapi krisis tersebut, tetapi secara lazimnya peratusan masih tidak tinggi. Tetapi, masih ada. Mungkin masyarakat Melayu kurang menghadapi krisis seperti ini kerana orang-orang tua kita banyak tinggal di kampung. Masih ada tanah untuk dikerjakan, masih ada rumah untuk didiami terutama rumah-rumah pusaka, mahupun rumah-rumah felda.

Namun, kita perlu sedar tentang kita yang golongan muda yang tinggal di bandar, kebanyakkan ibu bapa kita mempunyai rumah di taman perumahan. Aku cuma bimbang, adakah kondisi taman perumahan seperti di Subang Jaya misalnya mampu memberi kondisi yang baik dan tenang untuk semua warga emas? Aku rasa tidak. Kita pula sering diberitakan tentang kisah perompak yang merompak rumah, dan yang menjadi mangsa ialah warga emas atau warga yang bersara. Ini merisaukan untuk kita sebagai anak bukan?

Retirement village adalah kuncinya. Kunci kepada kehidupan warga emas yang kondusif, selamat dan selesa. Rumah yang sesuai untuk suami dan isteri warga emas, duduk berdua dalam satu rumah yang tidaklah besar, cuma ada dua bilik tidur, satu bilik air, ruang tamu, ruang makan, dapur dan satu bilik stor, rumah tidak bertingkat, bukan rumah teres, punyai kawasan halaman tidak sempit, dan yang paling penting, tidak bertangga. Retirement village ini khas untuk mereka yang baru lepas bersara dan mahu menikmati masa-masa emas dengan tenang selepas bersara. Dengan wujud perumahan sebegini, warga emas dapat bergaul antara satu sama lain dengan semangat kejiranan yang tinggi. Di tambah dengan perkhidmatan keselamatan, tentunya kita sebagai anak berasa selamat dengan keadaan orang tua kita di retirement village. 

Retirement village juga menyediakan kemudahan rekreasi asas untuk para warga emas ber-taici atau berpoco-poco di waktu pagi. Mungkin juga berjogging dan bersenam. Juga ada kemudahan kedai runcit, pusat kesihatan, kedai kopi, tempat beribadah dan sebagainya, di mana ia sangat berdekatan. Lebih menarik, aku harap di retirement village, warga emas lebih suka berbasikal atau bermotor. Kurangnya kereta di retirement village. Ia seakan duduk di kawasan perumahan moden tetap mengekalkan ciri-ciri kampung yang klasik.

Sebenarnya sekarang, aku kadang-kadang risau juga dengan ibu bapa aku yang mengadu ada orang mahu merompak rumah membawa parang dan sebagainya. Kalau aku komplen yang kerajaan kini tidak peka pada rakyat, sehingga menyeru menumbangkan kerajaan sedia ada. Bagi aku, itu bukan tindakan bijak. Komplen dan menumbangkan kerajaan atas sebab masalah sosial bukan penyelesaian yang bijak. Masalah sosial datang dari rakyat sendiri. Itu tindakan orang yang tak berfikir panjang. Aku berfikir panjang, jadi aku berikan idea ini. 

Sememangnya aku harap retirement village ini dapat direalisasikan satu hari nanti. Jika perlu membayar  cukai perkhidmatan untuk memastikan ibu bapa aku kekal di retirement village, aku sanggup membayarnya. Kalau ada orang kata, waktu raya nanti akan sesak retirement village, aku rasa itu tidak mungkin kerana sewaktu perayaan, anak-anak akan bawa ibu bapa di retirement village untuk beraya bersama anak-anak. Tapi, kalau nak bakar lemang di retirement village pun cara jugak ye dak. Haha.


p/s: Jadi, siapa yang sudi menjadi pasangan saya ke akhir hayat untuk tinggal di retirement village ya?

Mei 03, 2012

Yes

Pemimpin.

Bagi aku, sebab-musabab kita memilih pemimpin adalah untuk si pemimpin yang dipilih dari kalangan kita itu, layak untuk memimpin kita semua ini ke arah yang positif. Kiranya, kita memilih yang terbaik dikalangan kita untuk dijadikan pemimpin atau ketua supaya si pemimpin boleh memperbetulkan diri kita yang mungkin silap atau ingin ke arah sikap yang lebih baik. 

Pemimpin takkan dapat lengkap markah sepuluh per sepuluh kebaikkannya. Ada yang jenis kuat beragama, tapi handle ekonomi, fail. Ada yang pandai cakap itu ini tapi bila bab management, lintang-pukang. Ada yang tak pandai cakap, tak dapat title ulamak, tapi bila bab pengurusan kerja dan khidmat masyarakat memang tip-top. Kan?

Ada orang cakap;

Pemimpin dipilih bagi merealisasikan impian rakyat. Pemimpin dipilih untuk memperhambakan diri kepada rakyat. Kalau rakyat kata YES, maka pemimpin kata YES. Kalau NO, maka NO lah jawabnya. Jika rakyat kata YES, tapi pemimpin kata NO. Maka, bersiap sedialah untuk pemimpin ditumbangkan dengan apa cara sekalipun termasuk rusuhan, pijak-memijak dalam organisasi dan tak lupa perhimpunan raksasa.

Aku cuma terfikir, kalau kehendak rakyat itu implementasi-nya buruk. Adakah pemimpin perlu ikut cakap rakyat?

Kalau macam tu lah pendapat 'ada orang cakap' mengenai pemimpin. Baik pilih pemimpin yang kaki perempuan atau playboy. Senang sikit orang leaki nak pergi rumah urut tanpa risau kena raid.

Kalaulah.



p/s : Atau pilih pemimpin yang jenis janda berhias. Meriah langsir pejabat uolls.