Julai 29, 2012

Hek Eleh Kerek Betul Lah Kau Ni

Bila ada orang cakap sesuatu yang buat aku rasa menjengkelkan seperti ini;

"Kelantan, negeri yang banyak hasilkan ulamak. Respek Kelantan lah bro"

atau

"Ustaz Don asal dari Bukit Mertajam, kami orang utara memang banyak orang alim-alim".

Buat aku rasa kurang selesa. Jadi, aku ingin menceritakan satu perkara, atau satu fakta yang jelas bila ada orang ingin sangat nak mengaitkan antara sesuatu tempat atau bangsa dengan Islam. 

Kalau kamu tahu asal bangsa 25 Rasul, kamu akan dapati banyak Rasul dari bangsa Yahudi. Nabi Isa dan Nabi Sulaiman misalnya seorang Yahudi. Kamu rasa lah kan, kenapa bangsa Yahudi diperturunkan ramai Rasul ke atas mereka? Adakah sebab mereka bangsa yang baik? Tidak bukan? Kita umum sudah mengetahu bangsa yahudi adalah bangsa paling bermasalah dan banyak kali disebutkan dalam Al-Quran tentang kejahilan mereka. Nah, sebab itu Allah turunkan banyak nabi dan Rasul kepada bangsa Yahudi. Untuk memperbetulkan bangsa itu. Membawa bangsa itu ke jalan yang benar.

Kemudian, kamu fikir pula kenapa Nabi Muhammad SAW diturunkan mula-mula kepada bangsa Arab? Ya, tepat sekali. Kerana bangsa Arab itu dikenali sebagai bangsa Jahiliyah. Bangsa yang bodoh dan banyak buat perkara dilarang oleh Allah. Sampaikan orang Parsi sendiri tak nak jajah bangsa Arab yang bodoh dikhuatiri kejahiliyahan Arab itu berjangkit dengan bangsa Parsi. Itulah bangsa Jahiliyah, sememangnya logik Rasulullah dilahirkan di Mekah.

Jadi, aku nak tanya. Kamu bangga sangat yang bangsa kamu banyak lahirkan ulamak atau negeri kamu ni negeri orang alim-alim ni kenapa? Kamu tak rasa ke Allah sengaja lahirkan banyak orang alim dan ulamak di negeri kamu sebab bangsa atau negeri kamu itu sedang bermasalah? Masalah dari sosial atau mungkin ramai orang ponteng puasa dan tak sembahyang. Senang cakap, yang ramai-ramai ulamak atau orang alim yang lahir kat negeri kamu itu telah ditakdirkan untuk mentarbiahkan kamu-kamu yang sedang bermasalah, yang sedang Jahil. Ini yang sebetulnya. Tak payah bangga sangat lah.

Tak payah nak kutuk negeri aku dan bangsa aku lah. Aku tahu negeri Johor tak banyak hasilkan ustaz atau ulamak popular macam korang. Sapa yang popular sekarang? Ustaz Azhar Idrus? Tuan Guru Nik Aziz? Ustaz Kazim Elias? Ustaz Don? Al-Fadhil Ustaz Mat Sabu? Ah, banyak yang dari utara dan timur. Sebab itu korang bangga dan taksub sangat kan? Johor sapa je ada? Haji Noh Gadut? Ah, itupun kami di Johor banyak yang ambil endah tak endah je dengan dia.

Negeri kami ada basic seragam dalam mengajarkan anak-anak Johor tentang fundamental Islam sejak kecil, itulah gunanya sekolah fardhu ain. Tak perlu ramai ulamak atau ustaz, kalau sistem pendidikan Islam itu bemula dari akar, insyallah terjamin. Insyallah aman, insyallah tak bermasalah, insyallah tak jahiliyah. 

Cuma ada satu negeri saja yang membimbangkan aku. Negeri ini banyak sangat ajaran sesat. Aku pun tak tahu kenapa tapi itulah yang berdasarkan indeks. Lain tak bukan ialah Selangor.



That's why aku rasa JAIS serbu pecah pagar rumah kawan aku itu hari. Hohohoho.

Julai 25, 2012

Awak Suka Kazim Elias?




Yang part troll nik aziz paling fun.

Julai 22, 2012

#SaveMaryam





Setiap tahun, 2 juta umat Islam di Indonesia keluar dari Islam dan memeluk agama Kristian. Jika hudud ada di Indonesia, mungkin tidak akan terjadi seperti ini. Tapi mungkin juga kita akan dapat lihat 2 juta orang setiap tahun terbunuh. Adalah sukar untuk membuat timbang-tara antara hukum dan realiti yang terjadi.

Bercakap mengenai Indonesia dan Islam. Indonesia dan Kristian. Melalui pengalaman aku pernah berjelajah ke Indonesia, menonton media massa mereka, bersahabat dengan ramai orang Indonesia. Ya, aku boleh katakan, apa yang kita takut akan berlaku akhirnya telah berlaku. Dan inilah realitinya, kehilangan 2 juta orang Islam setiap tahun.

Apakah punca perkara ini terjadi? Jika kamu melihat video di atas. Kamu dapat lihat betapa aggresifnya dan betapa progresif dakwah Kristian di Indonesia. Dakwah Islamiyah di Indonesia boleh dikatakan baik, namun tidak cukup baik untuk bersaing dengan dakwah Kristian. Aku bukan nak kata dakwah cara sunnah Rasuluallah SAW itu sudah ketinggalan zaman. Tidak tidak. Aku cuma mahu cakap, mengapa tidak dakwah Islamiyah perlu seiring dengan arus dunia untuk kemajuan agama kita ini? Aku rasa, kalau kita buat yang lebih baik dari Rasulullah SAW buat, pasti baginda akan setuju. Dan itu terletak dalam perkara yang baik untuk kemaslahatan Islam. Mungkin juga satu bidaah hasanah.

Aku rasa, sewaktu Malcom X berdakwah di Amerika Syarikat. Caranya tak ikut sunnah mana atau ikut cara tabligh. Beliau mengutamakan speech di jalanan. Tapi, cara Malcom X mampu buat satu revolusi yang menggemparkan seluruh orang kulit putih. Ramai yang memeluk Islam. Jika tidak, takkan lah Malcom X sampai dibunuh? 

Cara dakwah di Malaysia pula amat rumit dan banyak. Kita ada pertembungan antara dakwah-cara tabligh, dakwah cara maya, dakwah-cara berpersatuan, dakwah-cara parti politik, dakwah-cara selebriti, dakwah-cara media dan sebagainya . Apa yang berlaku di Indonesia sampai ke tahap ini sehingga ramai Muslim keluar dari Islam, berpunca dari pelbagai dakwah-cara yang bertembung. Ia secara tak langsung menyebabkan perpecahan. Apakah Malaysia akan jadi seperti di Indonesia?Mungkin, tetapi masih jauh kerana racun perpecahan di Malaysia baru 3 parti politik yang mewakili orang Islam. Tak seperti Indonesia yang berpecah banyak sehingga, hari mula berpuasa antara ajaran Muhammadiyah  dan kerajaan (Sunnah) tidak sama.

Jadi, apakah kita akan terus berpecah? Apakah nanti bila tiba giliran Malaysia pula sebanyak 1 juta umat Islam keluar dari Islam baru kita nak fikir tentang sepakat? Baru nak fikir Datuk Ambiga itu gunting dalam lipatan? 

Kita tak perlu bermusuh dengan agama lain. Salam harmoni itu perlu ada. Kita hanya mahu mengekalkan survisasi (survival keseluruhannya) agama kita. Semoga dakwah itu datang dengan senyuman, bukannya kebencian dan makian seperti yang kita lihat sebelum ini bila ada selebriti yang berdakwah dengan kebencian. Pasal aurat je pun. Tak progresif langsung.

Terpulang kepada anda untuk memilihnya.

Chalo Asalamualaikom!

Julai 17, 2012

Sepet

Pulau Pinang semakin sepet. Semakin penuh dengan orang sepet yang pandang orang lain macam sampah. Juga banyak orang mata bulat yang tak suka dengan orang sepet seperti mengandaikan;

'Kilang ni lebihkan kaum dia je, sebab tu budak tu dapat jawatan tinggi dari kau'

Aku tak suka dengan situasi ketidakpercayaan antara kaum ini. Kerajaan kini, kerajaan DAP, kerajaan Lim Guan Eng gagal tangani kepercayaan bukan-bukan antara kaum. Ini bahaya dan boleh menuju ke arah perpecahan kaum jika tak dibendung.

Itu hari pergi event internasional pun lebih banyak orang sepet dari orang mata bulat. Tak seimbang padahal di anjurkan oleh kerajaan negeri. Aku pergi sebab kebetulan dan ada minat dengan filem.

Ada seorang lelaki sepet yang memaki perempuan mata bulat tanpa ada rasa hormat di sebuah pejabat penghantaran. Ikut hati aku nak tumbuk saja lelaki sepet yang berlagak angkuh macam dia lah paling power, dia lah paling ekselen, tak boleh di sentuh.

Aku tunggu dia cakap 'bodoh punya Melayu' sebenarnya. Baru aku tumbuk bertalu-talu. Nasib baik dia tak cakap. Jadi, aku macam biasa start motor sambil memaki;


"Tak kool langsung start skuter pakai penyendal kaki"


Apa-apa pun aku nak pesan. Undi PAS takpe. Asalkan jangan undi DAP dan PKR.

Chalo Asalamualaikom!

Julai 08, 2012